Warga Palestina Galau Kala Israel Mencari Turis di Yerusalem

Nasional | republika | Published at Senin, 16 November 2020 - 06:03
Warga Palestina Galau Kala Israel Mencari Turis di Yerusalem

IHRAM.CO.ID,  JERUSALEM -- Ketika Uni Emirat Arab setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Israel, Palestina mengecam langkah tersebut sebagai "pengkhianatan" terhadap Yerusalem. Pasalnya, semua telah paham bawaha rakyat Palestina  dberharap untuk mendirikan ibu kota negara masa depan mereka. Apalagi di kota ini terdapat kompleks masjid Al-Aqsa sebagai salah satu situs Muslim yang paling suci.

Namun,kini Israel sekarang terus mendekati turis Teluk yang kaya dan membangun hubungan udara baru ke pusat perjalanan utama Dubai dan Abu Dhabi menuju kota tersbeut. Adanya hal ini bag  warga Palestina di Yerusalem timur tentu dapat segera menjadi cara untuk mengais keuntungan pariwisata setelah berbulan-bulan Kota Suci ini dilanda pendemi virus Korona dan menjadikannya layaknya kota hantu.

“Akan ada beberapa keuntungan bagi sektor pariwisata Palestina, dan inilah yang saya harapkan,” kata Sami Abu-Dayyeh, seorang pengusaha Palestina di Yerusalem timur yang memiliki empat hotel dan sebuah agen pariwisata. "Lupakan politik, kita harus bertahan hidup,'' ujarnya lagi seperti dikutip dari laman Asociated Press.

Para pemimpin Palestina dengan tajam menolak keputusan baru-baru ini oleh UEA, Bahrain dan Sudan untuk menjalin hubungan dengan Israel karena mereka sangat melemahkan konsensus Arab yang telah lama ada bahwa pengakuan hanya akan diperpanjang sebagai imbalan atas kenegaraan Palestina.

Palestina memang berharap bisa mendirikan negara termasuk Yerusalem timur dan Tepi Barat, wilayah yang diduduki Israel dalam perang 1967. Dukungan Arab, yang dipandang sebagai bentuk kunci dari pengaruh dalam beberapa dekade negosiasi perdamaian yang terus-menerus dan tidak aktif, sekarang tampaknya menguap. Ini membuat Palestina bisa dibilang lebih lemah dan lebih terisolasi daripada titik mana pun dalam sejarah baru-baru ini.

Dalam perkembangan yang mencolok pekan lalu, delegasi pemukim Israel mengunjungi Uni Emirates Arab untuk membahas peluang bisnis. Warga Palestina memandang permukiman di Tepi Barat dan Yerusalem timur sebagai penghalang utama perdamaian, dan sebagian besar komunitas internasional menganggapnya ilegal.

Tetapi prospek pariwisata religi yang diperluas pada akhirnya dapat menguntungkan orang Israel dan Palestina. Ini karena turis dari negara di kawasan Teluk yang kaya dan peziarah Muslim dari tempat yang lebih jauh memanfaatkan hubungan udara baru dan hubungan yang lebih baik untuk mengunjungi Al-Aqsa dan situs suci lainnya.

Israel pun selalu menganggap seluruh Yerusalem sebagai ibukotanya. Dan, Kotamadya Yerusalem juga menyelenggarakan konferensi dan seminar untuk membantu operator pariwisata guna memasarkan kota itu kepada para pelancong Teluk.

"Saya sangat gembira karena menurut saya ini membuka kita ke era baru pariwisata Muslim yang tidak pernah benar-benar kita miliki," kata Fleur Hassan-Nahoum, wakil walikota Yerusalem. “Meskipun kami berdamai dengan Yordania dan Mesir, saya belum pernah benar-benar melihat turis Mesir atau turis Yordania karena perdamaian  yang ada selama ini bukanlah kedamaian yang hangat.”

Hassan-Nahoum, yang baru-baru ini mengunjungi Emirates dan merupakan salah satu pendiri Dewan Bisnis UEA-Israel, mengatakan bahwa kotamadya pihak kota Yerusalem akan menjangkau operator tur Arab lokal untuk memastikan manfaatnya menjangkau semua orang.

