Loading...
Loading…
Humor Gus Dur: Penggali Kubur Semangat Injak-injak Kuburan Orang Kaya Alasannya karena Sakit Hati

Humor Gus Dur: Penggali Kubur Semangat Injak-injak Kuburan Orang Kaya Alasannya karena Sakit Hati

Nasional | republika | Sabtu, 02 Juli 2022 - 09:49

KURUSETRA -- Salam Sedulur... Sudah biasa jika penggali kubur setelah menguruk tanah ke liang lahat akan menginjak-injak kuburan untuk memadatkan tanah. Dalam tata cara menguburkan jenazah, tidak ada perbedaan menguburkan antara pejabat, rakyat, atau kaya dan miskin.

Namun, Gus Dur bercerita tentang seorang kiai yang kaget melihat para penggali kubur yang melakukan perbedaan ketika menguburkan jenazah. Sang kiai melihat satu jenazah yang semasa hidupnya adalah orang miskin, para penggali kubur akan terlihat bekerja asal-asalan.

Dalam buku Fatwa dan Canda Gus Dur, para penggali kubur, hanya menguruk tanah ke liang lahat, lalu menginjaknya seadanya. Sementara kiai tersebut melihat para penggali kubur akan terlihat bersemangat ketika yang meninggal adalah seseorang yang ketika hidup adalah orang kaya.

Bahkan tanah di atas kuburan orang kaya tersebut diinjak-injak penuh semangat hingga padat. Karena heran, kiai tersebut pun bertanya kepada para penggali kubur.

Kiai itu pun menegur para pemuda....

Kiai tersebut menegur para pemuda yang memperlakukan jenazah secara diskriminatif. Ia melihat perbedaan mencolok dalam penguburan jenazah si miskin dan si kaya.

Baca Juga :
Baznas Kota Batu Santuni 30 Orang Penggali Kubur

" Kenapa kok kalian memberlakukan kedua jenazah berbeda. Apa karena upahnya lebih besar?" tanya kiai kepada para penggali kubur tersebut.

"Tidak Kiai," jawab seorang penggali kubur.

"Kami, menginjak-injaknya bukan karena upah, tetapi karena balas dendam! Ketika hidup, ia menginjak hidup dan harga diri kami!" timpal penggali kubur yang lain.

Kiai itu pun hanya melongo mendengar jawaban para penggali kubur. Sudah meninggal masih ada orang yang tersakiti.

> Humor: Gus Dur-Megawati Pasangan Ideal, Presidennya tak Bisa Melihat, Wapresnya tidak Bisa Ngomong

> Apakah Mencicipi Makanan Membatalkan Puasa?

> Karena Kurang Biaya, Pemerintah Hindia Belanda Batalkan Rencana Pemindahan Ibu Kota

> Humor NU: Orang Muhammadiyah Ikut Tahlilan Tapi Gak Bawa Pulang Berkat, Diledek Makan di Tempat Saja

> Muncul "Sekte Baru" Makan Nasi Padang Pakai Pisau dan Garpu

> Siapa Sebenarnya Siti Latifah Herawati Diah, Sampai-Sampai Sosoknya Jadi Google Doodle

> Gus Baha: Rokok Haram, Tapi...

> Haramkan Bekerja di Perusahaan Rokok, Ustadz Khalid: Sampai Kapan Anda Mau Makan yang Haram

Baca Juga :
Kerap Terlupakan, Rumah Sedekah NU Bersama JatimTIMES dan Para Donatur Beri Bantuan Tukang Gali Kubur

> Humor Gus Dur: Di Pesantren Santri Dilarang Merokok, Kalau Kiai Boleh

Ikuti informasi penting seputar berita terkini, cerita mitos dan legenda, sejarah dan budaya, hingga cerita humor dari KURUSETRA. Kirim saran dan kritik Anda ke email kami: kurusetra.republika@gmail.com. Jangan lupa follow juga Youtube, Instagram, Twitter, dan Facebook KURUSETRA.

Original Source

Topik Menarik