Loading...
Loading…
Sebanyak 60 Orang Tewas Dalam Serangan Sekolah Oleh Tentara Rusia di Ukraina Timur

Sebanyak 60 Orang Tewas Dalam Serangan Sekolah Oleh Tentara Rusia di Ukraina Timur

Nasional | riau24.com | Minggu, 08 Mei 2022 - 23:39

RIAU24.COM- Sedikitnya 60 orang hilang dan dikhawatirkan tewas di puing-puing sekolah yang terbakar setelah serangan udara Rusia di Ukraina timur.Gubernur wilayah Luhansk, Serhiy Haidai, mengatakan pada hari Minggu bahwa dua orang dipastikan tewas setelah pasukan Rusia menjatuhkan bom di sekolah tersebut, dan 30 warga sipil telah ditarik dari reruntuhan.

zxc1Sekitar 90 orang berlindung di sekolah di desa Bilohorivka, kata Haidai, dan kebakaran setelah serangan hari Sabtu melalap bangunan itu."Api padam setelah hampir empat jam, kemudian puing-puing dibersihkan dan, sayangnya, mayat dua orang ditemukan," tulis Haidai di aplikasi pesan Telegram.Tiga puluh orang dievakuasi dari reruntuhan, tujuh di antaranya terluka.Enam puluh orang kemungkinan tewas di bawah reruntuhan bangunan.Al Jazeera tidak dapat segera memverifikasi komentar tersebut.

zxc2Video yang dirilis oleh administrasi militer Luhansk menunjukkan personel layanan darurat di tengah reruntuhan gedung yang terbakar.Seseorang yang tidak dikenal dapat terdengar berkata, Tidak mungkin orang lain selamat.Kawah itu turun ke ruang bawah tanah.Ini mengerikan."Ukraina dan Barat menuduh pasukan Rusia menargetkan warga sipil dan kejahatan perang, tuduhan yang ditolak Moskow.Pertempuran paling sengit dalam beberapa hari terakhir terjadi di Ukraina timur, di mana kedua belah pihak terlibat dalam pertempuran sengit untuk merebut atau merebut kembali wilayah.Serangan Moskow di sana terfokus pada Donbas, tempat separatis yang didukung Rusia bertempur sejak 2014.Mendapatkan gambaran lengkap tentang pertempuran yang sedang berlangsung di timur itu sulit karena serangan udara dan serangan artileri telah membuat sangat berbahaya bagi wartawan untuk bergerak.Dan baik Ukraina maupun pemberontak dukungan Moskow yang bertempur di timur telah memberlakukan pembatasan ketat pada pelaporan dari zona pertempuran.Perang 10 minggu Rusia di Ukraina telah menewaskan ribuan orang, menghancurkan kota-kota, dan mendorong lima juta orang Ukraina melarikan diri dari negara itu.Kotapelabuhan Mariupol yang terkepung, target strategis bagi pasukan Rusia, telah hampir dimusnahkan dengan 300 warga sipil terakhir yang terperangkap di pabrik baja Azovstal yang dibom dievakuasi pada hari Sabtu.Upaya evakuasi pada hari Minggu sekarang akan fokus pada mengeluarkan yang terluka dan petugas medis dari pabrik baja.Pejuang Ukraina di pabrik telah bersumpah untuk tidak menyerah dan pasukan Rusia berusaha untuk menyatakan kemenangan dalam pertempuran berkepanjangan untuk pabrik besar itu pada saat perayaan Hari Kemenangan Senin di Moskow, yang memperingati kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia II.Pabrik baja Azovstal era Soviet, tempatterakhir bagi pasukan Ukrainadi kota pelabuhan, telah menjadi simbol perlawanan terhadap upaya Rusia untuk merebut petak-petak Ukraina timur dan selatan.

Baca Juga :
Rusia Membom Sekolah di Luhansk, 60 Tewas

Original Source

Topik Menarik