Jejak Brutal Inkuisisi Kala Kekhalifahan Abassiyah Jatuh

Nasional | republika | Published at Sabtu, 29 Agustus 2020 - 06:52
Jejak Brutal Inkuisisi Kala Kekhalifahan Abassiyah Jatuh

REPUBLIKA.CO.ID,Inilah kisah terbaru berupa novel soal kekezaman Inquisi ketika tentara Salib menguasai Kesultanan Islam di Granada, Spanyol. Kala itu ada keputusan dari Raja yang direstu Paus Vatikan agar semua orang Spanyol yang Muslim atau Yahudi serta agama lainnya menggantinya menjadi seorang Katolik (Kristen).

Ada beberapa pilihan kepada warga kesultanan Abassiyah. Yakni, menjadi penganut Katolik (keluar dari agama Islam dan Yahudi, kalau tidak bersedia pilihannya ada dua: di hukum mati atau pergi meninggalkan negara itu. Akibat putusan ini, maka tragedi pun muncul. Berbondong-bondong orang memilih meninggalkan Spanyol, atau pura-pura menganut agama baru, yakni Kristen Katolik. Kisah harmonisasi dan teladan dari kesultanan Abassiyah yang memberi tempat secara leluasa kepada agama-agama berantakan. Kisah ideal di mana --tiga agama (kristen, Yahudi, dan Islam) -- menjadi sendi dasar kehidupan negara tak ada lagi. Bahkan mulai saat itu tercampakan. Ekpresi selanjutnya, maka kita kenal era penjajahan barat dengan semboyan Gold (mencari kekayaan/emas), Glory (Kejayaan), dan Gospel (menyebarkan agama Kristen).

Penggalan kisah ini dan imbasnya pada kehidupan selanjutya umat manusia ada pada sebuah novel yang ditulis Gail Carson Levine. Penulis berlatar belakang penganut Yahudi ini tinggal di Amerika Serikat. Melalui novel barunya ini dia telah membawa para pembaca muda ke dunia fantasi selama beberapa dekade dengan novel-novelnya yang populer. Sekarang, penulis produktif yang terkenal karena "Ella Enchanted" peraih Medali Newbery-nya, pergi ke tempat dan waktu yang sangat nyata dalam buku terbarunya.

Dalamsebuah artikel di  timesofisrael.com, novel ini menjadi best seller. Kisahnya memang kisah seorang anak manusia  selama Inkuisisi dan pengusiran orang Yahudi dari Spanyol pada akhir abad ke-15. Novel ini berjudul "A Ceiling Made of Eggshells" adalah buku ke-25 dari karya Levine untuk anak-anak, dan novel sejarah dewasa muda keduanya. Itu adalah buku yang sangat pribadi untuk ditulis oleh Levine, dan buku yang sudah lama dia inginkan.

“Saya butuh waktu lama untuk menangani masalah ini. Saya khawatir tentang betapa sedikit yang saya tahu tentang hal itu, "kata penulis kepada The Times of Israel dalam wawancara video baru-baru ini dari rumahnya di utara Kota New York.

Levine, (72 tahun), ingin menulis sesuatu yang berhubungan dengan warisan Yahudi Sephardic dari ayahnya David Carasso, tetapi dia tidak punya banyak hal untuk dilanjutkan. Yang dia tahu adalah bahwa ayahnya telah berimigrasi sebagai anak bersama keluarganya ke New York dari Salonika, yang berada di Turki Ottoman ketika dia lahir pada tahun 1912, tetapi kemudian dianeksasi oleh Yunani dan dikenal sebagai Tesalonika. Komunitas Yahudi Salonika yang beranggotakan 50.000 orang kemudian hampir seluruhnya musnah dalam Holocaust oleh Nazi.

Ayah Gail Carson Levine, David Carasso (depan) dengan saudara laki-lakinya pada tahun 1915-1916 tinggal di Salonika atau tidak lama setelah kedatangan mereka di New York. Di situ Levine akhirnya mengetahui bahwa para lelulhur keluarganya pasti dahulu telah berimigrasi ke Turki dari kerajaan Napoli. Turki kemudian dijadikan sebagai tempat mereka menemukan pelabuhan yang aman untuk sementara waktu setelah diusir dari Spanyol.

