Petenis Terkaya di Dunia: Jessica Pegula Kekayaannya Rp68,4 Triliun

Olahraga | sindonews | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 13:44
Petenis Terkaya di Dunia: Jessica Pegula Kekayaannya Rp68,4 Triliun

Kisah petenis terkaya di dunia Jessica Pegula pewaris kekayaan ayahnya Terry Pegula mencapai3,6 miliar atau sekitar Rp68,4 triliun yang mengalahkan Donald Trump untuk membeli Buffalo Bills. Dengan kekayaan Rp68,4 triliun, Jessica Pegula tidak perlu bekerja untuk mencari nafkah.

Tapi petenis Amerika yang masih berusia 27 tahun itu menantang semua pemain di Grand Slam Australia Terbuka - membuat jalan ke perempat final tahun lalu, di mana ia akhirnya kalah melawan Jennifer Brady. Sejauh ini dia mendapatkan hadiah uang 1 juta yang mengesankan - tapi itu hanya setetes dari total jumlah warisan dari ayahnya.

Karena dia adalah putri cantik Terry Pegula, yang menghasilkan kekayaan 3,6 miliar dari pengembangan gas alam. Pengusaha mandiri memiliki kjlub raksasa NFL Buffalo Bills - yang dia beli pada tahun 2014 setelah mengalahkan Donald Trump dan Bon Jovi, dan berbagai waralaba olahraga lainnya.

Dan jika itu tidak cukup, Jessica juga bisa menggunakan superyacht senilai 14 juta milik ayahnya untuk berputar-putar di waktu senggangnya. Yang mengherankan, dia lebih kaya daripada nilai gabungan Roger Federer, Serena Williams dan Maria Sharapova.

Apakah Jessica Pegula puas dengan gelimang warisan ayahnya? Ternyata tidak. Jessica ingin menjadi dirinya sendiri. Jika mengandalkan warisan ayahnya, sangat mudah bagi Jessica untuk pensiun dari permainan dalam beberapa tahun terakhir.

Diganggu oleh cedera pinggul dan lutut yang terus-menerus, dia benar-benar mempertimbangkannya - sebelum menentang peluang di Australia Terbuka tahun ini. Sejauh ini, dia menyingkirkan juara Australia Terbuka Victoria Azarenka, mantan pemenang AS Terbuka Sam Stosur, mantan peringkat 10 dunia Kristina Mladenovic dan unggulan kelima Elina Svitolina.

Dan Anda tidak akan menentangnya untuk melangkah lebih jauh. Tekad terbesar Jessica adalah membuat nama untuk dirinya sendiri, dan tidak hanya menjadi putri Terry Pegula. "Ketika saya masih muda, itu lebih seperti saya ingin membuat nama untuk diri saya sendiri dan kemudian saya menyadari ketika saya semakin tua, saya harus merangkul seluruh aspek keluarga sebagai gantinya,''kata Jessica kepada Wide World of Sport.

"Itu hampir menyakiti saya karena itu tidak akan hilang dan saya belajar untuk menerimanya, bersenang-senang dengannya. Tenis adalah keahlian saya, itu pekerjaan saya, ini karier saya. Ini sangat terpisah dan orang tua saya tidak memiliki suara apapun sekarang dalam apa pun yang saya lakukan di lapangan."

Terry Pegula pertama kali bekerja di seorang insinyur perminyakan untuk Getty Oil, sebelum mendirikan perusahaannya sendiri bernama East Resources pada tahun 1983 dengan pinjaman 5.400 dari keluarganya. Dia mulai dengan mencari dan mengebor minyak, dan kemudian pindah ke gas alam.

Pada 2010, ia menjual aset ke East Resources ke Royal Dutch Shell dengan harga mengejutkan 3,4 miliar, dan empat tahun kemudian aset yang tersisa dijual seharga 1,2 miliar ke American Energy Partners, LP. Pada saat itu, grup olahraganya - Pegula Sports and Entertainment - sedang berbisnis, dengan istri Terry, Kim, sebagai CEO dan presiden. Kudeta terbesar mereka terjadi pada tahun 2014 ketika mereka berhasil mengalahkan tawaran saingan dari mantan presiden AS Donald Trump dan bintang rock Bon Jovi untuk membeli raksasa NFL Buffalo Bills seharga sekitar 1 miliar.

PSE juga memiliki waralaba NHL Buffalo Sabres sejak 2011, setelah membayar 135 juta untuk tim hoki. Selain minat olahraga mereka, tidak banyak yang diketahui tentang bagaimana keluarga Pegula, yang menjaga kehidupan mereka sangat pribadi.

Mereka tinggal di sebuah rumah besar dengan lima kamar tidur senilai 2,5 juta poundsterling di Boca Raton, Florida. Terry juga senang beramal. Dia menyumbangkan 73 juta untuk pembangunan Pegula Ice Arena di Penn State University.

Dan dia memberi Houghton College di New York 9 juta untuk mendanai Kompleks Atletik Kerr-Pegula. Namun, mungkin pembeliannya yang paling boros adalah superyacht senilai 14 juta poundsterling yang disebut 'Top Five'.

Dibangun oleh Galangan Kapal Christensen pada tahun 2005, ada ruang untuk 12 tamu di enam kabinnya. Meskipun laporan menyarankan Pegula ingin menjualnya dan saat ini sedang membangun kapal pesiar baru yang lebih besar untuk menggantikannya. Mungkin itu akan menjadi pukulan yang bagus untuk Jessica, haruskah dia gagal menarik pembeli?

Artikel Asli