Loading...
Loading…
Maskapai Ini Berencana Gunakan Jet Bertenaga Amonia Pertama

Maskapai Ini Berencana Gunakan Jet Bertenaga Amonia Pertama

Nasional | republika | Jumat, 13 Mei 2022 - 10:51

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Industri penerbangan menyumbangkan emisi karbon yang cukup besar. Industri penerbangan secara keseluruhan perlu menghentikan penggunaan bahan bakar jet selama beberapa dekade mendatang untuk mengurangi emisi karbon.

Namun, faktanya industri penerbangan masih membeli pesawat jet yang sangat mahal yang diperkirakan akan terus menghasilkan asap selama 20 tahun lagi.Kini, perusahaan Australia Aviation H2 bermaksud untuk menggunakan energi bersih untuk penerbangan.

Pada pertengahan tahun depan, perusahaan itu berharap memiliki pesawat penumpang sembilan kursi di udara dan terbang dengan amonia. Amonia adalah energi dan bahan bakar masa depan yang menjanjikan dengan prospek menarik untuk industri dekarbonisasi seperti perkapalan dan kereta api.

Amonia adalah bahan kimia yang paling banyak diproduksi kedua di dunia. Amonia sebagian besar digunakan sebagai pupuk.

Amonia dapat diubah menjadi listrik dengan berbagai cara, tetapi Aviation H2 telah berfokus pada potensinya sebagai bahan bakar pembakaran.

Mesin jet konvensional dapat dimodifikasi untuk menggunakan amonia dengan beberapa penyesuaian, menghilangkan semua emisi karbon dioksida.Prosedurnya akan jauh lebih cepat dan lebih murah daripada mengubah ke sel bahan bakar hidrogen, yang perlu mengganti mesin turbofan yang sangat baik dengan motor listrik, serta melucuti sistem penyimpanan bahan bakar dan menggantinya dengan sesuatu yang sama sekali berbeda.

Baca Juga :
Pesawat Superjumbo A380 Terbang dengan Gunakan BBM Minyak Goreng Bekas

"Kita perlu memodifikasi sistem penyimpanan bahan bakar menjadi sesuatu yang pada dasarnya mirip dengan tangki LPG," kata Mayer.

"Jadi penyimpanan bahan bakar, kontrol mesin, dan mesin, itu adalah item tiket besar yang perlu kami kembangkan. Tapi kami tidak benar-benar mengubah desain mesin sama sekali secara fisik," tambahnya.

Original Source

Topik Menarik