Rusia Terus Gempur Ukraina, AS Siap Kerahkan Sistem Rudal Patriot ke Kyiv

Rusia Terus Gempur Ukraina, AS Siap Kerahkan Sistem Rudal Patriot ke Kyiv

Global | sindonews | Kamis, 13 Juni 2024 - 09:13
share

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden telah menyetujui pengerahan sistem rudal Patriot tambahan ke Kyiv setelah Rusia semakin gencar menyerang Ukraina.

Mengutip laporan dari New York Times, Kamis (13/6/2024), keputusan Biden tersebut diambil pekan lalu setelah pertemuan tingkat tinggi dan perdebatan internal mengenai bagaimana menyeimbangkan kebutuhan Ukraina tanpa membahayakan kesiapan tempur AS.

Sistem Patriot yang baru disetujui akan datang dari Polandia, di mana sistem tersebut telah digunakan untuk melindungi pasukan Amerika yang bersiap untuk kembali ke AS, kata para pejabat Washington kepada surat kabar tersebut.

Mereka menambahkan bahwa sistem Patriot diharapkan dapat beroperasi di Ukraina dalam beberapa hari mendatang, sambil menunggu pemeliharaan yang diperlukan.

Sistem Patriot, yang dikenal dengan radar canggih dan peluncur mobile-nya, merupakan salah satu senjata pertahanan udara paling efektif yang pernah ada. Namun, jumlahnya juga langka.

Pentagon bungkam mengenai jumlah pasti sistem rudal Patriot yang dimilikinya. Namun, seorang pejabat senior militer AS mengungkapkan bahwa saat ini hanya 14 sistem yang dikerahkan di seluruh dunia.

Beberapa sekutu Amerika juga telah mengirim sistem Patriot ke Ukraina, namun para pejabat AS menghadapi lebih banyak negara Eropa untuk melakukan hal yang sama, di mana Jerman dan Belanda sudah mengerahkan sistem tersebut.

Menurut laporan New York Times , Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba bulan lalu menekankan kebutuhan mendesak akan lebih banyak sistem Patriot untuk mempertahankan wilayah-wilayah penting seperti Kharkiv dan Odesa, terutama mengingat serangan rudal dan drone Rusia yang sedang berlangsung terhadap infrastruktur penting.

Serangan Rusia tersebut telah berdampak buruk pada jaringan energi Ukraina dan menyebabkan pemadaman listrik secara nasional.

Pekan lalu, ketua komite militer NATO, Laksamana Rob Bauer, menekankan pentingnya negara-negara aliansi mempertaruhkan kemampuan pertahanan mereka untuk membantu Ukraina.

Para pejabat AS mengatakan bahwa meskipun ada beberapa diskusi di tingkat tertinggi mengenai pemberian sistem Patriot tambahan kepada Ukraina, Ketua Kapal Staf Gabungan Jenderal Charles Q. Brown Jr dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin mendiskusikan sistem Patriot mana yang akan dikirim.

Para pejabat menambahkan bahwa mereka memutuskan untuk mengirim baterai sistem tersebut dari Polandia, karena memanfaatkan kedekatannya dengan Ukraina.

Menurut surat kabar New York Times, hal itu diperkirakan akan menjadi topik diskusi utama pada pertemuan pertahanan NATO mendatang di Belgia, di mana strategi tambahan untuk mendukung Ukraina akan dibahas.

Sistem Patriot adalah senjata termahal yang pernah diberikan AS kepada Ukraina, dengan biaya sekitar USD1,1 miliar, termasuk USD400 juta untuk sistem dan USD690 juta untuk rudal.

Topik Menarik