Loading...
Loading…
Deretan Makanan dan Minuman yang Harus Dihindari untuk Penderita Radang Sendi

Deretan Makanan dan Minuman yang Harus Dihindari untuk Penderita Radang Sendi

Olahraga | skor.id | Rabu, 20 Juli 2022 - 09:15

SKOR.id -Arthritis atau radang sendi adalah kondisi kesehatan umum yang melibatkan peradangan kronis pada persendian. Ini menyebabkan rasa sakit dan kerusakan pada persendian, tulang, dan bagian tubuh lainnya tergantung pada jenisnya.

Osteoarthritis, yang non-inflamasi, adalah yang paling umum, meskipun ada lebih dari 100 jenis. Faktanya, hingga 40 persen pria dan 47 persen wanita dapat didiagnosis menderita osteoartritis selama hidup mereka.

Sementara itu, rheumatoid arthritis (RA) dan psoriatic arthritis adalah kondisi peradangan yang dianggap sebagai penyakit autoimun. Asam urat adalah jenis radang sendi yang umum lainnya.

Penelitian menunjukkan bahwa intervensi diet, seperti menghilangkan makanan dan minuman tertentu, dapat mengurangi keparahan gejala pada orang dengan radang sendi dan osteoarthritis, serta meningkatkan kualitas hidup mereka secara keseluruhan.

Berikut adalah deretan makanan dan minuman yang harus dihindari jika Anda menderita radang sendi.

Mengandung banyak gula

Anda harus membatasi asupan gula, terutama jika Anda menderita radang sendi. Gula tambahan ditemukan dalam permen, soda, es krim, dan banyak makanan lainnya, termasuklain-lainnya yang kurang jelas seperti saus barbekyu.

Sebuah penelitian pada 217 orang dengan rheumatoid arthritis mencatat bahwa di antara 20 makanan, soda manis dan makanan penutup adalah yang paling sering dilaporkan memperburuk gejala RA.

Terlebih lagi, minuman manis seperti soda dapat secara signifikan meningkatkan risiko radang sendi.

Daging olahan dan daging merah

Beberapa penelitian mengaitkan daging merah dan daging olahan dengan peradangan, yang dapat meningkatkan gejala radang sendi.

Misalnya, diet yang banyak mengandung daging olahan dan daging merah menunjukkan penanda inflamasi tingkat tinggi seperti interleukin-6 (IL-6), protein C-reaktif (CRP), dan homosistein.

Penelitian pada 217 orang dengan RA yang disebutkan di atas juga menemukan bahwa daging merah umumnya memperburuk gejala RA.

Selain itu, sebuah penelitian pada 25.630 orang menentukan bahwa asupan daging merah yang tinggi dapat menjadi faktor risiko radang sendi.

Sebaliknya, pola makan nabati yang mengecualikan daging merah telah terbukti memperbaiki gejala radang sendi.

Makanan yang mengandung gluten

Gluten adalah sekelompok protein dalam gandum, barley, rye, dan triticale (persilangan antara gandum dan rye). Beberapa penelitian mengaitkannya dengan peningkatan peradangan dan menunjukkan bahwa bebas gluten dapat meringankan gejala radang sendi.

Terlebih lagi, orang dengan penyakit celiac memiliki risiko lebih besar terkena RA. Demikian juga, mereka yang memiliki penyakit autoimun seperti RA memiliki prevalensi penyakit celiac yang jauh lebih tinggi daripada populasi umum.

Khususnya, penelitian 1 tahun yang lebih tua pada 66 orang dengan RA menemukan bahwa pola makan vegan bebas gluten secara signifikan mengurangi aktivitas penyakit dan meningkatkan peradangan.

Meskipun temuan ini menjanjikan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi apakah diet bebas gluten saja bermanfaat bagi penderita radang sendi.

Alkohol

Karena alkohol dapat memperburuk gejala radang sendi, siapa pun dengan radang sendi harus membatasi atau menghindarinya.

Sebuah penelitian pada 278 orang dengan spondyloarthritis aksial, radang sendi yang terutama mempengaruhi sumsum tulang belakang dan sendi sakroiliaka (SI), mengaitkan asupan alkohol dengan peningkatan kerusakan struktural tulang belakang.

Penelitian juga menunjukkan bahwa asupan alkohol dapat meningkatkan frekuensi dan tingkat keparahan serangan asam urat.

Selain itu, konsumsi alkohol kronis dikaitkan dengan peningkatan risiko osteoartritis, meskipun tidak semua penelitian menemukan hubungan yang signifikan.

Makanan tinggi garam

Mengurangi garam mungkin merupakan pilihan yang baik untuk penderita radang sendi. Contoh makanan tinggi garamadalah:udang, sup kalengan, pizza, keju tertentu, daging olahan, dan banyak makanan olahan lainnya.

Sebuah penelitian pada tikus menemukan bahwa radang sendi lebih parah pada tikus yang diberi diet tinggi garam daripada mereka yang diet dengan kadar garam normal.

Selain itu, penelitian tikus selama 62 hari mengungkapkan bahwa diet rendah garam menurunkan keparahan RA, dibandingkan dengan diet tinggi garam.

Tikus yang diberi diet rendah garam memiliki lebih sedikit kerusakan tulang rawan dan kerusakan tulang, serta penanda inflamasi yang lebih rendah, dibandingkan tikus yang diberi diet tinggi garam.

Menariknya, para peneliti telah menyarankan bahwa asupan natrium yang tinggi dapat menjadi faktor risiko penyakit autoimun seperti radang sendi.

Sebuah penelitian pada 18.555 orang mengaitkan asupan natrium yang tinggi dengan peningkatan risiko RA.

Tiga Makanan yang Harus Dieliminasi dari Menu Sarapan

Deretan Sayuran dengan Karbohidrat Rendah

&
Original Source

Topik Menarik