Kabar Baik untuk Ortu, Vaksin Covid-19 Bagi Anak-anak Segera Tersedia

jawapos | Nasional | Published at 17/03/2021 02:02
Kabar Baik untuk Ortu, Vaksin Covid-19 Bagi Anak-anak Segera Tersedia

JawaPos.com – Perusahaan obat Moderna telah memulai penelitian dengan menguji vaksin Covid-19 yang mereka produksi untuk anak di bawah 12 tahun. Selama ini memang belum ada vaksin Covid-19 yang diperuntukkan bagi anak-anak. Vaksin yang tersedia baru sebatas untuk populasi usia 18-59 tahun hingga lansia.

Moderna kini mulai membidik anak-anak termasuk bayi berusia enam bulan. Penelitian ini diharapkan dapat mendaftarkan 6.750 anak sehat di Amerika Serikat dan Kanada. Juru Bicara Moderna, Colleen Hussey menolak untuk mengatakan berapa banyak yang sudah mendaftar atau menerima suntikan pertama.

“Ada permintaan besar untuk mencari tahu tentang vaksinasi anak-anak dan apa fungsinya,” kata Direktur Medis Klinik Vaksin di University of North Carolina dr. David Wohl, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Baca juga: Ahli Singapura: Setelah 12 Hari Disuntik Vaksin Pfizer, Kebal Covid-19

Dalam studi terpisah, Moderna sedang menguji vaksinnya pada 3 ribu anak berusia 12 hingga 17 tahun, dan mungkin memberikan hasil untuk kelompok usia tersebut pada musim panas. Banyak orang tua menginginkan perlindungan bagi anak-anak mereka, dan memvaksinasi anak-anak harus membantu menghasilkan kekebalan kawanan yang dianggap penting untuk menghentikan pandemi. American Academy of Pediatrics telah menyerukan perluasan uji coba vaksin untuk memasukkan anak-anak sebagai subjek.

Efek samping vaksin seperti demam, nyeri lengan, kelelahan dan nyeri pada persendian dan otot bisa lebih intens pada anak-anak daripada pada orang dewasa. Dokter mengatakan penting bagi orang tua untuk mengetahui apa yang diharapkan setelah anak-anak mereka diinokulasi.

Setiap anak dalam studi Moderna akan menerima dua suntikan, dengan jarak 28 hari. Studi ini akan memiliki dua bagian. Yang pertama, anak-anak berusia 2 tahun hingga kurang dari 12 dapat menerima dua dosis masing-masing 50 atau 100 mikrogram. Mereka yang berusia di bawah 2 tahun dapat menerima dua suntikan 25, 50 atau 100 mikrogram.

Dalam setiap kelompok, anak pertama yang diinokulasi akan menerima dosis terendah dan akan dipantau reaksinya sebelum peserta kemudian diberikan dosis yang lebih tinggi. Kemudian, peneliti akan melakukan analisis sementara untuk menentukan dosis mana yang paling aman dan paling mungkin melindungi setiap kelompok umur.

Anak-anak di bagian 2 studi akan menerima dosis yang dipilih oleh analisis atau suntikan plasebo yang terdiri dari air asin. Moderna mengembangkan vaksinnya bekerja sama dengan National Institute of Allergy and Infectious Diseases. Perusahaan dan institut tersebut juga bekerja sama dalam studi tersebut, bersama dengan Otoritas Penelitian dan Pengembangan Lanjutan Biomedis Federal.

Anak-anak tersebut akan diikuti selama setahun, untuk mencari efek samping dan mengukur kadar antibodi yang akan membantu peneliti menentukan apakah vaksin tersebut tampaknya memberikan perlindungan. Kadar antibodi akan menjadi indikator utama.

Menurut dr. Wohl studi tersebut tampaknya dirancang dengan baik dan kemungkinan besar akan efisien, tetapi dia mempertanyakan mengapa anak-anak hanya diikuti selama satu tahun, ketika orang dewasa dalam studi Moderna diikuti selama dua tahun. Dia juga mengatakan agak terkejut melihat vaksin itu diuji pada anak-anak yang begitu muda secepat ini.

Johnson & Johnson juga mengatakan akan menguji vaksin virus Korona pada bayi dan anak kecil setelah mengujinya terlebih dahulu pada anak yang lebih besar. Pfizer-BioNTech sedang menguji vaksinnya pada anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun, dan berencana untuk pindah ke kelompok yang lebih muda, produk tersebut telah diotorisasi untuk digunakan pada usia 16 tahun ke atas di Amerika Serikat. Bulan lalu, AstraZeneca mulai menguji vaksinnya di Inggris pada anak-anak berusia 6 tahun ke atas.

Saksikan video menarik berikut ini:

Artikel Asli