Loading...
Loading…
Kekurangan Air Ekstrem Hambat Panen Gandum di Irak

Kekurangan Air Ekstrem Hambat Panen Gandum di Irak

Nasional | republika | Senin, 30 Mei 2022 - 09:10

REPUBLIKA.CO.ID, BAGHDAD -- Harga gandum di seluruh dunia telah melonjak karena invasi Rusia ke Ukraina. Di Irak, tak hanya dampak perang yang mempengaruhi panen gandum, tetapi juga kekurangan air yang parah akibat suhu tinggi dan kekeringan.

Kementerian Pertanian Irak memberlakukan kuota air yang ketat selama musim tanam. Para petani Irak mengatakan pemerintah telah memotong irigasi untuk area pertanian hingga 50 persen. Belum lagi ekstraksi air yang sedang berlangsung oleh negara-negara tetangga dari sungai Tigris dan Efrat. Faktor-faktor tersebut telah menekan produksi gandum.

Bergulat dengan kekurangan air, pemerintah Irak tidak mampu mengatasi masalah lain yang telah lama diabaikan. Penggurunan telah disalahkan sebagai faktor di balik serentetan badai pasir tahun ini. Sedikitnya 10 telah melanda negara itu dalam beberapa bulan terakhir, menutupi kota-kota dengan selimut tebal debu oranye, penerbangan landasan dan mengirim ribuan ke rumah sakit.

Kami membutuhkan air untuk mengatasi masalah penggurunan, tetapi kami juga membutuhkan air untuk mengamankan persediaan makanan kami. Kami tidak punya cukup untuk keduanya," kata pejabat senior di Kementerian Lingkungan Hidup Essa Fayadh.

Irak bergantung pada sungai Tigris dan Efrat untuk hampir semua kebutuhan airnya. Keduanya mengalir ke Irak dari Turki dan Iran. Negara-negara tersebut telah membangun bendungan yang memblokir atau mengalihkan air, menciptakan kekurangan besar di Irak.

Menteri Sumber Daya Air Mahdi Rasheed mengatakan permukaan sungai turun 60 persen dibandingkan tahun lalu. Kondisi ini terasa oleh petani gandum bernama Salah Chelab dengan mengatakan, kondisi lebih sedikit air berarti ukuran butir gandum yang lebih kecil dan hasil panen yang lebih rendah.

Pada tahun lalu, tanda terima dari silo Kementerian Perdagangan menunjukkan, Chelab memproduksi 30.000 ton gandum, tahun sebelumnya 32.000. Tahun ini, dia mengharapkan tidak lebih dari 10.000 ton saja.

Tanamannya tadah hujan dan irigasi melalui saluran dari Efrat. Chelab menyatakan, karena curah hujan yang rendah, dia harus mengandalkan air sungai selama musim tanam. Sedangkan pejabat pemerintah mengatakan perubahan diperlukan.

Sistem saat ini tidak efisien dan tidak berkelanjutan selama beberapa dekade. Kelangkaan air membuat mereka tidak punya pilihan selain mendorong untuk memodernisasi teknik pertanian kuno dan boros.

"Kami memiliki rencana strategis untuk menghadapi kekeringan mengingat kurangnya hujan, pemanasan global, dan kurangnya irigasi yang datang dari negara-negara tetangga karena kami tidak mendapatkan bagian dari hak air kami, kata juru bicara Kementerian Pertanian Irak Hamid al-Naif.

Kementerian Pertanian mengambil langkah-langkah untuk merancang jenis baru gandum tahan kekeringan dan memperkenalkan metode untuk meningkatkan hasil panen. "Kami masih berurusan dengan sistem irigasi tahun 1950-an. Tidak ada hubungannya dengan petani. Negara harus membuatnya efisien, kita harus memaksa petani untuk menerimanya," ujar al-Naif.

Penanaman dimulai pada Oktober dan panen biasanya dimulai pada April dan meluas hingga Juni di beberapa daerah. Tahun lalu, Kementerian Pertanian memangkas subsidi untuk pupuk, benih dan pestisida.

Kebutuhan bahan pokok lokal berkisar antara 5-6 juta ton per tahun. Namun produksi lokal menyusut setiap tahun. Pada tahun 2021, Kementerian Pertanian menyatakan, Irak memproduksi 4,2 juta ton gandum dan pada 2020 sebesar 6,2 juta ton.

"Hari ini kita mungkin mendapatkan 2,5 juta ton paling banyak," kata al-Naif menyatakan peluang negara itu akan membutuhkan dalam meningkatkan impor.

Sebagian besar hasil panen gandum biasanya dijual ke Kementerian Perdagangan. Sebagai tanda rendahnya panen, menurut al-Naif, sejauh ini hanya tersedia 373.000 ton gandum di gudang Kementerian Perdagangan.

Untuk memenuhi permintaan di tengah krisis global baru-baru ini di pasar biji-bijian, pemerintah baru-baru ini mengubah kebijakan untuk mengizinkan semua petani Irak menjual produk ke gudang Kementerian Perdagangan. Sebelumnya, ini terbatas pada petani yang beroperasi dalam rencana pemerintah saja.

Original Source

Topik Menarik

{