Loading...
Loading…
Tertekan Kekhawatiran Kenaikan Suku Bunga Fed, Saham Australia Jatuh

Tertekan Kekhawatiran Kenaikan Suku Bunga Fed, Saham Australia Jatuh

Nasional | apahabar.com | Selasa, 25 Januari 2022 - 08:19

apahabar.com, SYDNEY Saham-saham Australia jatuh pada awal perdagangan Selasa (25/1), mencapai level terendah delapan bulan.

Jatuhnya saham-saham Australia karena investor keluar dari aset berisiko di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga yang lebih cepat dari perkiraan oleh Federal Reserve AS, dengan ketegangan geopolitik dan gangguan Covid-19 memberikan tekanan lebih lanjut.

Melansir Antara, indeks acuan S&P/ASX 200 di Bursa Efek Australia tergelincir 1,3 persen menjadi diperdagangkan di 7.047,10 poin, pada pukul 23.50 GMT, level terendah sejak 24 Mei, memperpanjang penurunan untuk sesi ketiga berturut-turut.

Wall Street mencatat sesi yang penuh gejolak semalam karena ditutup lebih tinggi setelah membukukan kerugian besar di awal sesi ketika The Fed, yang memulai pertemuan kebijakannya sehari kemudian, diperkirakan akan melepaskan stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya dan membuka jalur untuk kenaikan suku bunga di masa depan.

Di Australia, sektor keuangan adalah hambatan teratas pada indeks acuan karena mereka kehilangan hingga 2,1 persen ke level terburuk sejak April lalu.

Pemberi pinjaman teratas Commonwealth Bank of Australia dan National Australia Bank masing-masing merosot 1,3 persen dan 2,0 persen.

Sektor energi juga tergelincir 2,5 persen ke level terendah hampir dua minggu karena harga minyak jatuh sekitar 2,0 persen semalam karena reli dolar AS.

Saham kelas berat dalam indeks Woodside Petroleum dan Santos Ltd masing-masing melemah 1,8 persen dan 2,1 persen.

Sektor pertambangan Australia terpangkas lebih dari 1,0 persen dalam kerugian ketiga berturut-turut, dengan penambang global BHP Group dan Rio Tinto Ltd masing-masing jatuh 1,2 persen dan 1,6 persen, karena harga bijih besi merosot menjelang liburan di China.

Fortescue, produsen bijih besi terbesar keempat di dunia, turun 1,2 persen karena perusahaan mengisyaratkan tekanan dari permintaan yang kuat untuk tenaga kerja dan sumber daya, bahkan ketika membukukan kenaikan 2,0 persen dalam pengiriman bijih besi kuartal kedua.

Sementara itu, Rio mencapai kesepakatan dengan pemerintah Mongolia untuk mengakhiri perselisihan yang telah berlangsung lama atas proyek perluasan senilai 6,925 miliar dolar AS untuk proyek pertambangan tembaga-emas Oyu Tolgoi, sebuah perkembangan positif hanya beberapa hari setelah lisensi eksplorasi litiumnya di Serbia dicabut.

Di seberang Laut Tasman, indeks acuan S&P/NZX 50 Selandia Baru diperdagangkan sedikit lebih tinggi di 12.202,25 poin setelah turun sebanyak 0,6 persen pada hari sebelumnya.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{