Banting Raket usai Hancur di Olimpiade Tokyo, Djokovic Ditegur Rival Bebuyutannya

indosport.com | Olahraga | Published at 02/08/2021 10:26
Banting Raket usai Hancur di Olimpiade Tokyo, Djokovic Ditegur Rival Bebuyutannya

INDOSPORT.COM Novak Djokovic menandai kehancurannya di Olimpiade Tokyo 2020 dengan membaanting raket. Aksinya ini mendapat terguran keras dari Rafael Nadal.

Seperti diketahui, Novak Djokovic kehilangan kans meraih emas Olimpiade 2020 usai ditaklukkan petenis asal jerman, Alexandre Zverev di babak semifinal.

Petenis no. 1 dunia ini bahkan juga dikalahkan petenis asal Spanyol, Pablo Careeno Busta, di dalam perebutan medali perunggu yang berlangsung Sabtu (31/07/21).

Kehancuran ini membuat Djokovic tak mampu lagi mengendalikan emosi. Dia kedapatan dua kali membanting raket. Pertama, setelah dia dipastikan kalah dari Carreno Busta dengan skor 4-6, 7-6, 3-6.

Sebelumnya, Djokovic juga sempat melempar raket dengan kekuatan penuh ke arah tribun sambil berlari menepi. Untung aksinya ini tak menelan korban karena tribun dalam keadaan kosong tanpa penonton.

Djokovic just tossed his racquet into the stand. No warning. pic.twitter.com/TMCv29dCnQ

. (@Ashish__TV) July 31, 2021

Parahnya, Djokovic juga memutuskan mundur dari perebutan perunggu di nomor ganda campuran. Ini membuat juara tiga kali Grand Slam tahun 2021 itu pulang tanpa satu pun medali di Olimpiade.

Aksi membanting raket yang dilakukan Djokovic ini menuai banyak kritik dari berbagai pihak. Rafael Nadal, musuh bebuyutan Djokovic bahkan juga ikut bersuara atas aksi yang kurang terpuji itu.

Untungnya tidak ada orang di tribun dan tidak ada lagi yang terjadi, kata Rafael Nadal menanggapi aksi Djokovic, dilansir dari outlet olahraga Spanyol, Marca.

Dia adalah panutan banyak pemain muda, tetapi hal ini terjadi dari waktu ke waktu. Dia harus berusaha menghindarinya (aksi kurang terpuji), lanjut Nadal.

Sudah bukan rahasia lagi, Djokovic memang berambisi memenangkan medali emas di Olimpiade Tokyo 2020, di saat sejumlah rival sengitnya memutuskan mundur dari turnamen.

Kans Djokovic untuk meraih medali terbuka lebar usai Roger Federer, Rafael Nadal, dan Anddy Murray memutuskan mundur karena alasan kesehatan.

Namun, Djokovic tampaknya melupakan fakta bahwa ada sejumlah petenis muda yang tak boleh diremehkan begitu saja. Sebut saja sang peraih medali emas, Alexander Zverev, Stefanos Tsitsipas,

Artikel Asli