Loading...
Loading…
London Menyatakan Insiden Besar Saat Gelombang Panas Melanda Eropa

London Menyatakan Insiden Besar Saat Gelombang Panas Melanda Eropa

Nasional | riau24.com | Rabu, 20 Juli 2022 - 08:43

RIAU24.COM-Otoritas pemadam kebakaran London telah mengumumkan insiden besar di ibu kota Inggris sebagai tanggapan atas lonjakan kebakaran di tengah gelombang panas yang memecahkan rekor di Inggris dan Eropa.

Brigade Pemadam Kebakaran London pada hari Selasa mengatakan telah mengerahkan puluhan mobil pemadam kebakaran ke beberapa kebakaran di dalam dan sekitar kota, termasuk 30 ke kebakaran rumput di London timur. Tayangan televisi menunjukkan satu kobaran api melalap beberapa rumah.

zxc1

Petugas pemadam kebakaran masih memenuhi kebutuhan komunitas kami, tetapi menyatakan insiden besar memungkinkan kami untuk memfokuskan sumber daya kami, kata brigade tersebut.

Inggris mencatat suhu tertinggi yang pernah ada sesaat sebelum 12:00 GMT pada hari Selasa, ketika mencapai 40,2C (104,4F) di Bandara Heathrow London, menurut Kantor Meteorologi Inggris.

Ini menandai kedua kalinya rekor suhu negara itu telah dipecahkan dalam beberapa jam setelah mencapai 39,1C (102,4F) di Surrey, Inggris tenggara, sebelumnya pada Selasa. Tinggi sebelumnya 38,7C (101,6F) tercatat pada 2019.

Kantor Meteorologi memperingatkan suhu meningkat di banyak tempat, dengan peringatan panas di tempat yang luas di negara itu, menunjukkan ancaman terhadap kehidupan. Ketika cuaca di negara Inggris meningkat, kereta api dibatalkan, sekolah ditutup, pusat kota yang biasanya sibuk tampak sepi dan layanan darurat dilaporkan mengalami lonjakan 999 panggilan.

Sementara itu, pihak berwenang melaporkan seorang pria telah meninggal di sebuah taman air di Cotswolds, di Inggris tengah, menjadikan jumlah kematian yang tercatat di dalam dan di sekitar air sejak Minggu menjadi lima saat orang berbondong-bondong ke tepi laut, sungai, danau, dan kolam renang. mendinginkan.

Inggris sering berjuang untuk mengatasi panas atau dingin yang ekstrem dan telah dimasukkan ke dalam keadaan darurat nasional atas suhu yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang oleh para ilmuwan dikaitkan dengan perubahan iklim.

Menteri Transportasi Grant Shapps mengatakan akan membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum negara itu dapat sepenuhnya meningkatkan infrastrukturnya untuk mengatasi suhu yang lebih tinggi, setelah setidaknya dua landasan pacu bandara menunjukkan tanda-tanda kerusakan dan beberapa rel kereta api melengkung karena panas.

"Infrastruktur, yang sebagian besar dibangun dari zaman Victoria, tidak dibangun untuk menahan suhu seperti ini," katanya kepada BBC.

zxc2

Di tempat lain di Eropa, petugas pemadam kebakaran di barat daya Prancis berjuang untuk menahan kebakaran hutan besar ketika gelombang panas naik dari selatan menetap di negara bagian baratnya.

Upaya mereka datang ketika layanan cuaca nasional negara itu mengkonfirmasi rekor suhu tinggi telah terdaftar di 64 wilayah berbeda di sekitar Prancis pada hari Senin. Sementara itu, Jerman selatan dan barat dan Belgia bersiap untuk suhu yang berpotensi memecahkan rekor di tengah gelombang panas.

Meskipun merkuri turun kembali ke tingkat musim panas yang lebih normal di Spanyol dan Portugal, petugas pemadam kebakaran di kedua negara masih berjuang melawan banyak kobaran api. Lebih dari 30 kebakaran hutan terus melanda beberapa bagian Spanyol, dengan pihak berwenang memberikan perhatian khusus pada empat kebakaran di wilayah Galicia dan di Castile dan Leon.

Di negara tetangga Portugal, lebih dari 1.000 petugas pemadam kebakaran memerangi lima kebakaran hutan utama, yang terbesar dimulai di kotamadya utara Mura dan menyebar ke dua kotamadya terdekat.

Lebih jauh ke selatan, di Yunani, petugas pemadam kebakaran menangani 73 kebakaran dalam waktu 24 jam, kata pemadam kebakaran nasional, Senin. Otoritas perlindungan sipil memperingatkan risiko kebakaran yang sangat tinggi di seluruh negeri pada hari Selasa, 18 Juli 2022.

Kebakaran di seluruh benua telah menewaskan beberapa orang dan memaksa puluhan ribu orang meninggalkan rumah mereka. Perkembangan itu terjadi ketika Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan gelombang panas Eropa tampaknya akan mencapai puncaknya pada hari Selasa, tetapi memperingatkan suhu mungkin tetap di atas normal hingga pertengahan minggu depan.

Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa juga memperingatkan peristiwa seperti itu diperkirakan akan terjadi dengan frekuensi yang lebih besar di masa depan karena perubahan iklim.

"Arahnya jelas dan di masa depan gelombang panas semacam ini akan menjadi normal dan kita akan melihat ekstrem yang lebih kuat lagi," kata Sekretaris Jenderal WMO Petteri Taalas dalam jumpa pers.

Pejabat pada pengarahan yang sama mengatakan mereka memperkirakan lebih banyak kematian di antara orang tua dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya karena gelombang panas yang sedang berlangsung serta meningkatnya tantangan untuk sistem kesehatan karena lebih banyak permintaan.

Sebuah studi yang diterbitkan oleh para ilmuwan iklim pada bulan Juni di jurnal Environmental Research: Climate menyimpulkan bahwa sangat mungkin bahwa perubahan iklim memperburuk gelombang panas.

Para ilmuwan mengatakan emisi karbon dioksida global perlu dikurangi setengahnya pada tahun 2030 dan mencapai nol bersih pada tahun 2050 untuk menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim, tetapi bahan bakar fosil masih sangat diandalkan dan upaya untuk membatasi pemanasan global goyah. Konferensi iklim global besar berikutnya COP27 akan berlangsung di Sharm el-Sheikh, Mesir pada bulan November. ***

Original Source

Topik Menarik

{