6 Petinju Inggris Korban Kekejaman Saul Canelo Alvarez

sindonews | Olahraga | Published at 05/05/2021 07:24
6 Petinju Inggris Korban Kekejaman Saul Canelo Alvarez

6 Petinju Inggris menjadi korban kekejaman Saul Canelo Alvarez di ring, Billy Joe Saunders menyusul menjadi korban ketujuh? Ya, tersungkurnya enam petinju Inggris menjadi bukti betapa hebatnya Saul Canelo Alvarez menjelang melawan Billy Joe Saunders dalam duel unifikasi Kelas Menengah Super akhir pekan ini.

Saunders akan menjadi petinju ketujuh dari Inggris yang akan menantang Canelo Alvarez. Petinju kidal juara Kelas Menengah Super WBO itu mencoba meredam kekejaman Canelo. Saunders bertekad tidak mau menjadi korban ketujuh kekejaman Canelo seperti enam kompatriotnya.

Matthew Hatton

Saudara laki-laki Ricky Hatton ini adalah orang pertama yang menghadapi Canelo, yang saat itu berusia 20 tahun dan menantang mahkota Kelas Menengah ringan WBC yang lowong. Hatton mengambil jarak dan terlihat sangat bagus dalam duel. Dia pun masih merasakan pengaruh kekuatan Canelo selama bertahun-tahun kemudian.

’’Meskipun itu adalah pengalaman yang menyakitkan, saya masih mengatakan sampai hari ini saya masih menggunakan dua parasetamol sehari sekarang! Itu menyenangkan secara keseluruhan dan saya akan melihat kembali dengan kenangan indah,’’kata Hatton kepada Box Nation pada tahun 2017.

Ryan Rhodes

Dalam pertarungan balasannya setelah mengalahkan Hatton, Canelo meremukkan Rhodes di Meksiko, menang di ronde ke-12. Pada 2017, ditanya oleh Sky Sports tentang kelemahan Canelo, Rhodes berkata: ’’Saya tidak dapat menemukannya. Sepertinya dia telah mendapatkan paket lengkap.’’

Ditanya tentang kemampuan Canelo untuk melakukan pukulan, dia berkata: ’’Dagu yang bagus. Saya memukulnya dengan beberapa pukulan keras, sepertinya tidak mengganggu dia. Canelo Alvarez memiliki gerakan kepala yang bagus dan refleks yang sangat bagus.’’

’’Dia bukan orang Meksiko agresif tipikal Anda, dia tidak banyak dipukul, dan memiliki gerakan yang hebat.’’

Amir Khan

Butuh lima tahun lagi sampai seorang Inggris melawan Canelo, tetapi pada 2016, Amir Khan mengejutkan semua orang dengan melangkah ke kelas menengah.

Dan peraih medali perak Olimpiade 2004 melakukannya dengan baik untuk mengalahkan petinju Meksiko itu sampai dia secara brutal tersingkir dengan pukulan overhand yang dahsyat tepat di ronde keenam.

Khan membuka tentang kekuatan tangan kanan Canelo dalam wawancara tahun 2017 dengan FightHype. ’’Dengan pukulan dari Canelo, saya pikir Canelo akan menjatuhkan seekor kuda, bung, dengan pukulan itu, percayalah, bung.’’

’’Saya melihat kembali pada bogeman itu dan berpikir dia memasukkan semuanya ke dalamnya, seluruh punggungnya ke dalamnya, seluruh tubuhnya ke dalam pukulan itu, ketika dia memukul saya, lampu itu akan padam."

Liam Smith

Tepat setelah memusnahkan Khan, Canelo kembali turun ke Kelas Menengah Ringan di mana dia menghentikan Smith dari Liverpool dalam sembilan ronde.

Dia memukuli tubuh sang juara hingga berkeping-keping, sambil mencetak tiga knockdown, tetapi presisi dan waktunya yang paling menentukan. ’’Waktu dan kecepatannya sangat, sangat bagus. Jelas, dia memiliki variasi pukulan yang sangat bagus,’’ujar Smith kepada BoxNation pada tahun 2017.

’’Dia membiarkan kombinasi berjalan dengan sangat baik. Tapi saya katakan, sejak awal saya gagal dengan beberapa pukulan dan berikutnya saya melakukan tipuan dan saya hanya bisa melihatnya melakukan tee up.

’’Dia selalu membuatku mengejang dengan tipuan kecilnya, dan pukulan backhands yang apik dan dia memukul cukup keras agar tidak terkena salah satu dari mereka.’’

Callum Smith

Smith adalah orang terakhir yang mencoba meredam kekejaman Canelo dan berniat membalas kekalahan untuk kakak laki-lakinya Liam. Tapi sebaliknya, Canelo secara meyakinkan mendominasi lebih dari 12 putaran Desember lalu, menyerahkan sabuk kelas menengah supernya.

’’Dia sangat pandai dalam hal jab. Dia menuntun Anda ke bawah. Dengan orang lain, Anda akan melakukan jab. Tapi dia ingin Anda menusuk karena dia adalah counter-puncher.''

"Jadi Anda tidak melepaskan sebanyak mungkin pukulan dan saat Anda menunggu, dia menutup ruang tanpa melepaskan apa pun. Kemudian dia menusuk dan memukul Anda. Anda berpikir: ''Bagaimana bisa mengenai?''

Artikel Asli