Kedua orang tua Carasso meninggal ketika dia masih sangat muda, dan dia ditempatkan di Hebrew Orphan Society New York (inspirasi untuk novel dewasa muda bersejarah pertama penulis, "Dave at Night.") Tumbuh jauh dari keluarga di sebagian besar Yahudi Ashkenazi lingkungan di panti asuhan, ayah Levine kehilangan kontak dengan warisan Sephardic-nya. Dia juga mengubah namanya menjadi Carson yang lebih terdengar Amerika.

“Ibu saya berasal dari keluarga Ashkenazi, dan orang tua saya tidak memelihara banyak tradisi Yahudi - dan jelas tidak ada masakan Sephardic di rumah,” kata penulisnya.

"Latar belakang Sephardic ayah saya adalah fakta eksotis ini. Saya tahu leluhurnya adalah bagian dari peristiwa sejarah yang sangat besar dan mengerikan ini - tapi hanya itu yang saya tahu, ”tambahnya.

  • Keterangan foto: Novel Langit-Langit Terbuat dari Kulit Telur oleh Gail Carson Levine (HarperCollins)

Dalam "A Ceiling Made of Eggshells", Levine menciptakan semacam alter ego dalam protagonisnya, seorang gadis bernama Paloma (Loma) Corcia, yang berasal dari keluarga Yahudi yang kaya dan terkemuka di Alcalá de Henares (terletak tepat di luar Madrid modern).

“Salah satu gagasan yang melekat pada saya ketika saya menulis buku ini adalah bahwa Loma adalah leluhur saya sendiri, seorang gadis dengan ketabahan dan ketekunan untuk melewati masa-masa sulit. Saya percaya bahwa kita semua, Yahudi atau bukan, dalam sejarah kuno atau yang lebih baru, memiliki leluhur yang kelangsungan hidupnya tidak pasti dan yang berjuang dan berhasil melawan segala rintangan, ”tulis Levine dalam epilog novel tersebut.

Bukan hal yang aneh bagi protagonis Levine, Loma adalah karakter wanita yang kuat. Setelah nenek dan tiga saudara kandungnya meninggal karena wabah pada tahun 1483, kakek Loma Don Joseph Corcia (yang dia panggil Belo, kependekan dari abuelo, atau kakek dalam bahasa Spanyol), memperhatikan kualitas istimewanya. Loma memiliki kemampuan matematika, tertarik pada puisi dan teks Yahudi yang dia baca dan tulis, dan cerdas dan perseptif. Loma mengingatkan Belo tentang mendiang istrinya, dan sebagai kepala keluarga. Maka dia memutuskan bahwa Loma harus menjadi pendamping dan penolongnya.

Ini berarti tidak hanya menghabiskan waktu bersama Belo dalam studinya ketika dia lebih suka berada di luar bermain-main dengan adik-adik dan keponakan-keponakannya. Namun juga menemani Belo dan putranya Asher (ayah Loma) dalam perjalanan bisnis ke seluruh negeri.

Sebagai pemimpin komunitas Yahudi di Spanyol, Corcias bekerja keras untuk membiayai monarki Ratu Isabella I dari Kastilia dan Raja Ferdinand II dari Aragon, dan melindungi orang Yahudi dari kengerian Inkuisisi. (Dalam epilog, Levine mencatat bahwa Belo meniru Isaac Abravanel, seorang punggawa, pemodal dan filsuf Sephardic yang hebat.)

  • Keterangan foto: Bagian dalam penjara Inkuisisi Spanyol, dengan seorang pendeta yang mengawasi juru tulisnya sementara pria dan wanita digantung dari katrol, disiksa di rak atau dibakar dengan obor. Etsa. (Perpustakaan Wellcome, London. Lisensi Creative Commons CC BY 4.0 melalui Wikicommons).

Loma ingin segera menikah setelah menjadi bat mitzvah pada usia 12 tahun, seperti yang dilakukan semua gadis di komunitas itu. Namun, ini tidak diharapkan karena kesetiaannya kepada kakeknya. Dengan berada di sisi Belo selama bertahun-tahun, dia menjadi paham politik dan banyak akal. Loma bahkan memiliki audiensi dengan Ferdinand, Isabella, dan putri mereka Isabella, yang dikenal sebagai Infanta - yang semuanya menyukainya dan mencoba meyakinkan dia untuk masuk Kristen. Grand Inquisitor Torquemada muncul dan dianggap lebih mengancam.

