Loading...
Loading…
DPR AS Berencana Memproses Pemakzulan Trump Minggu Depan

DPR AS Berencana Memproses Pemakzulan Trump Minggu Depan

Nasional | bukamatanews | Sabtu, 09 Januari 2021 - 14:04

BUKAMATA - Presiden AS Donald Trump didesak mengundurkan diri di hari-hari terakhir jabatannya, menuyusul kerusuhan yang terjadi di Capitol pada hari Rabu (06/01/2021). Jika tidak, dia akan menghadapi pemakzulan.

Ketua DPR Nancy Pelosi mengatakan pada hari Jumat, bahwa Demokrat siap untuk memproses pemakzulan minggu depan. Dia menyebutkan bahwa DPR akan mempertahankan setiap opsi, termasuk undang-undang untuk membentuk komisi berdasarkan Amandemen ke-25 yang dapat merekomendasikan pencopotan Trump, selain pemakzulan.

"Ini adalah harapan Anggota bahwa Presiden akan segera mengundurkan diri. Tetapi jika tidak, saya telah menginstruksikan Komite Aturan untuk bersiap-siap dengan undang-undang Amandemen ke-25 dan mosi impeachment," kata Pelosi.

"Karenanya, DPR akan mempertahankan setiap opsi - termasuk Amandemen ke-25, mosi untuk mendakwa atau resolusi istimewa untuk pemakzulan."

Anggota DPR Demokrat berencana untuk memperkenalkan resolusi pemakzulan mereka pada hari Senin, ketika DPR melakukan sidang.

Draf terbaru dari resolusi pemakzulan, yang diperoleh CNN, memuat satu pasal pemakzulan terkait "penghasutan pemberontakan."

Komite Tata Tertib diperkirakan akan bertemu hari Senin atau Selasa untuk menyetujui aturan yang akan mengatur debat dasar untuk resolusi pemakzulan dan RUU Raskin untuk membuat mekanisme baru dalam meminta Amandemen ke-25.

Selanjutnya, pemungutan suara impeachment mungkin berlangsung pada pertengahan minggu depan.

Namun prosesnya bisa berlangsung lama, bahkan setelah Biden dilantik. Persidang pemakzulan di Senat mungkin akan dilakukan pada saat Biden dilantik.

Dan jugaada satu pertanyaan yang membayangi, yaitu apakah Presiden terpilih Joe Biden mendukung pemakzulan DPR terhadap Trump, karena dia berjanji untuk mencoba menyatukan negara ketika dia menjabat akhir bulan ini.

Ketika ditanya tentang pertanyaan pemakzulan DPR pada hari Jumat, Biden mengatakan "itu adalah keputusan yang harus dibuat oleh Kongres."

Sementara itu, Gedung Putih mendesak DPR untuk tidak melanjutkan impeachment. "Seperti yang dikatakan Presiden Trump kemarin, ini adalah waktu untuk penyembuhan dan persatuan sebagai satu Bangsa. Pemakzulan bermotif politik terhadap seorang Presiden yang hanya memiliki sisa jabatan 12 hari hanya akan semakin memecah negara kita yang hebat," kata wakil sekretaris pers Judd Deere.

Original Source

Topik Menarik