Loading...
Loading…
Islamofobia di AS, Pegawai Muslimah di Northville Kerap Dihina Manajernya

Islamofobia di AS, Pegawai Muslimah di Northville Kerap Dihina Manajernya

Powered by BuddyKu
Nasional | Republika | Minggu, 04 September 2022 - 04:15

REPUBLIKA.CO.ID,NORTVILLE -- Seorang wanita Muslim di Northville, Michigan, Amerika Serikat berusia 44 tahun mengaku menjadi sasaran Islamofobia ketika bekerja di toko Costo di Livonia. Ia pun melayangkan pengaduan hak-hak sipil atas hal tersebut pada pekan ini.

Seperti dilansir Detroit Free Press pada Sabtu (3/9/2022), ialah Wafa Aziz seorang Muslimah keturunan Arab berhijab. Ia mengatakan sejak bekerja di gudang Costco pada 2018, ia dihina dan direndahkan karena keyakinannya. Aziz mengajukan pengaduan pada Kamis lalu kepada Departemen Hak Sipil negara bagian dengan bantuan Liga Hak Sipil Arab Amerika yang berbasis di Dearborn.

Costco memiliki dua lokasi di Livonia Haggerty Road, selatan 8 Mile Road dan di Middlebelt Road dekat Interstate 96. Aziz mengatakan ketika dia bekerja di toko Haggerty, seorang manajer yang bekerja di bawahnya mengolok-olok jilbabnya. Manajer itu mengatakan bahwa Aziz mungkin tidak bisa mendengar saat memakainya.

Ini bukan pertama kalinya Costco menghadapi keluhan bias di toko Livonia. Gugatan sebelumnya menuduh bahwa karyawan kulit hitam didiskriminasi dan menghadapi pelecehan rasial di toko Costco di Middlebelt. Hakim memutuskan mendukung mereka dan pengadilan menguatkan temuan penggugat menjadi sasaran lingkungan kerja yang tidak bersahabat secara rasial saat bekerja di Warehouse 390 di Livonia.

Advokat lokal mengatakan ada beberapa kasus dalam beberapa tahun terakhir tentang Arab Amerika dan Muslim yang menghadapi diskriminasi di tempat kerja. Beberapa di antaranya termasuk tempat kerja di Troy, Hazel Park, dan Taylor, di antara komunitas lainnya.

"Ketika Wafa datang ke kantor saya untuk menceritakan pengalamannya dengan Costco, kami mendengarkan dan melakukan uji tuntas kami untuk meninjau fakta-fakta dari kasus ini," kata Mariam Charara, direktur eksekutif Liga Hak Sipil Arab Amerika.

"Kami melihat rencana cerdas untuk mendorongnya keluar dari posisinya. Wafa dipilih, dihukum, dan diturunkan pangkatnya karena mencoba mengambil keuntungan dari kebijakan pintu terbuka toko," katanya.

Alih-alih menyelesaikan masalahnya, Wafa menerima serangan balasan, yang membuat masalah menjadi lebih buruk dan menyebabkan pelanggaran signifikan pada kemampuannya untuk berfungsi di tempat kerja. Hal ini membuatnya terpengaruh secara emosional, mental, dan fisik. Ini berlangsung selama bertahun-tahun. Bukan satu atau dua minggu, tetapi selama bertahun-tahun, semua karena keyakinan Arab dan Muslimnya.

"Dia mengolok-olok jilbab saya. Mereka mengatakan mungkin Anda tidak dapat mendengar ketika mereka memberi Anda instruksi (karena mengenakan jilbab)atau mungkin Anda tidak mengerti apa tugas pekerjaan Anda," kata Aziz tentang manajer gudang dalam pengaduan yang diajukan ke negara.

"Tapi saya bisa mendengar dengan sangat baik dan bekerja dengan baik dalam pekerjaan saya," kata Aziz.

Dia menuduh bahwa manajer menskorsnya pada satu titik, menggunakan dokumentasi palsu dan menunjukkan perlakuan istimewa kepada karyawan lain. Dia juga mengatakan operator forklift mencoba mengintimidasinya, tetapi tidak ada tindakan yang diambil untuk menghentikan penganiayaan itu.

"Mereka menyebarkan desas-desus untuk menghancurkan moral saya dan menyebabkan karyawan lain tidak mempercayai saya," katanya.

Original Source

Topik Menarik

{