Loading...
Loading…
12 Anak Kena Covid-19 di Bengkulu Ketularan Orang Tua

12 Anak Kena Covid-19 di Bengkulu Ketularan Orang Tua

Nasional | republika | Senin, 06 Juli 2020 - 18:55

REPUBLIKA.CO.ID, BENGKULU -- Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bengkulu Herwan Antoni menyebutkan 12 anak yang terkonfirmasi positif Covid-19 di daerah itu karena ketularan orang tuanya yang lebih dulu dinyatakan positif terinfeksi virus corona jenis baru.

"Kebanyakan memang terjadi karena orang tua mereka ini saat pulang ke rumah tidak menerapkan protokol kesehatan setelah pulang dari kerja sehingga anak-anaknya pun ikut tertular," kata Herwan di Bengkulu, Senin (6/7).

Ia menjelaskan, sebanyak 12 anak yang positif terinfeksi Covid-19 di Bengkulu ini dari rentang usia 1,5 tahun hingga 15 tahun.

Dengan pertimbangan kesehatan, kata Herwan, 12 anak yang positif Covid-19 itu tidak dilakukan perawatan di rumah sakit rujukan Covid-19 dan hanya melakukan isolasi mandiri di rumah masing-masing.

Menurutnya, dengan menjalani isolasi mandiri di rumah akan mempercepat proses penyembuhan anak tersebut, terutama bagi anak yang berusia di bawah dua tahun dan tidak memiliki gejala medis.

Namun, jika nantinya kondisi kesehatan bayi memburuk maka akan dilakukan perawatan serius di rumah sakit karena penanganan anak di usia tersebut berbeda dengan orang dewasa yang bisa mengkonsumsi obat.

"Kalau anak yang masih bayi tentu mereka harus tetap mendapatkan ASI dari orang tuanya, meski isolasi mandiri penanganannya tetap sama, kita juga terus pantau perkembangannya," papar Herwan.

Dari 12 kasus anak yang positif terkonfirmasi Covid-19 tersebut, Herwan mengimbau para orang tua agar tidak berhenti menerapkan protokol kesehatan meskipun sedang berada di rumah.

Ia meminta orang tua yang pulang ke rumah setelah bekerja untuk membersihkan diri terlebih dulu sebelum bercengkrama dengan anggota keluarga lainnya.

"Pulang ke rumah itu langsung mandi, pakaian yang sudah dipakai langsung di cuci dan kalau batuk harus pakai masker meskipun di dalam rumah," demikian Herwan.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{
{
{
{