Loading...
Loading…
Diduga Hina Nabi Muhammad, Seorang Mahasiswi Disiksa Sampai Mati

Diduga Hina Nabi Muhammad, Seorang Mahasiswi Disiksa Sampai Mati

Nasional | riau24.com | Jumat, 13 Mei 2022 - 08:47

RIAU24.COM- Sebuah perguruan tinggi di negara bagian Sokoto, Nigeria barat laut telah ditutup tanpa batas waktu setelah seorang siswi di sekolah itu terbunuh karena dugaan penistaan. Siswa yang belumdiidentifikasi tersebut dituduh menghina Nabi Muhammadyang menyebabkan pengeroyokan yang mengakibatkan kematiannya pada hari Kamis, menurut laporan dari media lokal.Tubuhnya juga diduga dibakar setelah itu di dalam lingkungan sekolah.

zxc1

Gubernur negara bagian Sokoto Aminu Tambuwal memerintahkan penutupan sekolah dan mengarahkan Kementerian Pendidikan Tinggi dan lembaga keamanan terkait untuk menyelidiki insiden tersebut.Ini terjadi setelah kemarahan di media sosial terhadap pembunuhan itu, kata Komisaris Informasi negara bagian Isa Bajini Galadanchi kepada wartawan.

"Gubernur telah meminta orang-orang di negara bagian untuk tetap tenang dan menjaga perdamaian karena pemerintah akan mengambil tindakan yang tepat atas temuan investigasi," kata Bajini.

Manajemen sekolah menggambarkan insiden itu sebagai "amuk siswa pagi-pagi" dalam surat edaran tertanggal 12 Mei dan mengarahkan semua siswa untuk "segera mengosongkan kampus".

Baca Juga :
Cara Bilal Menahan Siksa Saat Pertahankan Islam

Warga Nigeria menggunakan Twitter untuk memprotes pembunuhan itu, menyerukan kepada pemerintah untuk memastikan keadilan ditegakkan.

Pembunuh wanita Kristen di Sokoto harus ditangkap & dihukum!Farooq Kperogi, seorang profesor jurnalisme di Universitas Negeri Kennesaw, mengatakan dalam sebuah tweet.

Sayangnya, pembunuhan tanpa konsekuensi semacam ini atas orang-orang atas nama penistaan agama telah berlangsung terlalu lama di Utara.Ini harus berhenti!Monster dalam video itu mudah dikenali.Pemerintah Negara Bagian Sokoto harus segera menangkap mereka dan memberi contoh.Jika itu tidak terjadi, barbarisme pembunuh semacam ini akan terus berlanjut, tambahnya.

Aktivis hak asasi manusia yang populer Aisha Yesufu, yang juga seorang Muslim, juga mengutuk tindakan tersebut dengan mengatakan "tidak ada yang berhak dengan cara apa pun untuk membunuh orang lain".

zxc2

Kasus-kasus serangan massa terhadap dugaan penistaan terjadi sesekali di Nigeria, karena banyak hukum Syariah di Nigeria utara terus mengkriminalisasi penistaan dan mengakibatkan hukuman berat bagi para penghujat, menurut Komisi Kebebasan Beragama Internasional Amerika Serikat.

Baca Juga :
Singgung Sindiran Buat Nikita Mirzani, Denny Siregar: Ada L*nte Juga yang Jualan Ideologi

Bagian utara Nigeria, negara terpadat di Afrika, adalah mayoritas Muslim sementara selatan didominasi oleh Kristen. KUHP negara itu melarang tindakan apa pun yang secara terbuka menghina agama apa pun dan menetapkan hukuman penjara hingga dua tahun, sementara ada hukum Islam yang melarang penodaan agama oleh pengadilan syariah di 12 negara bagian utara.

Yang terakhir adalah secara eksklusif prihatin dengan tindakan yang dianggap menghina umat Islam, hukumannya bisa seberat eksekusi, menurut Pusat Agama, Perdamaian, dan Urusan Dunia Berkley di Universitas Georgetown.

Kebanyakan tuduhan penistaan agama dibuat oleh Muslim terhadap orang Kristen dan sering memicu kekerasan massa sebelum tindakan resmi seperti penangkapan polisi dan pengadilan dapat diambil. Penodaan agama dengan demikian terutama merupakan pendorong kekerasan sektarian daripada proses hukum dalam konteks Nigeria, kata Berkley Center.

Pada bulan April, pengadilan Nigeria menjatuhkan hukuman 24 tahun penjara kepada seorang ateis karena membuat postingan media sosial yang dianggap menghujat Islam. Mubarak Bala, seorang mantan Muslim, dijatuhi hukuman setelah mengaku bersalah setelah persidangan yang panjang di mana ia menghabiskan hampir dua tahun penjara.

Pada tahun 2020, pengadilan syariah menghukum mati Yahya Sharif-Aminu, seorang musisi Injil Muslim berusia 22 tahun, karena melakukan penistaan agama dalam serangkaian pesan pribadi WhatsApp.

Original Source

Topik Menarik