Loading...
Loading…
81% Responden Nilai Ekonomi Indonesia Memburuk Akibat Pandemi COVID-19

81% Responden Nilai Ekonomi Indonesia Memburuk Akibat Pandemi COVID-19

Nasional | sindonews | Minggu, 07 Juni 2020 - 20:36

JAKARTA - Lembaga survei Indikator Politik Indonesia mengungkapkan dari hasil survei yang digelar pada 16-18 Mei 2020 didapati bahwa 81% responden menyatakan perekonomian Indonesia memburuk akibat pandemi COVID-19 .

Burhanuddin menjelaskan sebanyak 57,6% responden menilai kondisi ekonomi nasional buruk dan 23,4% responden sangat buruk. Sementara itu, 8,9 % responden menyatakan kondisi ekonomi dalam tahap sedang, 5,5% responden menyatakan baik dan 1,2% responden menyatakan sangat baik.

"Di bulan Februari, yang mengatakan buruk 24 persen, sekarang lebih dari 80 persen mengatakan kondisi ekonomi nasional buruk. Sesuatu yang sebenernya tidak terlalu mengejutkan," jelasnya.

Sedangkan untuk perekonomian rumah tangga, dari dua hasil survei pada Februari dan Mei 2020 terjadi perbedaan yang cukup signifikan. Pada bulan Februari sebanyak 21-22% responden yang mengatakan kondisi ekonomi rumah tangga jauh lebih buruk namun pada survei bulan Mei sebanyak 83-84% responden menyatakan ekonomi rumah tangga buruk.

Jumlah responden yang dipilih secara acak untuk ditelepon diwawancarai dalam durasi survei yaitu sebanyak 1.200 responden. Dengan asumsi metode simple random sampling, ukuran sampel 1.200 responden memiliki toleransi kesalahan (margin of error--MoE) sekitar 2.9% pada tingkat kepercayaan 95%. Sampel berasal dari seluruh provinsi yang terdistribusi secara proporsional. Survei dilakukan pada 16-18 Mei 2020.

Original Source

Topik Menarik