Kilas Balik Inter Milan 2001-2002: Revolusi Skuad dan Drama Scudetto Melayang

skor.id | Olahraga | Published at 09/09/2021 12:00
Kilas Balik Inter Milan 2001-2002: Revolusi Skuad dan Drama Scudetto Melayang

SKOR.id - Berikut ini adalah momen kilas balik momen Inter Milan pada musim 2001-2002.

Musim 2001-2002 mungkin akan selalu diingat oleh para fans Inter Milan.

Musim tersebut bisa dibilang menjadi musim kebangkitan Inter Milan di era 2000-an.

Inter Milan yang dipimpin oleh Massimo Moratti melakukan perombakan skuad besar-besaran setelah hanya mampu finis di tiga besar selama tiga musim sebelumnya.

Musim tersebut akan selalu diingat karena Inter Milan yang sudah 12 tahun tidak merasakan gelar juara Liga Italia, nyaris mendapatkan prestasi tersebut.

Inter Milan ketika itu secara dramatis gagal meraih scudetto di pekan terakhir Liga Italia.

Fakta Klub

Presiden: Massimo Moratti

Pelatih: Hector Cuper

Stadion: Giussepe Meazza

Top Skorer: Christian Vieri

Rataan penonton: 62434

Penampilan terbanyak: Javier Zanetti (44)

Liga Italia: Peringkat 3

Coppa Italia: 16 Besar

Piala UEFA: Semifinal

Best XI:Francesco Toldo; Javier Zanetti, Ivan Cordoba, Marco Materazzi, Vratislav Gresko; Luigi Di Biagio, Clarence Seedorf, Andreas Guly, Cristiano Zanetti; Ronaldo, Christian Vieri

Fakta Menarik

1. Inter Milan sudah tampil di Liga Italia selama 86 musim secara beruntun.

2. Inter Milan berada di puncak klasemen pada pekan terakhir, tapi gagal scudetto.

3. Ronaldo kembali setelah setahun absen

4. Duet Vieri-Ronaldo mencetak 29 gol.

5.Alex Cordaz jadi satu-satunya pemain yang masih memperkuat Inter Milan pada 2021.

6. Inter menggelontorkan dana sebesar 102,5 juta euro pada bursa transfer musim panas 2001.

7. Adriano pertama kali didatangkan Inter Milan dari Parma.

8. Musim terakhir Ronaldo di Inter Milan

Kejadian Penting

Bos Inter Milan, Massimo Moratti, menyongsong musim 2001-2002 dengan revolis besar-besaran di dalam skuadnya.

Dilansir dari Goal, Inter rela menggelontorkan dana sebesar sekitar 102.5 juta euro demi memperbaiki prestasi yang jeblok tiga musim sebelumnya.

Hal pertama yang dilakukan adalah mendatangkan pelatih Valencia, Hector Cuper.

Kemudian, baru mendatangkan pemain-pemain penting seperti Francesco Toldo, Sergio Conceciao, Marco Materazzi, sampai Cristiano Zanetti.

Selain itu, Inter juga memboyong pemain muda, yaitu Emre Belozoglu, Gonzalo Sorondo, sampai Adriano Leite.

Padahal ketika itu Inter Milan punya materi skuad yang cukup mumpuni.

Di dalam skuad mereka masih dihuni oleh pemain-pemain seperti Alvaro Recoba, Christian Vieri, Clarence Seedorf, sampai Ronaldo Nazario.

Namun, kala itu Ronaldo lebih sering absen karena cedera lutut kambuhan yang didapat pada tahun 1999.

Selain itu, Inter Milan mengawali musim dengan cukup bagus.

Daritujuh pekan pertama,mereka berhasil memenangi lima laga, sebelum akhirnya kalah dari AC Milan di pekan kedelapan.

Inter Milan mendapatkan angin segar ketika Ronaldo kembali dari cedera pada paruh kedua.

Drama baru dimulai ketika Liga Italia memasuki pekan-pekan terakhir.

Pada pekan ke-30, Inter terpeleset ketika kalah dari Atalanta 1-2. Kemudian pada pekan ke-32 mereka imbang lawan Chievo.

Di sisi lain, pesaing Inter, yaitu Juventus dan AS Roma terus menempel ketat hingga pekan terakhir.

Kondisinya ketika itu, Inter Milan yang berada di puncak klasemen berselisih satu poin dengan Juventus dan dua poin dengan AS Roma.

Kemenangan menjadi hal wajib bagi Inter Milan pada pekan terakhir agar bisa mengamankan scudetto yang mereka rindukan sejak 13 tahun silam.

Namun, usaha Inter tak mudah, pasalnya mereka harus menghadapi salah satu tim terkuat di Italia, yaitu Lazio, di Stadion Olimpico.

Jual beli gol terjadi pada babak pertama.

Inter Milan sempat unggul cepat pada menit ke-12 lewat Christian Vieri. Tetapi kemudian berhasil disamakan oleh Karel Poborsky.

Inter Milan kemudian kembali unggul lewat Luigi Di Biagio, tetapi lagi-lagi disamakan oleh Lazio.

Bek Inter, Vratislav Gresko, harus membayar mahal blundernya karena berujung menjadi gol yang diciptakan oleh Karel Poborsky.

Pada babak kedua, petaka bagi Inter Milan datang. Lazio berhasil mencuri dua gol pada babak kedua.

Lebih pahitnya, gol tersebut dicuri oleh mantan pemain Inter Milan sendiri, yaitu Diego Simeone.

Kemudian satu gol lainnya dicetak oleh Simone Inzaghi. Skor pun berubah menjadi 4-2,

Di pertandingan lain, Juventus dan AS Roma unggul atas lawan-lawannya.

Dan pada akhirnya, ketiga skor tersebut bertahan hingga pertandingan usai.

Juventus akhirnya berhasil merebut scudetto, sedangkan posisi Inter Milan harus lengser di urutan ketiga di bawah AS Roma.

Momen tersebut pun menjadi salah satu momen paling dramatis dalam perebutan scudetto di Liga Italia sampai saat ini.

Kilas Balik Inter Milan 1997-1998: Ronaldo dan Titik Balik Kebangkitan Nerazzurri

&
Artikel Asli