Loading...
Loading…
Membedah Cara TNI AU Hasilkan Petinju Juara Dunia

Membedah Cara TNI AU Hasilkan Petinju Juara Dunia

Olahraga | skor.id | Kamis, 06 Agustus 2020 - 19:17
Mungkin belum banyak yang tahu kalau petinju, Ongen Saknosiwi, yang merupakan juara dunia kelas bulu versi IBA dan WBC Asian Boxing Council Continental, adalah salah satu hasil binaan dari TNI Angkatan Udara (AU).

Ya, Ongen Saknosiwi yang saat ini berstatus anggota aktif TNI AU dengan pangkat Pratu (Prajurit Satu), adalah petinju yang kemampuannya diasah oleh Dirgantara Boxing Camp.

Dirgantara Boxing Camp merupakan sasana di bawah binaan TNI AU. Dalam kesehariannya, selain bertugas di Kesatuannya, Ongen juga tetap rutin berlatih untuk terus meningkatkan kemampuannya dalam bertinju.

Pembina Dirgantara Boxing Camp, Marsma TNI Donald Kasenda, mengungkapkan bagaimana cara pihaknya bisa memoles Ongen yang sudah memiliki bakat menjadi lebih hebat, hingga akhirnya mampu menggenggam sabuk juara dunia.

Menurut lelaki yang kini menjabat sebagai Kepala Dinas Pengamanan dan Persandian TNI AU (Kadispamsanau) itu, ada beberapa tahapan yang dilakukan pihaknya untuk menghasilkan petinju berprestasi.

Pertama, TNI AU merekrut atlet yang sudah memiliki dasar-dasar tinju. Sehingga ketika sudah direkrut masuk TNI AU, tinggal mengasah lagi kemampuan petinju tersebut.

Perekrutan dimulai dari atlet yang usianya minimal 18 tahun atau sudah lulus Sekolah Menengah Atas (SMA).

"Proses perekrutan kami lakukan dari daerah hingga pusat. Perekrutan ini yang dituju adalah masyarakat sipil dan personel TNI internal. Untuk masyarakat sipil, kami melakukan scouting sampai daerah. Kalau ada kejuaraan-kejuaraan seperti Porda hingga PON, ada tim kami yang melakukan pemantauan," ucap Donald Kasenda, kepada TopSkor.id (Grup Skor Indonesia ).

"Saat ada satu atlet yang mendapatkan medali emas, kami mulai melakukan pendekatan ke mereka untuk masuk ke TNI AU," ia menambahkan.

Donald menuturkan, apa yang diterapkan di atas adalah jalur masuk TNI AU melalui prestasi. Ketika direkrut, atlet lelaki akan diarahkan masuk sebagai Tamtama, sedangkan untuk atlet perempuan masuk sebagai Bintara.

"Kemudian kami berikan pendidikan dasar seperti rekrutmen lainnya. Dasarnya sebagai prajurit TNI AU kami berikan dulu ke mereka yang masuk lewat jalur prestasi. Setelah mendapatkan pendidikan, kemudian kami masukkan ke sini (program tinju)," Donald Kasenda menjelaskan.

"Jadi kami menyiapkan sasana dan pelatih. Dengan dasar mereka di daerah, sering juara, kami juga lebih mudah untuk mengasah mereka, yang kemudian ikut turnamen di daerah dan nasional," ujar lelaki kelahiran Minahasa, 8 Oktober 1970, itu.

Pola Latihan Keras

Lebih lanjut, Donald mengungkapkan saat ini ada 27 petinju di bawah binaannya. Rinciannya empat petinju putri dan 23 petinju putra, yang terdiri dari berbagai kelas sesuai dengan berat badan masing-masing atlet.

Bicara pola latihan, para petinju tersebut digembleng dengan keras dan disiplin.

"Sebagai contoh, pagi-pagi anak-anak sudah lari satu putaran. Kalau dihitung larinya mencapai 10 kilometer, karena Mabes TNI ini kan luas sekali. Jadi itu makanan mereka sebelum latihan teknik," ucap Donald.

"Untuk latihan teknik bisa sampai 2 jam. Tapi karena mereka juga sebagai prajurit, mereka juga melaksanakan tugas sebagai prajurit. Kami tempatkan di berbagai bidang, jadi mereka ikut bekerja juga. Kemudian, pada sore hari mereka kembali berlatih," jenderal bintang satu itu mengungkapkan.

Selain berlatih, tentunya dibutuhkan jam terbang dalam sebuah pertandingan bagi para petinju tersebut. Maka itu, Dirgantara Boxing Camp juga memfasilitasinya.

"Kami setiap tahun langganan mengorbitkan petinju. Seperti PON yang akan datang, kami menyiapkan tujuh petinju yang direkrut dari tujuh daerah. Ada dari DKI Jakarta, Riau, Bengkulu, Jawa Tengah, dan sebagainya. Jadi mereka (perwakilan daerah) melakukan pemantauan di sini," kata Donald.

Di samping itu, kerja sama dengan berbagai sasana pun dilakukan.

"Kebetulan saya juga berteman baik dengan promotor. Jadi, meskipun kami TNI, tapi tetap kami harus meluaskan wawasan keluar. Sehingga ketika muncul atlet-atlet berprestasi di sini, banyak yang memantau dari luar dengan mudah. Karena petinju dari luar juga banyak yang berlatih tanding dengan petinju kami."

"Perhatian pimpinan TNI AU juga luar biasa. Bagi prajurit yang berprestasi, akan diberikan penghargaan," ia melanjutkan.

Adanya pandemi Covid-19 tak ditampik cukup memberikan dampak. Namun hal tersebut tidak mematahkan semangat para petinju dari Dirgantara Boxing Camp.

"Kami tetap berlatih, tapi dengnan protokol kesehatan. Sebagai contoh, sasana ini memiliki tim kesehatan yang memantau atlet. Sebelum berlatih, kesehatan mereka dipantau. Kalau kurang fit, ya kami istirahatkan," Donald Kasenda memungkasi.

Ikuti juga Instagram , Facebook , YouTube , dan Twitter dari Skor Indonesia.

Berita Tinju Lainnya:

Wawancara Mike Tyson: Perihal Comeback, Tinju, dan Masa Lalu

Terinspirasi Mike Tyson, Karim Benzema Ingin Jajal Jadi Petinju

Original Source

Topik Menarik