Jokowi: Butuh Proses Panjang Indonesia Swasembada Pangan

Jokowi: Butuh Proses Panjang Indonesia Swasembada Pangan

Nasional | sindonews | Sabtu, 6 Juli 2024 - 07:45
share

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut bahwa butuh proses yang panjang untuk Indonesia menuju ke swasembada pangan. Hal tersebut dikarenakan iklim yang tidak menentu.

"Ini proses panjang ya swasembada pangan itu tidak hanya kadang udah baik, turun lagi karena iklim yang gak menentu. Dulu kan sudah swasembada pangan. kemudian turun lagi karena ada El Nino, La Nina," ujar Jokowi dalam keterangannya dikutip pada Sabtu (6/9/2024).

Baca juga:Usai Berhubungan Badan dengan Hasyim Asy'ari, Anggota PPLN Den Haag Alami Gangguan Kesehatan

Jokowi mengatakan bahwa produktivitas pangan negara-negara lain dalam 2 tahun terakhir ini juga mengalami penurunan akibat perubahan iklim.

"Saya kira iklim sangat mempengaruhi produktivitas di semua negara dan dalam 2 tahun ini negara-negara yang biasanya produksinya berlebih itu pun juga mengalami penurunan yang tajam," jelasnya.

Diketahui, Presiden Joko Widodo didampingi Ibu Iriana Joko Widodo meninjau langsung pelaksanaan pemberian bantuan pompa untuk pengairan sawah dan pertanian, yang dikenal sebagai pompanisasi di Desa Layoa, Kabupaten Bantaeng, Provinsi Sulawesi Selatan, pada Jumat 5 Juli 2024.

"Pompanisasi ini akan meningkatkan produktivitas. Petani tadi menyampaikan di sini hanya panen sekali padahal tanahnya subur karena airnya enggak ada, sehingga dengan pompa ini sudah nanam yang kedua. Nah kita harapkan nanti bisa masuk penanaman yang ketiga,” kata Presiden Jokowi dalam keterangannya kepada awak media usai peninjauan.

Presiden juga menjelaskan bahwa pompanisasi ini juga sebagai upaya antisipasi pemerintah terhadap kemungkinan kekeringan yang panjang di masa mendatang. "Artinya dari 1 paling tidak minimal kedua, kalau bisa ketiga ini akan meningkatkan produktivitas beras kita secara nasional," ucap Presiden.

Pompanisasi tersebut juga sejalan dengan upaya pemerintah untuk memperkuat ketahanan pangan nasional di tengah tantangan perubahan iklim global. "Arahnya ke sana dan juga untuk mengantisipasi kekeringan panjang yang terjadi di semua negara," lanjut Presiden.

Pemerintah melalui Kementerian Pertanian melaksanakan program pompanisasi di seluruh wilayah Indonesia. Untuk Kabupaten Bantaeng, pemerintah telah menyalurkan 80 unit pompa dari 150 unit pompa yang dibutuhkan.

"Keperluannya 150 tadi Pak Bupati menyampaikan butuhnya 150, sudah diberikan 80 pompa," ucap Presiden.

Baca juga:Warga Sinjai Jatuh dan Meninggal saat Menanti Iring-iringan Jokowi, Istana Berduka

Turut mendampingi Presiden dalam kegiatan tersebut adalah Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Pj Gubernur Sulawesi Selatan Zudan Arif Fakrulloh, dan Pj Bupati Bantaeng Andi Abubakar.

Topik Menarik