Kritik Pedas Junta Militer soal Listrik di Facebook, Rapper Terkenal Myanmar Ditangkap

Kritik Pedas Junta Militer soal Listrik di Facebook, Rapper Terkenal Myanmar Ditangkap

Otomotif | BuddyKu | Sabtu, 27 Mei 2023 - 12:14
share

MYANMAR - Salah satu rapper atau artis hip-hop terbesar Myanmar telah ditahan karena mengkritik pemerintah militer di Facebook.

Byu Har mengkritik penanganan junta terhadap pemadaman listrik nasional yang melanda Myanmar dalam beberapa bulan terakhir.

Negara itu diketahui berjuang untuk mengamankan pasokan pembangkit listrik berbahan bakar gas sejak kudeta 2021 yang menggulingkan pemerintahan sipil Aung San Suu Kyi.

Penahanannya hanyalah yang terbaru dari penumpasan rezim terhadap kritik.

Byu Har, yang berbasis di Yangon, menyebut menteri listrik junta militer "bodoh" dan "tidak kompeten" dalam sebuah video yang diposting ke Facebook pada Selasa (23/5/2023) malam.

"Selama lima tahun terakhir di bawah wanita tua itu, kami memiliki listrik 24 jam, tidak hanya itu, tagihan listrik [turun]," katanya mengacu pada mantan pemimpin yang terpilih secara demokratis Suu Kyi.

Rapper itu menggunakan bahasa yang menghasut untuk merujuk pada para pemimpin junta dan juga memasukkan alamat rumahnya dalam keterangan video, mengundang mereka untuk menangkapnya jika mereka mempermasalahkan postingan tersebut.

Menurut sumber yang mengetahui kejadian tersebut kepada BBC, musisi itu ditahan di Kotapraja Dagon Utara Yangon oleh polisi pada Rabu (24/5/2023) sebelum teman dan keluarga kehilangan kontak dengannya.

Sebelum penangkapannya, rapper tersebut telah menerima beberapa peringatan dari pihak berwenang karena memproduksi musik yang mengkritik junta.

Tidak jelas di mana Byu Har ditahan atau bagaimana kondisinya.

Pihak berwenang Myanmar secara rutin menginterogasi dan menyiksa para tahanan, yang rinciannya telah didokumentasikan oleh organisasi hak asasi manusia seperti Amnesty International.

Byu Har adalah putra Naing Myanmar, salah satu musisi paling terkemuka di Asia Tenggara.

Lagu Naing Myanmar "Dunia Tidak Akan Berakhir", menjadi lagu kebangsaan selama revolusi 1988, di mana para aktivis mahasiswa memimpin pemberontakan nasional melawan rezim militer sebelumnya.

Lagu tersebut juga muncul kembali dalam perang saudara saat ini yang berkecamuk sejak kudeta pada Februari 2021.

Dua tahun kemudian, pemerintah militer gagal mendapatkan otoritas atas wilayah negara yang luas. Ini memerangi kelompok-kelompok bersenjata etnis yang mapan di daerah perbatasan yang telah berperang dengan militer selama beberapa dekade, dan milisi anti-kudeta yang baru-baru ini dibentuk yang menyebut diri mereka Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) di sebagian besar negara lainnya.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), ribuan orang tewas dan sekitar 1,4 juta orang mengungsi sejak kudeta. Hampir sepertiga dari populasi negara itu membutuhkan bantuan.

Original Source
Topik Menarik