Craig Watson Petinju Pertama yang Bikin Amir Khan Tersungkur

Olahraga | sindonews | Published at Minggu, 14 Juni 2020 - 09:27
Craig Watson Petinju Pertama yang Bikin Amir Khan Tersungkur

LONDON - Amir Khan mengalami pengalaman buruk tersungkur di kanvas setelah disambar pukulan kidal petinju amatir Craig Watson dalam pertarungan sengit. Momen memalukan itu dialami Khan saat Watson merayakan ulang tahunnya. "Itu terjadi pada hari ulang tahunku. Ini salah satu yang terbaik, aku akan memberitahumu untuk saat ini," kenang Watson.

Dalam pertarungan tinju, awalnya, Khan memberikan kesan menjanjikan saat kecepatannya menyudutkan Watson. Dalam posisi terdesak, Watson dengan tangan kidalnya mencoba untuk mengimbangi kombinasi pukulan Khan.

Khan sempat terhuyung selama sepersekian detik, tubuhnya limbung setelah dihajar hook kiri Watson, setelah itu tubuhnya jatuh ke belakang ke kanvas. Watson yang ingin menggantikan Mario Kindelan dari Kuba sebagai orang terakhir yang mengalahkan Khan percaya bahwa petinju berusia 18 tahun itu diberi waktu pemulihan tambahan untuk mengatur kembali tali sepatu yang lepas.

Baca Juga: Berhubungan Seks saat Pandemi Tetap Aman, Ini Aturannya

Khan mengakhiri pertarungan dengan hidung berlumuran darah dan kemenangan 21-9. Adalah Watson yang melakukan tur di ring seperti seorang pemenang, menghidupkan kembali pukulannya yang menantang dalam wawancara media yang menandai akhir karirnya yang tidak dibayar.

Watson dengan cepat dipanggil ke London oleh promotor Kellie Maloney, Frank, yang ingin mengikat petinju 22 tahun dengan kesepakatan profesional. "Saya pikir ketika saya menjadi profesional, saya akan mendapatkan semua dukungan, semua uang, dan semuanya berjalan sesuai keinginan saya, dan bukan itu masalahnya," Watson mengakui dengan menyesal.

Dia diadu melawan John Fewkes, prospek tak terkalahkan yang lebih berpengalaman setelah hanya beberapa perkelahian, menderita kehilangan poin tipis, dan bahkan setelah menjadi juara, Watson didera oleh masalah keuangan. Pemegang gelar Persemakmuran dan pertarungan gelar Eropa yang disepakati dengan Daniele Petrucci dengan cepat berakhir dengan kekalahan di babak ketiga.

"Ketika saya bertarung melawan petenis Italia itu, saya adalah juara tinju Persemakmuran, dan saya berpikir, 'mengapa saya bekerja? Saya tidak punya sponsor, saya tidak punya apa-apa.' Saya seorang juara."

Watson kembali ke peran lawan. Dia dipilih sendiri untuk sudut yang berlawanan dengan Matthew Hatton pada kartu bawah dari perjuangan mudik Ricky Hatton melawan Juan Lazcano di Stadion City of Manchester. Beberapa ronde, anggota keluarga Hatton menjadi semakin jengkel dengan Watson.

"Saya ingat selama salah satu putaran, ayahnya berteriak kepadanya, 'mundur dan bekerja Matthew, mundur dan bekerja.' Saya hanya berkata, 'dengarkan ayahmu,' mencoba untuk mendorongnya."

Lihat Video: Gelapkan 45 Mobil Rental, Janda Muda di Pangkalpinang Ditangkap

Dalam tayangan ulang pertarungan, Watson dengan gembira memilih tinju hebat seperti Mike Tyson dan Oscar De La Hoya menonton dari dekat ring sebelum MC Michael Buffer yang terkenal mengumumkan kemenangannya. Tidak ada lagi 'keajaiban satu pukulan', yang sekarang menjadi juara yang disegani. "Saya pikir saya mencapai melampaui level saya, karena ketika saya menjadi pro, saya tidak pernah berpikir saya akan mencapai di dekat itu,"ujarnya.

Kemenangan dalam pertandingan ulang dengan John O'Donnell adalah prestasi menonjol dalam karir 27-pertarungan Watson, menampilkan 22 kemenangan dan lima kekalahan. Prospek Kelas Berat kurus telah muncul di bawah Watson untuk kedua pertarungan O'Donnell.

Ada pembicaraan singkat tentang pertarungan lain dengan Khan, yang memenuhi ambisinya sendiri untuk meraih gelar juara dunia, dan kedua pria itu secara singkat bersatu kembali ketika Watson bertempur di kejuaraan yang sama untuk mempertahankan juara WBA melawan Paul McCloskey di Manchester Arena. "Aku selalu ingin mendapatkan Khan di pro, tapi dia mencoba melakukan yang ringan di mana aku mencoba untuk melakukan duel tinju Kelas Welter, dan itu tidak pernah terjadi."

Khan masih bertarung, tujuh tahun setelah Watson meninggalkan ring untuk terakhir kalinya, dan pertemuan potensial dengan Manny Pacquiao adalah opsi menggiurkan terbaru yang tampaknya menunda pemikiran pensiun.

Artikel Asli