Loading...
Loading…
Pertarungan Floyd Mayweather Dibatalkan setelah Kematian Presiden

Pertarungan Floyd Mayweather Dibatalkan setelah Kematian Presiden

Olahraga | skor.id | Minggu, 15 Mei 2022 - 09:20

SKOR.id - Floyd Mayweather tidak akan mengadakan pertarungan eksibisi di Dubai. Presiden Uni Emirat Arab Sheikh Khalifa bin Zayed Al Nahyan meninggal pada usia 73 tahun.

Petinju hebat sepanjang masa Mayweather pensiun dari lingkaran kuadrat dengan rekor 50-0 tanpa cacat pada tahun 2017. Tetapi akan menghadapi mantan sparring partner Don Moore di helipad di atas hotel mewah Burj Al Arab, Sabtu (14/5/2022).

Namun, menurut TMZ, acara tersebut dibatalkan. Kemungkinan akan diatur ulang di masa mendatang. UEA menangguhkan semua pekerjaan "di kementerian, departemen, lembaga federal dan lokal, dan sektor swasta" selama tiga hari ke depan atas meninggalnya Sheikh, yang merupakan saudara tiri pemilik Manchester City Sheikh Mansour.

"Mengirimkan belasungkawa saya ke seluruh UEA. RIP Sheikh Khalifa bin Zayed," tulis Mayweather dalam postingan penghormatan di Instagram.

Dan sementara mantan juara lima divisi itu tidak membahas pembatalan secara langsung. Dia telah menantikan pertemuan dengan Moore dan berjanji kepada penonton: "Anda belum pernah melihat acara tinju seperti ini."

"Saya akan terus mendobrak penghalang pada 14 Mei," Mayweather juga bersumpah.

Baca Juga :
Logan Paul Seret Mayweather ke Pengadilan: Selamat Masuk Penjara, Floyd!

"Ini adalah acara sekali seumur hidup. Saya adalah petarung sekali seumur hidup. Tidak ada orang lain di olahraga ini yang bisa menjadi headline acara ini di atas. Saya akan memberikan penggemar apa yang mereka bayar."

Juga dijadwalkan untuk tampil di Dubai adalah legenda UFC Anderson Silva melawan Bruno Machado. Mantan juara dunia tinju Badou Jack menghadapi Hany Atiyo, dan Delfine Persoon melawan Elhem Mekhaled untuk gelar kelas bulu super wanita WBC.

Pertarungan Mayweather akan menjadi yang pertama sejak musim panas lalu ketika dia bertemu orang iseng YouTube Logan Paul di Stadion Hard Rock Miami.

Dan meskipun tidak menjadi lebih muda pada usia 45 tahun, Mayweather tidak berniat untuk menggantung sarung tangannya atau, seperti yang dia katakan, pensiun dari "mendapatkan uang" melalui pertarungan eksibisi yang menguntungkan.

"Saya suka menampilkan bakat saya untuk seluruh dunia dan melakukan sesuatu yang baru yang menarik minat saya," kata Mayweather kepada The Mirror minggu ini.

"Tinju adalah hiburan, dan itulah yang saya inginkan. Saya bekerja keras untuk mencapai lebih dari siapa pun selama karir saya. Sekarang saya akan menikmati hasil kerja saya sambil tetap memberi penggemar sesuatu yang menarik untuk ditonton."

Baca Juga :
Duka Beruntun Floyd Mayweather Jr Ditinggal Dua Orang Tercinta

"Mereka selalu mengatakan langit adalah batasnya, yah saya merasa seperti mendorong batas di dunia hiburan sekali lagi, naik dan benar-benar bertarung di langit. Ini adalah jenis peluang yang akan selalu saya lompati,tegasnya.

Dikecam oleh beberapa orang karena menghibur pertarungan dengan Moore, Mayweather mengklaim bahwa kritikus tinju "kecewa karena saya masih bisa memeras dan menyempurnakan olahraga tinju dengan mengadakan pameran" setelah "meninggalkan tinju dengan cara saya sendiri."

"Enam belas menit dan saya bisa mendapatkan delapan dan sembilan angka dari hasil kerja saya," sesumbar Mayweather kepada Fight Hype.

"Sekali lagi saya tidak menyakiti uang saya, saya jauh dari menyakiti uang. Saya tidak pensiun dari mendapatkan uang," katanya.*

Kejutan! Canelo Alvarez Dikalahkan Dmitry Bivol

Cucu Muhammad Ali Ungkap Mata Sang Kakek di Ring

Original Source

Topik Menarik

{