Loading...
Loading…
Mantan Kepala Nuklir Iran: AS Harus Mengakui Iran Sebagai Kekuatan Dunia

Mantan Kepala Nuklir Iran: AS Harus Mengakui Iran Sebagai Kekuatan Dunia

Nasional | beritabaru.co | Selasa, 01 Februari 2022 - 09:33

Berita Baru, Teheran Mantan kepala nuklir Iran Fereydoun Abbasi yang merupakan anggota parlemen garis keras mengatakan AS harus mengakui Iran sebagai kekuatan dunia dan tidak ada kepentingan Iran untuk memasuki negosiasi langsung dengan AS.

Komentar Abbasi muncul karena beberapa anggota parlemen akhir-akhir ini mendukung gagasan untuk mengadakan pembicaraan langsung dengan AS.

Abbasi mengatakan dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Asr Iran , bahwa melakukan pembicaraan langsung dengan Amerika bukanlah kepentingan kami selama Amerika Serikat belum mengakui bahwa Iran adalah kekuatan dunia.

Abbasi menegaskan kembali bahwa Iran akan memasuki pembicaraan langsung dengan Amerika Serikat hanya setelah memperlakukan kami dengan cara yang sama seperti berurusan dengan Rusia dan China.

Namun jika AS ingin berbicara dengan Iran dari posisi kekuasaan tanpa mengakuinya sebagai kekuatan dunia, maka tidak akan menjadi kepentingan kami untuk berbicara dengan AS.

Tidak hanya itu, Abbasi mengkritik keras pemerintah sebelumnya terutama mantan Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif.

Sementara mantan tim perunding nuklir yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Javad Zarif percaya bahwa saya adalah orang yang tidak berpendidikan, negosiator utama saat ini Ali Bagheri Kani biasanya datang ke parlemen dan berbicara dengan saya sebagai ahli di bidang nuklir. masalah nuklir, kata Abbasi, dukutip dari Iran International .

Abbasi juga mengklaim bahwa untuk bisa mendapatkan hasil dalam negosiasi nuklir, pertama-tama kita harus membebaskan dataran tinggi Golan di perbatasan Suriah-Israel.

Abbasi juga mengklaim bahwa negosiasi saat ini di Wina antara Iran dan kekuatan dunia bukan tentang masalah nuklir.

Semua negosiasi telah dilakukan dan hasilnya adalah kesepakatan nuklir yang disebut Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA), katanya.

Dia menambahkan bahwa pemerintah Iran sebelumnya gagal mencabut sanksi meskipun telah berjanji bahwa dengan JCPOA pembatasan ekonomi akan dihapus.

Negosiasi saat ini adalah tentang pencabutan sanksi. Tidak ada diskusi tentang masalah nuklir. Berkas pembicaraan nuklir telah ditutup dan pihak lain sekarang harus memenuhi komitmen mereka berdasarkan kesepakatan nuklir, kata Abbasi.

Tidak. masalah lain termasuk diskusi tentang kawasan, keluarnya kami dari kawasan atau masalah program rudal Iran dapat didiskusikan sebagai bagian dari negosiasi Wina, imbuhnya.

Namun pernyataan Abbasi mendapat kritikan dari warganet di media sosial. Pengguna Twitter Iran Mohammad Hossein Karimipour menulis sebagai tanggapan:

Negosiasi langsung tidak baik kecuali Amerika Serikat menerima kita sebagai kekuatan dunia. Apakah negara yang ekonomi dan anggaran militernya bukan 0,5% dari dunia dan tidak memiliki angkatan udara, armada laut, baju besi mutakhir dan bahkan kehilangan pengiriman uang bank, adalah kekuatan dunia? Geng delusi ini telah menyandera bangsa!

: . / - - !

(@M_H_Karimipour) January 31, 2022

Warganet lain menuduh bahwa sifat asli individu seperti Abbasi akan terungkap hanya jika kedutaan Rusia di Teheran disita, dan rahasia terungkap.

Komentar ini secara implisit merujuk pada penyitaan kedutaan AS pada 1979 dan dokumen-dokumen yang ditemukan.

Kritik lain mengatakan, Orang-orang ini mendapat manfaat dari situasi Iran saat ini. Mereka mendapat manfaat dari kurangnya transparansi dan penjarahan yang terjadi di negara ini.

Peyman Shahbaz, seorang pengguna Twitter mengatakan Abbasi diliputi oleh khayalannya sendiri dan menambahkan dengan bercanda bahwa Biarkan dia menjadi kekuatan dunia selama dua menit!

Original Source

Topik Menarik