Loading...
Loading…
Investor Cemas,Inflasi & Volatilitas Pasar Saham Keuangan Amerika Naik

Investor Cemas,Inflasi & Volatilitas Pasar Saham Keuangan Amerika Naik

Nasional | law-justice.co | Minggu, 08 Mei 2022 - 00:07

AdanyaVolatilitas terus mendominasi pasar keuangan dengan lonjakan saham yang lebih rendah. Itu karena data pekerjaan AS terbaru memperkuat ekspektasi bahwa Federal Reserve akan tetap berada di jalur kenaikan suku bunga untuk memerangi inflasi yang sangat tinggi.

Pada akhir minggu yang ditandai dengan perdagangan yang berubah-ubah, pembalikan cepat, dan kecemasan yang meningkat, S&P 500 gagal bertahan di zona hijau dan jatuh ke level terendah dalam waktu sekitar satu tahun. Sementara itu dengan kenaikan inflasi yang semakin nyata di depan mata, berinvestasi pada emas dinilai jadi pilihan yang menarik. Maklum, si kuning ini sudah terkenal sebagai aset safe haven yang punya nilai lindung terhadap inflasi. Lantas, apakah saat ini jadi momen yang tepat untuk membeli emas batangan? Indeks tersebut membukukan penurunan mingguan kelima berturut-turut dan jadi penurunan beruntun terpanjang sejak Juni 2011. Nasdaq 100 berkinerja buruk. Imbal hasil Treasury 10-tahun tetap di atas 3%, sementara dolar naik.

Bursa berjangka di New York mencapai rekor tertinggi. Pasar sedang naik roller-coaster. Pertanyaan kunci bagi banyak investor adalah seberapa besar rintangan yang akan dihadapi oleh lingkungan suku bunga yang meningkat dengan cepat untuk diatasi oleh saham, kata Lindsey Bell, kepala pasar dan ahli strategi uang di Ally.

Baca Juga :
Fed: Investor Lebih Khawatirkan Inflasi daripada Pandemi

Laporan pekerjaan yang telah lama ditunggu-tunggu menunjukkan perekrutan di AS maju dengan kecepatan yang kuat di bulan April, namun angkatan kerja yang lebih kecil dapat meningkatkan tekanan pada pengusaha untuk meningkatkan upah lebih banyak lagi untuk membawa pekerja kembali.

Dinamika itu kemungkinan akan memperumit perjuangan The Fed untuk menjinakkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, karena para gubernur bank sentral bekerja untuk menyelaraskan permintaan tenaga kerja dengan pasokan.

Investor tidak dapat dengan percaya diri membeli saham karena terlalu banyak ketidakpastian yang berlanjut dengan apa yang akan terjadi dengan pertumbuhan global dan seberapa jauh Fed akan melakukan pengetatan setelah musim panas, tulis Ed Moya, analis pasar senior di Oanda.

Jason Pride, kepala investasi kekayaan pribadi di Glenmede mengatakan, tidak ada kejutan besar dari laporan pekerjaan hari ini. "Sebagian besar menegaskan bahwa pasar tenaga kerja tetap ketat, memberi The Fed fleksibilitas untuk menangani mandat stabilitas harga secara langsung, kata Pride.

Baca Juga :
Pasar Saham Goyah Karena Ketidakpastian Pemilu AS

Harga emas yang menjadi aset lindung nilai terhadap inflasi akan diuntungkan dan bisa mendorong penguatannya lebih lanjut secara jangka panjang. Apalagi, kabar terbaru yang menyebut Rusia menghentikan ekspor gas alam ke Polandia mengindikasikan konflik tersebut belum akan berakhir dalam waktu dekat.

Kemungkinan harga emas dunia akan pada akhir tahun nanti bergerak ke arah US$ 1.950 per ons troi, sebelum menembus level 2.000 pada tahun depan.

Original Source

Topik Menarik