Petinju Meninggal Dunia setelah 10 Hari Koma Usai Kalah KO Brutal

Olahraga | sindonews | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 07:07
Petinju Meninggal Dunia setelah 10 Hari Koma Usai Kalah KO Brutal

Ring tinju dunia berduka, Arrest Sahakyan dari Inggris menjadi petinju meninggal dunia akibat pertarungan KO brutal. Arrest Sahakyan yang berusia 26 tahun secara tragis meninggal 10 hari setelah koma akibat kekalahan KO brutal saat menghadapi Igor Semernin di Tolyatti pada 26 Desember.

Petinju Armenia-Rusia itu dilarikan ke rumah sakit setelah dikalahkan KO brutal pada 26 Desember. Dia menderita pembengkakan di otaknya dan terpaksa menjalani operasi. Sepuluh hari setelah koma, sebelum dia meninggal kemarin. Arrest Sahakyan menjadi petinju meninggal pertama di awal tahun 2022.

Kerabatnya Svetlana Petrosyan menulis di Instagram: "Bagaimana ... bagaimana melanjutkan hidup ... Jiwa kita ... kegembiraan kita ... Hatiku hancur berkeping-keping ...''

"Aku tidak percaya ... ini seperti mimpi buruk ...

"Kami sangat mencintaimu .. sangat .. sayang kami. Anda adalah orang yang paling baik, paling ceria, luar biasa, tulus."

Selain tinju, Sahakyan juga ambil bagian dalam seni bela diri campuran. Petrosyan mengkonfirmasi bahwa Sahakyan akan dimakamkan di Yerevan, Armenia. Namun pemakamannya akan berlangsung di Tolyatti, Samarra di Rusia pada 11 Januari.

Sebuah penghargaan lebih lanjut berbunyi: "Dia adalah orang yang sangat cerdas, baik dan simpatik dengan huruf kapital."

Sementara yang lain menulis: "Malaikat kami, kami tidak akan melupakanmu."

Sahakyan petinju kelas menengah super bertarung sembilan kali secara profesional - memenangkan enam pertarungannya. Dia memenangkan empat pertarungan pertama dalam kariernya, semuanya terjadi di Thailand, yang berpuncak pada memenangkan Gelar Tengah Perak Dewan Tinju Asia WBC yang kosong melawan Theerawat Yoohanngoh. Lima pertarungan selanjutnya terjadi di Rusia.

Artikel Asli