Loading...
Loading…
Mengapa Angka Covid-19 di AS Masih Terus Naik? Ini Jawaban Ahli

Mengapa Angka Covid-19 di AS Masih Terus Naik? Ini Jawaban Ahli

Nasional | republika | Kamis, 09 Juni 2022 - 09:50

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus covid masih meningkat di Amerika Serikat (AS). Para ahli mengatakan, dua varian omicron yang baru menjadi penyebab naiknya kasus covid.

Selama tujuh hari dari kasus covid yang dilaporkan dia AS itu ada di bawah angka 109 ribu. Jumlah itu dua kali lipat dari rata-rata dua bulan lalu, dan naik sekitar 10 ribu dari minggu sebelumnya. Sejauh ini, kasus di gelombang keenam sebagian besar dipicu oleh varian omicron BA.2.12.1 dan BA.2 di AS.

BA.4 dan BA.5 merupakan dua subvarian omicron yang relatif baru, yang dianggap paling menular sejauh ini. Dengan kemampuan untuk menghindari kekebalan dari vaksin dan infeksi sebelumnya, infeksi BA.4 dan BA.5 meningkat di AS.

Pekan lalu, Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) AS melaporkan BA.4 dan BA.5 dalam kategori dengan subvarian lain karena levelnya masing-masing di bawah 1 persen. Namun, minggu ini, agensi itu membagi subvarian ke dalam kategori mereka sendiri. Pada minggu lalu, BA.4 menyumbang 5 persen dari kasus yang dilaporkan secara berurutan, dan BA.5 mencapai hampir 8 persen.

"Bahkan jika mereka tidak dapat bersaing dengan BA.2.12.1, frekuensi mereka mungkin masih meningkat di sini," kata seorang profesor epidemiologi di Yale School of Public Health, Nathan Grubaugh dilansir Fortune, Kamis (9/6/2022).

Namun, yang benar-benar dikhawatirkan orang Amerika bukanlah varian mana yang menang, tetapi apakah akan ada gelombang lain? Grubaugh melihat kemungkinan skenario jangka pendek bukan sebagai gelombang BA.4 dan BA.5 baru di atas gelombang saat ini, tetapi memiliki ekor selanjutnya.

"Kemungkinan BA.4 dan BA.5 bukan yang terakhir. Apakah itu BA.6 atau sesuatu yang sama sekali berbeda, akan ada yang lain," ujar Grubaugh.

Pemerintahan AS telah memperkirakan gelombang musim gugur dan dingin yang dapat lebih dari dua kali lipat jumlah infeksi yang telah dilihat AS sejauh ini dalam pandemi, serta gelombang kematian yang cukup besar. Sampai saat ini, para ahli berpikir gelombang dipicu oleh varian, seperti delta dan omicron. Namun, subvarian omicron seperti BA.4 dan BA.5, yang baru-baru ini melanda Afrika Selatan, membuktikan bahwa subvarian dapat menyebabkan gelombangnya sendiri.

"Kami melihat dalam omicron (memiliki) banyak kemampuan untuk terus melakukan diversifikasi dan menemukan ceruk baru, kata Grubaugh.

Apabila omicron benar-benar mengambil alih seperti yang diteorikan para ahli belum lama ini, maka varian covid baru kemungkinan bernama Pi, yang berevolusi dan bertahan. BA.4 dan BA.5 pertama kali terdeteksi di AS pada akhir Maret lalu. Varian, pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, menyapu negara itu pada April dan Mei meskipun faktanya hampir semua orang Afrika Selatan telah divaksinasi atau pernah terinfeksi covid-19.

Sebuah studi baru-baru ini di Afrika Selatan menemukan bahwa mereka yang sebelumnya telah terinfeksi omicron tetapi tidak divaksinasi, mengalami penurunan hampir delapan kali lipat dalam antibodi penetralisir ketika terpapar BA.4 dan BA.5. Mereka yang telah divaksinasi dan sebelumnya terinfeksi omicron, mengalami penurunan tiga kali lipat lebih ringan.

Seorang profesor di Institut Penelitian Kesehatan Afrika di Afrika Selatan, Alex Sigal mengatakan gejala subvarian baru mirip dengan gejala khas omicron, yang meliputi demam, kehilangan penciuman, dan malaise.

Saya belum melihat gejala awal gangguan pernapasan, gejala utama spesifik covid yang membuat penyakit ini sangat berbahaya. Rasanya tidak enak, tapi kemungkinan untuk meninggal lebih kecil, ujar Sigal.

Original Source

Topik Menarik

{