Loading...
Loading…
Terjebak Macet 6 Jam Wisatawan Nginap

Terjebak Macet 6 Jam Wisatawan Nginap

Nasional | koran-jakarta.com | Senin, 09 Mei 2022 - 06:40

Pasir putih, deburan ombak, langit biru cerah, angin yang sepoi-sepoi, dan ditemani oleh air kelapa muda menjadi harapan setiap wisatawan yang ingin ke kawasan Anyer, Banten. Siapa saja yang sudah menempuh jarak puluhan kilometer untuk menikmati suasana pantai itu tentu saja akan geram ketika harapan mereka pupus akibat kemacetan luar biasa.

Kemacetan di kawasan wisata tak dapat terelakkan ketika liburan tiba, termasuk libur Lebaran 2022. Euforia liburan juga dibumbui oleh kelonggaran yang diberikan oleh pemerintah setelah dua tahun masyarakat Indonesia melalui berbagai jenis pembatasan akibat pandemi.

Sebagai imbas dari keinginan untuk berlibur yang telah ditahan selama dua tahun, kemacetan pun terjadi saat perjalanan menuju Pantai Anyer, yang menghadap Selat Sunda. Tidak tanggung-tanggung, panjang kemacetan di kawasan wisata Pantai Anyer pada Kamis (5/5) bahkan melebihi 5 km. Beberapa pengunjung mengeluh harus terjebak selama 3-6 jam.

Ketika sudah sampai di destinasi wisata, alih-alih disambut oleh pemandangan cantik pelepas stres, mereka justru disambut oleh kegelapan yang menyembunyikan keindahan Pantai Anyer. Merasa tidak ingin rugi karena sudah menerobos kemacetan selama 6 jam, salah seorang pengunjung pantai bernama Muhammad Rifki bersama istri dan seorang buah hatinya memutuskan untuk bermalam di Pantai Sambolo 2 Anyer.

Baca Juga :
Libur Tahun Baru, Wisatawan Banjiri Eco Park Bremi Hingga Sebabkan Kemacetan Parah

Rifki mengatakan bahwa dirinya dan sang istri sama sekali tidak menyangka bahwa mereka akan terjebak kemacetan 6 jam. Ia telah berangkat dari Bekasi sebelum pukul 12.00 WIB, dan sampai di titik kemacetan pukul 15.00 WIB. Ketika terjebak oleh kemacetan, mulanya Rifki berpikir bahwa kemacetan tersebut tidak mungkin memakan durasi yang lama. Ia memperkirakan hanya akan memakan waktu satu hingga dua jam saja.

Akan tetapi, lambat laun ia menyadari bahwa kendaraannya tidak kunjung bergerak dan posisi kendaraannya tidak memungkinkan Rifki untuk keluar dan memutar balik. Mau tidak mau, kata dia, mereka hanya bisa pasrah. Buah manis dari menginap, mereka dapat menikmati keindahan Pantai Anyer pada Jumat (6/5) pagi.

Sementara itu, kemacetan terus terjadi di Anyer sampai Sabtu (7/5). Maka petugas Satlantas Polres Lebak memberlakukan satu arah ( one way ) Jalan Pandeglang-Rangkasbitung menuju Tol Serang-Panimbang ke Jakarta dan Tangerang, Sabtu pukul 15.00-17.00 WIB. "Kami memberlakukan one way dalam kondisi situasional untuk mengurangi kemacetan," kata Iptu Herry, petugas Satlantas Polres Lebak.

Baca Juga :
Jalur Puncak II Didesak Segera Dibangun

Pemberlakuan satu arah karena kedatangan kendaraan arus balik dari berbagai daerah di Kabupaten Pandeglang dan Lebak melonjak sejak pukul 14.00 WIB. Mobil-mobil dan motor itu ingin kembali ke Jakarta, Tangerang, Bekasi, dan Bogor mengarah Tol Serang-Panimbang. Setelah satu arah, kendaraan mulai terurai.

Original Source

Topik Menarik