Loading...
Loading…
Tidak Diundang Halal Bi Halal PDIP Ganjar Dibuang Banteng Jateng

Tidak Diundang Halal Bi Halal PDIP Ganjar Dibuang Banteng Jateng

Nasional | rm.id | Minggu, 15 Mei 2022 - 07:30

Teka-teki kenapa Ganjar Pranowo tidak hadiri halal bihalal yang digelar PDIP Jawa Tengah (Jateng) akhirnya terkuak. Ternyata alasan Gubernur Jateng itu tak hadir karena tidak diundang. Ganjar ternyata dibuang banteng Jateng ya...

Kabar tidak diundangnya Ganjar dibocorin Ketua DPC PDIP Solo, FX Hadi Rudyatmo. Menurut informasi tidak diundang, sudah jelas kok bunyinya (dalam undangan), halal bihalal, Ketua Sekretaris DPC, Ketua DPRD dan Bupati Wali Kota, Wakil Bupati, Wakil Wali Kota. Ya sudah, memang tidak diundang, kata Rudy, kemarin.

Rudy tetap berpikiran positif dengan sikap Ketua DPD PDIP Jateng, Bambang Wuryanto yang tak mengundang Ganjar.

Saat ditanya apakah PDIP sudah membuang Ganjar? Rudy berkilah, hubungan Ganjar dan PDIP baik-baik saja. Tidak ada kerenggangan dan sebagainya, tidak, kata Rudy.

Apakah karena elektabilitas Ganjar yang terua meningkat membuat Ganjar dijauhi? Kata Rudy, harusnya hal itu disukuri. Elektabilitas tinggi sebetulnya menguntungkan PDIP, lanjut Rudy.

Senada, dikatakan Kepala Bagian Humas dan Protokol Pemprov Jateng, Agung Kristiyanto. Menurutnya, tidak ada undangan halal bihalal dari PDIP Jateng untuk Ganjar. Info, nggak ada puniko (nggak ada undangan). Suwun, singkatnya.

Baca Juga :
Acara PDIP Jateng Gak Ada Ganjar Pranowo, Pengamat: Dia Dianggap Kader yang Tak Loyal

Ketua DPD PDIP Jateng, Bambang Wuryanto angkat bicara soal tidak diundangnya Ganjar. Kata dia, pihaknya bukan bermaksud tidak mengundang Ganjar. Hanya saja, dia memberikan keleluasaan Ganjar untuk fokus bekerja mengurusi warganya.

Gubernur itu tugasnya banyak. Pak Ganjar itu sangat sibuk. Jadi, ya sudahlah saking sibuknya kita paham, ujar Bambang Pacul, sapaan akrab Bambang Wuryanto.

Menurut dia, melihat kesibukan orang lain, biasanya orang Jawa lebih baik mengabaikannya daripada mengganggunya. Orang Jawa main memahami rasa, kita tidak mau mengganggu kesibukan. Kita ngomong saja situasi, sangat kita paham, tegas Ketua Komisi III DPR itu.

Lalu apa kata Ganjar? Dia mengaku, saat halal bihalal PDIP Jateng, sedang berada di Makassar. Sedangkan dari informasi yang ia terima, halal bihalal tersebut membahas pemenangan dari kabupaten/kota.

Saya lagi ada di Makassar. Nggak papa, kemarin kan acaranya lebih banyak, kata teman-teman, strategi pemenangan dari kabupaten kota, jawab mantan Wakil Ketua Komisi III DPR itu.

Baca Juga :
Memanas! Acara PDIP Jateng Tanpa Ganjar Pranowo, Jamiluddin Ritonga: Dianggap Membangkang

Dia juga menepis hubungannya dengan PDIP Jateng renggang. Nggak, saya nggak (renggang). Ini PDI Perjuangan. Di Jepara, saya ketemu ranting (PDIP Jepara), tegas dia.

Sementara, Pengamat Poltik dari Universitas Al-Azhar Indonesia, Ujang Komarudin menilai, tidak diundangnya Ganjar pada acara halal bihalal PDIP Jateng semakin memperlihatkan Ganjar sedang dijauhi banteng. Apalagi, ini bukan pertama kalinya Ganjar tak diajak acara PDIP.

Mau dibantah seribu kali (tidak renggang), menurut saya, PDIP dan Ganjar ada masalah. Ini terkait persaingan capres Puan Maharani dan Ganjar. Perlu diingat, Puan itu putri mahkota, kata Ujang, tadi malam.

Meski dikucilkan, kata Ujang, Ganjar tidak akan meninggalkan PDIP. Karena orang nomor satu di Jateng itu, butuh PDIP, karena masih berharap bisa maju dan mendapat restu dari Ketua Umum Megawati Soekarnoputri. [UMM]

Original Source

Topik Menarik