Loading...
Loading…
Rusia Jatuhkan Sanksi, Eropa Makin Krisis Pasokan Gas

Rusia Jatuhkan Sanksi, Eropa Makin Krisis Pasokan Gas

Nasional | jawapos | Jumat, 13 Mei 2022 - 07:02

JawaPos.com Tekanan pada Eropa untuk mengamankan pasokan gas alternatif meningkat pada Kamis (12/5). Sebab, Moskow memberlakukan sanksi pada anak perusahaan Eropa Gazprom sehari setelah Ukraina menghentikan rute transit gas utama.

Harga gas melonjak, dengan patokan utama Eropa naik 12 persen karena pembeli gelisah oleh meningkatnya ancaman terhadap pasokan Eropa. Itu mengingat ketergantungan yang tinggi pada Rusia.

Dilansir dari Antara , Moskow telah menangguhkan pasokan ke Bulgaria dan Polandia. Negara-negara Eropa berlomba untuk mengisi cadangan gas yang makin menipis sebelum musim dingin.

Rusia memberlakukan sanksi Rabu (11/5) malam, terutama pada anak perusahaan Eropa Gazprom termasuk Gazprom Germania, sebuah bisnis perdagangan, penyimpanan, dan transmisi energi, yang ditempatkan Jerman di bawah perwalian bulan lalu, untuk mengamankan pasokan. Rusia juga menempatkan sanksi pada pemilik bagian Polandia dari pipa Yamal-Eropa yang membawa gas Rusia ke Eropa.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan, tidak ada hubungan dengan perusahaan yang terkena dampak dan mereka juga tidak dapat mengambil bagian dalam memasok gas Rusia. Entitas yang terkena dampak, terdaftar di situs web pemerintah Rusia, sebagian besar berbasis di negara-negara yang telah memberlakukan sanksi terhadap Rusia sebagai tanggapan atas invasinya ke Ukraina. Kebanyakan dari mereka adalah anggota Uni Eropa.

Baca Juga :
Jika Putin Ngambek, Ini 4 Risiko yang Akan Terjadi di Eropa

Jerman, klien utama Rusia di Eropa, mengatakan, beberapa anak perusahaan Gazprom Germania tidak menerima gas karena sanksi tersebut.

Gazprom dan anak perusahaannya terpengaruh, kata Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck kepada majelis rendah Bundestag.

Ini berarti beberapa anak perusahaan tidak lagi mendapatkan gas dari Rusia. Tapi pasar menawarkan alternatif, tambah dia.

Daftar itu juga mencakup fasilitas penyimpanan gas terbesar Jerman di Rehden di Lower Saxony, dengan kapasitas 4 miliar meter kubik dan dioperasikan Astora serta Wingas, pedagang yang memasok industri dan utilitas lokal.

Wingas mengatakan akan terus beroperasi tetapi akan mengalami kekurangan. Saingannya Uniper, VNG, atau RWE, bisa menjadi sumber pasokan potensial ke pasar. Aliran gas Rusia ke Jerman berlanjut melalui pipa Nord Stream 1 di bawah Laut Baltik.

Baca Juga :
Akibat Gazprom Diputus Putin, Eropa Kelabakan Hadapi Krisis Gas

Jika perusahaan yang terkena sanksi tidak dapat beroperasi, perusahaan lain seperti utilitas gas dapat mengambil alih kontrak, yang kemungkinan akan melibatkan persetujuan persyaratan baru dengan Gazprom. Termasuk untuk pembayaran, kata Henning Gloystein, direktur di Eurasia Group.

Ini mungkin yang dimaksudkan Gazprom di sini, selain mengirim sinyal pembalasan (untuk sanksi UE), sambung dia.

Gazprom mengatakan, tidak akan lagi dapat mengekspor gas melalui Polandia lewat pipa Yamal-Eropa setelah sanksi terhadap EuRoPol Gaz, yang memiliki bagian Polandia. Pipa tersebut menghubungkan ladang gas Rusia di Semenanjung Yamal dan Siberia Barat dengan Polandia dan Jerman, melalui Belarusia, dan memiliki kapasitas 33 miliar meter kubik (bcm), sekitar seperenam dari ekspor gas Rusia ke Eropa.

Namun, gas telah mengalir ke timur melalui pipa dari Jerman ke Polandia selama beberapa minggu, memungkinkan Polandia, yang terputus dari pasokan Rusia bersama dengan Bulgaria bulan lalu karena menolak untuk mematuhi mekanisme pembayaran baru untuk meningkatkan persediaan.

Original Source

Topik Menarik