Mbappe Mengakui Sempat Panggil Neymar Gelandangan

Olahraga | republika | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 06:57
Mbappe Mengakui Sempat Panggil Neymar Gelandangan

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Pemain Paris Saint-Germain (PSG), Kylian Mbappe, mengaku sempat memanggil Neymar dengan sebutan 'gelandangan' saat timnya menang 2-0 atas Montpellier di Ligue 1 Prancis, bulan lalu. Striker berpaspor Prancis itu tertangkap kamera mengkritik Neymar yang dianggap enggan mengoper bola kepadanya.

"Gelandangan ini, dia tidak pernah memberi saya bola," kata Mbappe dikutip dari ESPN , Rabu (6/10).

Dalam wawancara dengan L'Equipe, Mbappe membantah hal tersebut membuahkan masalah terhadap Neymar. Ia menegaskan hubungannya dengan pemain asal Brasil itu baik-baik saja.

"Kejadian itu sering terjadi di dalam sepak bola. Yang dibutuhkan adalah tidak perlu dipusingkan. Ketika hal itu menjadi ramai, saya langsung berbicara dengannya mengenai ini," ujar Mbappe.

Mbappe menyebut, sering bertukar kosa-kata dengan Neymar untuk menjaga keakraban. Menurutnya, hal paling penting dalam tim adalah tujuan untuk menang. Oleh karena itu, tidak boleh ada perasaan yang dipendam jika ada suatu hal yang mengganjal.

"Tidak ada perselisihan karena saya menghormatinya dan saya juga mengidolakan sosoknya," ucap Mbappe.

Di satu sisi, Mbappe sempat memantapkan hatinya untuk pindah ke Real Madrid di bursa transfer musim panas tahun ini. Namun, rencana itu batal karena pihak klub tak mengizinkannya pergi.

Dirinya pun tetap berniat hengkang di bursa transfer pertengahan tahun depan. Namun, ia menyebut manajemen Les Parisiens menegaskan dirinya tidak bisa pergi begitu saja.

"Rasanya menakutkan ketika presiden klub mengatakan dirinya tidak akan mengizinkan (saya) pergi dengan gratis. Ketika saya mendengar itu, saya sulit menerimanya dan bertanya-tanya apa yang terjadi di sini," kata Mbappe seperti dilansir dari Marca , Selasa (5/10).

Pemain berusia 22 tahun itu masih menjadi objek buruan klub-klub raksasa Eropa. Namun sejauh ini, hanya Real Madrid yang menyatakan diri mampu membayar gaji tinggi Mbappe.

Walaupun Mbappe sudah menunjukkan ketertarikannya pindah ke La Liga Spanyol, PSG bergerak cepat memagari sang pemain agar tidak pergi sebelum kontraknya berakhir.

Artikel Asli