Loading...
Loading…
Kolaborasi Robot Kurangi Beban Pengrajin Kayu

Kolaborasi Robot Kurangi Beban Pengrajin Kayu

Nasional | republika | Senin, 24 Januari 2022 - 05:05

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah robot bernama Cobot, bisa membantu meringankan pekerjaan pengrajin kayu. Berbeda dengan robot industri, Cobot lebih aman. Tapi robot itu juga perlu latihan. Cobot itu singkatan dari kolaborasi robot.

Robot ini berbeda dengan robot industro.Di pabrik pembuat model Werk5 di Berlin, para pengrajin bekerja dengan robot industri biasa, yang membuat bentuk-bentuk rumit. Misalnya untuk model arsitektur. Pemrograman robot sangat rumit. Bentuk yang diinginkan dimasukkan ke komputer dalam bentuk template tiga dimensional.

Mesin biasanya diprogram agar melaksanakan sebuah pekerjaan saja, dengan presisi tinggi. Misalnya membuat bentuk tertentu.

"Berbeda dengan robot industri lainnya, saya bisa mengendalikan ini dengan tangan," Demikian dikatakan Gunnar Bloss, pengrajin dan salah seorang pendiri Werk5.

"Jadi saya bisa mengatakan, ini tempat kerja kamu. Kamu harus bekerja di sini dan tidak perlu presisi. Berbeda dengan robot industrial yang harus presisi tinggi."

Menggunakan robot yang berkolaborasi

Robot-robot baru ini namanya Cobots, singkatan dari "robot-robot yang berkolaborasi". Robot tidak hanya bisa digunakan dengan lebih mudah, melainkan juga lebih aman bagi manusia.

Baca Juga :
Jangan Salahkan Robot, 800 Juta Orang Kehilangan Pekerjaan pada 2030

"Di tiap poros ada sensor. Jika ada momen tahanan terlalu besar, saya hanya perlu melakukan ini, robot berhenti," demikian dijelakan Gunnar Bloss. Jadi orang bisa bekerja dengan robot dalam jarak dekat.

Itu teorinya. Tapi bagaimana dalam praktiknya? Apakah Cobots benar-benar bisa mengambilalih pekerjaan?

Original Source

Topik Menarik