Jadi apa yang dikisahkannya dalam novel "Langit-Langit Terbuat dari Kulit Telur", semua ini mengikuti Dekrit Pengusiran (Dekrit Alhambra) yang dikeluarkan pada tanggal 31 Maret 1492. Menurut dekrit, semua orang Yahudi harus meninggalkan Spanyol sebelum tanggal 31 Juli tahun itu. Segala sesuatu yang telah dilakukan orang Yahudi untuk Spanyol dan para pemimpinnya tidak cukup untuk mencegah pengusiran mereka karena takut mereka akan mempengaruhi orang-orang Yahudi yang telah menjadi Kristen untuk kembali ke praktik Yahudi.

 

  • Keterangan foto: Deputasi Yahudi sebelum Ferdinand dan Isabella, Etching 1869. (Perpustakaan Kongres / domain publik melalui Wikicommons)

"Saya perlu mengembangkan drama menjelang keputusan tersebut, jadi untuk bagian pertama buku ini saya fokus pada pengembangan kepribadian dalam keluarga Loma, serta ketegangan di antara mereka," kata Levine.

Setelah itu, penulis kemudian menarik pembaca dengan menciptakan suasana otentik dan menarik, hasil dari penelitian intensif selama beberapa tahun. Dia belajar tidak hanya tentang orang-orang Yahudi Sepharad, tetapi juga tentang hal-hal kecil kehidupan sehari-hari di Spanyol selama periode tersebut.

“Saya mencari informasi di mana-mana, dan saya beruntung memiliki Dr. Jane Gerber [seorang profesor emeritus studi Yahudi di City University of New York dan pakar Sephardic Jewry] yang memandu membaca dan penelitian saya,” kata Levine.

Satu buku yang menurut Levine sangat senang dia baca meskipun ada kesulitannya adalah "Pengusiran Orang Yahudi dari Spanyol" oleh Haim Beinart.

“Ini klasik tentang subjek dan palang pintu sebuah buku,” katanya  tentang kisah sebuah buku tebal dengan 600 halaman.

"Ini penuh dengan detail tentang kasus pengadilan dan catatan keuangan. Tampaknya hanya bacaan kering, tetapi melalui materi inilah tragedi pengusiran dan segala sesuatu yang terkait dengannya terungkap, ”kata Levine.

  • Keterangan foto: Grand Inquisitor (Penyidik Agung Inquisisi), Tomás de Torquemada
    (Public domain via Wikicommons)

"A Ceiling Made of Eggshells" mungkin adalah novel YA dengan kalimat-kalimat pendek yang khas, tapi canggih - dan tidak hanya dalam kosa katanya."Saya tidak percaya pada hal-hal bodoh untuk anak-anak," kata penulisnya.

Sesuai dengan waktu dan tempat historisnya, buku ini mencakup topik-topik yang menantang seperti kematian dan cedera akibat perang, penyiksaan, penyakit, penculikan, dan perbudakan. Ada juga pemerasan dan pengkhianatan emosional, dan pemaksaan agama.

Gail Carson Levine (Kesopanan)

“Ini sejarah. Saya tidak tahu untuk mengatakannya dengan cara lain. Dan berdasarkan pengalaman saya sendiri sebagai pembaca muda dan mengetahui bahwa saya tidak terpengaruh oleh apa pun, saya pikir banyak anak-anak tidak akan terlalu bermasalah dengan buku ini daripada orang dewasa, ”kata Levine.

Levine mengatakan bahwa dia percaya itu adalah tugas penulis untuk membuat karakternya menderita, tetapi mengakui bahwa Loma lebih buruk daripada kebanyakan.

“Namun, dia bangkit untuk hidup yang diberikan padanya. Kami harus ingat bahwa dia bukanlah gadis abad ke-21, " kata penulisnya lagi.

Dengan membenamkan dirinya dalam sejarah abad pertengahan dari leluhur patrilineal, Levine mengatakan bahwa dia akhirnya merasa lebih Yahudi. Menciptakan Loma dan dunianya memicu dia untuk membaca lebih banyak tentang sejarah Yahudi secara umum, dan juga mencoba memasak beberapa resep Sephardic yang dia rujuk dalam bukunya.

Levine sedang mengerjakan novel YA berikutnya. Dia berkata bahwa menulis membantunya terhubung kembali dengan pembaca yang rakus seperti dia saat kecil. Meskipun beruntung menikmati banyak penonton untuk karyanya selama bertahun-tahun, dia mengklaim bahwa dia menulis untuk dirinya sendiri terlebih dahulu dan terutama. Dengan "Plafon Terbuat dari Kulit Telur", ini jelas lebih benar dari sebelumnya.

Artikel Asli