Loading...
Loading…
Jokowi Gagal Jadi Juru Damai, Putin Malah Makin Ganas ke Ukraina

Jokowi Gagal Jadi Juru Damai, Putin Malah Makin Ganas ke Ukraina

Nasional | law-justice.co | Sabtu, 02 Juli 2022 - 11:55

Rusia dilaporkan telah meningkatkan serangan di Ukraina pada Kamis (30/6/2022).

Faktanya ini terjadi setelah Presiden RI Joko Widodo berkunjung ke negara itu dan diselenggarakannya Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) NATO di Madrid, Spanyol pada Rabu (29/6/2022).

Namun, peningkatan serangan Rusia itu tidak terjadi di Kota Irpin, Ukraina utara yang baru dikunjungi Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana, maupun di Ibu Kota Kyiv sebagai lokasi pertemuan antara Presiden RI Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Rusia melainkan meningkatkan serangannya di wilayah Ukraina timur.Diberitakan Reuters, Rusia melanjutkan serangan di Ukraina timur pada Kamis.

Hal tersebut nyatanya terjadi setelah NATO juga mengecap Rusia sebagai "ancaman langsung" terbesar bagi keamanan Barat dan menyetujui rencana untuk memodernisasi angkatan bersenjata Ukraina yang terkepung.

Pihak berwenang Ukraina mengatakan mereka tengah berusaha untuk mengevakuasi penduduk dari Kota Lysychansk.

Di kota tersebut, terdapat sekitar 15.000 orang yang dilaporkan tetap berada di bawah pengeboman tanpa henti.

"Pertempuran terus berlangsung. Rusia terus-menerus menyerang. Tidak ada kata menyerah," kata Gubernur regional Serhiy Gaidai kepada televisi Ukraine.

Baca Juga :
Pigai Bantah Bahwa Pesan Jokowi, "Tak Ada Pesan dalam Perang Berbentuk Lisan, Musti Tertulis"

"Benar-benar semuanya sedang dikupas," tambah dia.

Sementara itu, di wilayah Kherson, Ukraina selatan, pasukan Ukraina dilaporkan tengah melawan balik dengan serangan artileri mereka sendiri. Hal ini dikatakan oleh Oleskiy Arestovych, penasihat presiden Ukraina, dalam sebuah video yang diposting online.

Pada KTT pada hari Rabu yang didominasi oleh pembahasa invasi Rusia ke Ukraine dan pergolakan geopolitik yang disebabkannya, NATO diketahui telah mengundang Swedia dan Finlandia untuk bergabung jadi anggota. NATO juga menjanjikan peningkatan tujuh kali lipat dari tahun 2023 dalam pasukan tempur dalam siaga tinggi di sepanjang sisi timurnya.

Sebagai reaksi, Presiden Vladimir Putin mengatakan pada Rabu bahwa Rusia akan menanggapi dengan cara yang sama jika NATO mengerahkan pasukan dan infrastruktur di Finlandia dan Swedia setelah mereka bergabung dengan aliansi militer pimpinan AS itu.

Putin yang dikutip oleh kantor-kantor berita Rusia mengatakan dia tidak dapat mengesampingkan bahwa ketegangan akan muncul dalam hubungan Moscow dengan Helsinki dan Stockholm setelah bergabung dengan NATO.

Baca Juga :
Eks Anak Buah SBY Sebut Jokowi Gagal Jadi Juru Damai Rusia-Ukraina

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden telah mengumumkan akan ada lebih banyak pengerahan angkatan darat, laut, dan udara di seluruh Eropa dari Spanyol di barat hingga Rumania dan Polandia yang berbatasan dengan Ukraina.

Ini termasuk markas besar tentara permanen dengan batalion yang menyertainya di Polandia-penempatan penuh waktu pertama AS di pinggiran timur NATO. "Perang Presiden Putin melawan Ukraina telah menghancurkan perdamaian di Eropa dan telah menciptakan krisis keamanan terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua," kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dalam konferensi pers. "NATO telah merespons dengan kekuatan dan persatuan," tambah dia.

Inggris sendiri telah mengatakan akan memberikan tambahan 1 milliar pound (1,2 miliar dollar AS) dukungan militer ke Ukraina, termasuk sistem pertahanan udara, kendaraan udara tanpa awak dan peralatan perang elektronik baru.

Serangan rudal Ketika 30 pemimpin nasional NATO bertemu di Madrid, pasukan Rusia dilaporkan telah mengintensifkan serangan di Ukraina, termasuk serangan rudal dan penembakan di wilayah Mykolaiv, Ukraine selatan yang dekat dengan garis depan dan Laut Hitam.

Wali kota Mykolaiv mengatakan sebuah rudal Rusia telah menewaskan sedikitnya lima orang di sebuah bangunan perumahan di sana, sementara Moscow mengatakan pasukannya telah menghantam apa yang disebutnya sebagai pangkalan pelatihan tentara bayaran asing di wilayah tersebut. Di Kota Lysychansk, pertempuran tanpa henti terjadi. Ini terjadi ketika pasukan Rusia tengah mencoba untuk merebut wilayah industri Donbass timur atas nama proksi separatis.

Donbass terdiri dari provinsi Donetsk dan Luhansk. Presiden Volodymyr Zelenskiy sekali lagi telah mengatakan kepada NATO bahwa pasukan Ukraina membutuhkan lebih banyak senjata dan uang, dan lebih cepat, untuk mengikis keunggulan besar Rusia dalam artileri dan daya tembak rudal, dan mengatakan ambisi Moscow tidak berhenti di Ukraina.

Pejabat tinggi intelijen AS Avril Haines mengatakan pada Rabu bahwa skenario jangka pendek yang paling mungkin adalah konflikt yang menggila di mana Moscow hanya mendapatkan keuntungan tambahan, tetapi tidak ada terobosan pada tujuannya untuk menguasai sebagian besar Ukraina.

Baca Juga :
Ukraina Bantah Klaim Jokowi, Kremlin Ungkap Pesan Zelenskyy ke Putin: Tidak Tertulis

Original Source

Topik Menarik