Loading...
Loading…
Rusia Berniat Luncurkan Rudal Setan II, Diprediksi Mampu Menghancurkan Benua Eropa dalam Hitungan Menit

Rusia Berniat Luncurkan Rudal Setan II, Diprediksi Mampu Menghancurkan Benua Eropa dalam Hitungan Menit

Nasional | riau24.com | Minggu, 24 April 2022 - 23:35

RIAU24.COM- Rusia berencana untuk mengerahkan rudal antarbenua ultra-canggih yang baru diuji--dijuluki Setan II oleh para ahli militer Barat--pada musim gugur. Dua bulan setelah Vladimir Putin menempatkan pasukan nuklir negaranya dalam 'siaga khusus', dia mengatakan peluncuran yang sukses minggu ini akan 'memikirkan mereka yang mencoba mengancam Rusia'.

Setan II, yang secara resmi bernama Sarmat, bukanlah nuklir biasa dan presiden Rusia sebelumnya telah membanggakan kemampuannya yang tak terlihat sebelumnya. Dikatakan sebagai rudal balistik terbesar dalam sejarah, yang mampu menyerang target sejauh 11.200 mil dan diuji awal pekan ini. Pada 2018, Metro.co.uk melaporkan bahwa bom itu 3.000 kali lebih kuat daripada yang memusnahkan Hiroshima, dan bisa menghancurkan area yang luasnya dua kali luas Inggris. Maju cepat ke 2022, kepala ruang angkasa Rusia Dmitry Rogozin mengonfirmasi rencana untuk menempatkan senjata menakutkan ke posisi akhir tahun ini.

Dalam sebuah wawancara dengan TV pemerintah Rusia, dia mengatakan Sarmat akan ditempatkan dengan sebuah unit di wilayah Krasnoyarsk Siberia, sekitar 1.860 mil timur Moskow. Para ahli mengatakan rudal balistik antarbenua Sarmat memiliki panjang 35,3 meter dan diameter 3 meter (Foto: Kementerian Pertahanan Rusia).

Baca Juga :
4 Senjata Rahasia Militer Dunia yang Bisa Hancurkan Sebuah Negara, Nomor 3 Picu Gempa Bumi

Rogozin menambahkan, itu akan ditempatkan di lokasi yang sama dan di silo yang sama dengan rudal Voyevoda era Soviet yang mereka ganti. Setelah bertahun-tahun tertunda karena masalah pendanaan dan teknis, tes Rabu dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Barat terkait perang di Ukraina.

Putin memujinya sebagai 'peristiwa besar dan penting dalam pengembangan sistem senjata canggih tentara Rusia'. Dia menambahkan: 'Kompleks baru memiliki karakteristik taktis dan teknis tertinggi dan dapat menembus semua pertahanan anti-rudal modern. 'Itu tidak memiliki analog di dunia dan tidak akan memilikinya untuk waktu yang lama. "Senjata yang benar-benar unik ini akan memperkuat potensi tempur angkatan bersenjata kita, memastikan keamanan Rusia dari ancaman eksternal dan menyediakan bahan pemikiran bagi mereka yang dalam hiruk pikuk, retorika agresif mencoba mengancam negara luar. 'Beberapa orang khawatir Rusia dapat menggunakan Sarmat melawan Ukraina jika Kremlin gagal mencapai tujuan perangnya, Mirror melaporkan. Leigh Turner, mantan duta besar Inggris untuk Ukraina, menekankan: 'Jika Rusia tampak kalah perang ini, bisa jadi Putin akan mengizinkan penggunaan mereka. 'Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan bahwa prospek konflik nuklir, yang dulu tidak terpikirkan, 'sekarang kembali dalam kemungkinan'.Tetapi Pentagon menggambarkan tes itu sebagai 'rutin', menambahkan itu tidak dianggap sebagai ancaman. Sarmat pertama kali diadili pada tahun 2016 dan sebuah laporan baru-baru ini yang diterbitkan oleh Layanan Riset Kongres AS mengatakan bahwa Sarmat diharapkan siap tahun ini. Sistem ini akan menggantikan rudal R-36, yang pertama kali dikembangkan pada 1960-an dan telah melalui berbagai penyamaran sejak itu.

Baca Juga :
Rusia Hujani Kiev dengan Roket untuk Pertama Kalinya

Original Source

Topik Menarik