Loading...
Loading…
Remaja Ukraina Kembali Ke Sekolah yang Habis Dibom Dengan Menggunakan Gaun Prom dan Tuksedo

Remaja Ukraina Kembali Ke Sekolah yang Habis Dibom Dengan Menggunakan Gaun Prom dan Tuksedo

Nasional | riau24.com | Kamis, 09 Juni 2022 - 11:00

RIAU24.COM-Siswa di Ukraina yang lulus tahun ini kembali ke sekolah mereka dan menemukan bahwa semuanya telah berubah. Invasi Rusia yang brutal telah membuat sekolah menengah mereka berantakan.

Dalam tampilan solidaritas yang luar biasa, remaja putus sekolah di Ukraina yang dilanda perang mengenakan gaun pesta dan tuksedo untuk pesta prom akhir tahun. Siswa Ukraina bersikeras menari waltz untuk memperingati kelulusan mereka dengan cara yang biasa.

zxc1

Di Ukraina, setelah kelas kelulusan mendengar bel terakhir berbunyi, mereka biasanya melakukan waltz di depan seluruh sekolah.

Itu adalah kesempatan yang lebih khusyuk bagi mereka yang berada di Sekolah Kharkiv No. 134 musim panas ini ketika mereka merayakan kelulusan mereka dengan latar belakang ruang kelas mereka yang dibom saat tentara dari tentara negara mereka melihat.

"Kami telah membayangkan \'bel akhir\' yang berbeda untuk anak-anak kami, tetapi itulah yang terjadi, dan kami ingin mengadakan perayaan untuk anak-anak," kata Olena Mosolova, seorang guru geografi di sekolah tersebut.

zxc2

Menurut Suspilne, outlet berita Ukraina, sekitar sepertiga dari siswa menghadiri upacara pada hari Minggu."Ada banyak teman dari sekolah; kami seperti satu keluarga besar," kata Anna Episheva, 16, yang difoto dengan gaun pesta merah di tengah reruntuhan. Dia menambahkan, "Dengan para gadis, kami memilih gaun dan senang bahwa semua orang akan menjadi sangat cantik di hari kelulusan. Tapi "dunia Rusia" datang kepada kami dan menghancurkan semua rencana kami yang kami impikan."

Foto lain seorang remaja Ukraina yang mengenakan gaun pesta yang akan dia kenakan ke upacara promnya telah menjadi viral di media sosial.Ini bukan foto kelulusan biasa Remaja itu berpose di antara reruntuhan sekolah Ukrainanya yang hancur.

Anna Episheva, penduduk asli Toronto, membagikan foto keponakannya yang berusia 16 tahun. Dia menulis bahwa keponakannya bersekolah di Sekolah 134 di Kharkiv sebelum Rusia menginvasi Ukraina.

"Anna Episheva: Keponakan saya diharapkan lulus dari sekolah menengah tahun ini. Dia dan teman-temannya telah membeli pakaian dan bersemangat untuk hari besar. Kemudian tentara Rusia tiba. Sekolahnya dibom dan dihancurkan total," bunyi keterangan tragis gambar itu.

Lebih dari 100 hari telah berlalu sejak Rusia menginvasi Ukraina, dan yang tersisa adalah rentetan visual yang menghancurkan hampir setiap hari.

Original Source

Topik Menarik