"Anda memiliki perasaan campur aduk," katanya. “Beberapa dari mereka agak curiga, (tetapi) kebanyakan dari mereka memahami bahwa ini akan menjadi sangat makmur bagi mereka, karena pada akhirnya mereka berbicara bahasa Arab dan karenanya mereka, menurut saya, memiliki keuntungan unik,'' ujarnya.

Abu-Dayyeh mengharapkan nanti akan ada hingga 28 penerbangan yang setiap hari tiba di Tel Aviv dari Dubai dan Abu Dhabi. Para perusahaan travel dari pusat perjalanan global akan memakai maskapai penerbangan jarak jauh Emirates dan Etihad. Ini nantinya akan  memudahkan para pelancong dari Timur Jauh dan Amerika Selatan untuk mencapai Yerusalem.

Dia pun yakin bila operator Palestina akan mampu bersaing. “Kami berada di bawah ini dan kami telah memberikan layanan ini selama bertahun-tahun, selama ratusan tahun,” katanya.

Warga Palestina lainnya tampaknya lebih skeptis. Lebih dari selusin pemilik toko Palestina di Kota Tua Yerusalem, yang sebagian besar ditutup karena virus korona, menolak berkomentar tentang dorongan untuk pariwisata Teluk, dengan mengatakan itu terlalu sensitif secara politik.

Selain itu, mereka juga merasakan ada kekhawatiran bahwa dorongan Israel untuk mempromosikan pariwisata ke Al-Aqsa tersebut dapat meningkatkan ketegangan keamanan.

Dunia pun sudah paham bila kawasanpuncak bukit di kota tua Yerusalem merupakan rumah bagi masjid Al-Aqsa dan kuil Kubah Batu yang ikonik, Keduanya adalah situs tersuci ketiga dalam Islam dan juga merupakan situs tersuci bagi orang Yahudi, yang menyebutnya sebagai Temple Mount.

Namun, situs inilah yang menjadi sumber utama dalam konflik Israel-Palestina, Bahkan, ketegangan terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena orang Yahudi religius dan nasionalis telah mengunjungi dalam jumlah yang lebih besar dengan dikawal oleh polisi Israel.

 

Bulan lalu, delegasi pejabat Emirat mengunjungi situs tersebut, masuk melalui gerbang yang biasanya digunakan oleh Israel dan di bawah pengawalan keamanan Israel. Sekelompok kecil orang Palestina mencela mereka. Pada Agustus, demonstran Palestina membakar potret Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan di dekat Kubah Batu.

 

Pejabat dari Waqf, badan agama Yordania yang mengawasi kompleks masjid, menolak mengomentari upaya Israel untuk mempromosikan pariwisata Teluk ke situs tersebut, menggarisbawahi kepekaan politik.

 

Ikrema Sabri, imam yang memimpin salat Jumat di Al-Aqsa, mengatakan setiap kunjungan harus dikoordinasikan dengan Wakaf sehingga mereka tidak mengajukan klaim Israel atas kedaulatan atas situs tersebut. Orang-orang Palestina telah lama khawatir bahwa Israel bermaksud untuk mengambil alih situs tersebut atau memisahkannya. Pemerintah Israel mengatakan berkomitmen pada status quo.

 

“Setiap pengunjung dari luar Palestina harus berkoordinasi dengan Wakaf,” kata Sabri. "Tapi setiap pengunjung dari sisi pendudukan, kami tidak menerima atau menerima mereka."

 

Dia mengakui bahwa orang Emirat yang berkunjung mungkin tidak menyadari pengaturan yang rumit dan mengatakan cemoohan itu adalah "reaksi" oleh orang-orang yang masuk dengan keamanan Israel.

 

“Jika mereka datang untuk berbisnis dengan pekerjaan tersebut, mereka bebas. Tapi kalau datang ke Al-Aqsa harus berkoordinasi dengan Wakaf Islam, ”ujarnya.

 

Hassan-Nahoum, wakil walikota, mengatakan pihak berwenang saat ini sedang mencari rekomendasi dari perusahaan keamanan untuk memastikan bahwa Emirat dan peziarah lainnya dapat mengunjungi situs tersebut dengan aman.

 

“Saya tidak berpikir itu akan menimbulkan terlalu banyak ketegangan,” katanya. “Yang saya inginkan adalah rata-rata turis Emirat memiliki pengalaman menyenangkan pergi dan sholat di Al-Aqsa untuk pertama kalinya.”

Artikel Asli