Loading...
Loading…
Melawan Casper Ruud di Final French Open, Apakah Petenis Rafael Nadal akan Memperpanjang Rekor?

Melawan Casper Ruud di Final French Open, Apakah Petenis Rafael Nadal akan Memperpanjang Rekor?

Nasional | riau24.com | Minggu, 05 Juni 2022 - 07:42

RIAU24.COM- Rafael Nadal adalah petenis yang belum pernah kalah di final French Open. Kemenangan yang akan diterimanya pada hari Minggu 5 Juni melawan finalis Grand Slam pertama kali, Casper Ruud, akan memberikan mahkota ke-14 yang memperpanjang rekor kepada petenis Spanyol itu dan memperbesar keunggulannya dalam perlombaan putra untuk gelar terbanyak.

Rafael Nadal, yang berusia 36 tahun pada hari Jumat lalu, mengatasi cidera fisik dan masa persiapan yang suram untuk memenangkan Australian Open pada bulan Januari untuk merebut gelar Grand Slam ke-21 yang memecahkan rekor, mematahkan pertandingan tiga arah dengan Roger Federer dan Novak Djokovic.

Ia akan mengangkat Piala Musketeers lagi pada hari Minggu, yang mana akan menjadi pertama kalinya pemain kidal itu merebut gelar mayor lapangan keras di Melbourne dan gelar Roland Garros di tahun yang sama dan akan membuatnya tetap bersaing untuk kalender Grand Slam.

Nadal menikmati status yang nyaris mistis di Roland Garros, di mana sebuah patung telah didirikan untuk menghormatinya. Tapi yang akan menghalanginya adalah unggulan kedelapan asal Norwegia, 13 tahun lebih muda dan pemain paling konsisten di lapangan tanah liat dalam tiga tahun terakhir.

zxc1

Ruud telah memimpin Tur putra sejak awal musim 2020 dalam kemenangan, final, dan gelar di lapangan tanah liat dan merupakan pria pertama dari negaranya yang mencapai final tunggal Grand Slam.

"Saya sangat menghormatinya. Pertama-tama dalam hal seorang teman, dia memiliki karakter yang hebat," kata Nadal tentang Ruud, yang telah berlatih di akademinya di Mallorca sejak 2018, dikutip dari Reuters. "Dia pria yang hebat, dan dia memiliki keluarga yang hebat, lanjutnya.

"Sebagai pemain, tentu saja, saya sangat menghormatinya. Dia melakukan banyak hal hebat dalam beberapa tahun terakhir," katanya."Ini bukan kejutan," ucap sang legenda.

Nadal dan Ruud belum pernah memainkan pertandingan kompetitif sebelumnya. Tetapi keduanya telah sering bertemu satu sama lain dan petenis asal Norwegia itu mengatakan bahwa dia tidak pernah memenangkan set latihan melawan idolanya.

Ruud, yang akan naik ke peringkat keenam dalam kariernya pada Senin, mengatakan dia telah melewati target pra-musimnya untuk mencapai perempat final di turnamen besar pada 2022.

"Luar biasa... Dia adalah pemain terakhir dari Tiga Besar dan pemain paling top di dunia yang belum pernah saya lawan," kata Ruud.

Jadi saya kira ini adalah waktu yang tepat dan pantas untuk ditunggu. Akhirnya memainkannya di final Grand Slam akan menjadi momen spesial bagi saya. Semoga sedikit untuknya juga, lanjutnya.

"Dia telah memainkan begitu banyak final, tapi setidaknya dia bermain sebagai siswa dari akademinya kali ini. Jadi ini akan menjadi pertandingan yang menyenangkan, mudah-mudahan," ucap Ruud.

zxc2

Serupa dengan jelang Australian Open, Nadal tiba di Roland Garros dengan kebugaranyang meragukan setelah menderita patah tulang rusuk dan berjuang dengan cedera kaki kronis.

Dia memenangkan tiga ronde pertamanya di Grand Slam lapangan tanah liat dengan dua set langsung, tetapi kemudian harus bertahan dalam pertarungan empat jam yang intens untuk mengalahkan petenis Kanada, Felix Auger-Aliassime dalam lima set dan saingan beratnya serta juara 2021 Djokovic dalam empat set.

Nadal, yang akan melewati rekan senegaranya Andres Gimeno sebagai juara tunggal putra tertua di Roland Garros jika dia menang, harus bermain lebih dalam lagi dalam pertandingan tiga jam di semi final melawan Alexander Zverev sebelum pemain Jerman itu dipaksa mundur di pertengahan pertandingan. setelah cedera pergelangan kakinya.

Chris Evert, yang memenangkan tujuh dari 18 gelarnya di Roland Garros, tidak yakin dengan kondisi fisik Nadal untuk final.

"Ini akan sangat menarik," kata pakar Eurosport Evert setelah kemenangan semifinal Nadal pada Jumat.

"Rafa hari ini melawan Zverev, meskipun dia memberikan pertarungan seperti itu, saya merasa dia selangkah lebih lambat dari biasanya karena dia memiliki pertandingan besar dan pertandingan yang berlarut-larut, dan saya bertanya-tanya Rafa mana yang akan muncul pada hari Minggu," tuturnya.

Original Source

Topik Menarik