Wasiat Terakhir Maradona yang Pilu: Aku Ingin Sehari Bersama Ibu

sindonews | Olahraga | Published at 27/11/2020 08:55
Wasiat Terakhir Maradona yang Pilu: Aku Ingin Sehari Bersama Ibu

Wasiat terakhir Diego Armando Maradona yang memilukan saat sang legenda mengungkapkan keinginan untuk satu hari lagi dengan ibunya beberapa minggu sebelum kematian. Pada usia 60 tahun, Diego Maradona meninggal pada hari Rabu setelah menderita serangan jantung.

Baca Juga: Senyum Terakhir Maradona: Selamat Jalan sang Legenda

Maradona baru saja menjalani operasi otak beberapa minggu sebelumnya dan diperkirakan sedang dalam proses pemulihan. Berita kematiannya telah memicu luapan emosi dan penghormatan untuk pahlawan Napoli dan Boca Juniors. Dan ibunya, Dona Tota, yang paling menonjol dalam pikiran Maradona setelah kematiannya pada tahun 2011. "Dan jika saya tidak mengalami kecanduan itu, saya bisa bermain lebih banyak lagi.''

"Tapi hari ini, itu adalah masa lalu. Aku baik-baik saja dan yang paling aku sesali adalah tidak memiliki orang tuaku.’’

’’Aku selalu membuat keinginan itu, satu hari lagi bersama Tota.’’

’’Tapi aku tahu bahwa dari surga dia bangga padaku dan dia sangat bahagia.’’

Baca Juga: Kata-kata Terakhir Maradona sebelum Meninggal: Aku Tidak Enak Badan!

Maradona berbicara tentang harapannya untuk Argentina dan vaksin untuk virus corona dalam wawancara, menempatkan kepercayaannya pada pemimpin Rusia Vladimir Putin untuk membantu mengakhiri pandemi. Virus itu telah merenggut nyawa saudara ipar sang bintang, Raul Machuca, pada bulan Agustus.

Dia juga mengungkapkan empati kepada Lionel Messi dalam saga kontraknya dengan Barcelona, situasi yang dia rasa bisa dia hubungkan sejak dia bersama klub. Maradona mencatat: ’’Saya tahu ini akan berakhir buruk dan saya pikir Leo akan pergi.’’

’’Itu juga terjadi pada saya. Barcelona bukanlah klub yang mudah dan dia telah berada di sana selama bertahun-tahun dan dia tidak diperlakukan sebagaimana mestinya.’’

’’Dia memberi mereka segalanya, dia membawa mereka ke puncak dan suatu hari dia ingin pergi untuk mengubah pemandangan dan mereka berkata tidak.’’

’’Apa yang terjadi adalah membanting pintu itu tidak mudah, ada kontrak, klub yang sangat besar, orang-orang yang mencintaimu.’’

Baca Juga: Kisah Hidup Diego Maradona: Drama Keluarga, Harta, Takhta, Wanita

Peran terakhir pemain Argentina dalam sepak bola datang sebagai manajer tim papan atas Gimnasia de La Plata. Dan dia ingat curahan 'cinta' yang dia rasakan saat bertanggung jawab atas tim, dengan Maradona yang terkenal menghapus air mata ketika diperkenalkan sebagai pelatih klub.

"Saya akan selalu berterima kasih kepada orang-orang. Setiap hari mereka mengejutkan saya, saya tidak akan pernah melupakan apa yang saya alami saat kembali ke sepak bola Argentina. Itu melebihi apa yang dapat saya bayangkan.''

"Karena aku sudah lama keluar dan terkadang orang bertanya-tanya apakah orang akan tetap mencintaiku, apakah mereka akan terus merasakan hal yang sama.''

"Ketika saya memasuki lapangan di Gimnasia pada hari presentasi saya, saya merasakan cinta dengan orang-orang yang tidak akan pernah berakhir."

Artikel Asli