Polisi Selidiki Dugaan Penangkapan Lumba-Lumba di Perairan Pacitan

Nasional | jawapos | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 19:36
Polisi Selidiki Dugaan Penangkapan Lumba-Lumba di Perairan Pacitan

JawaPos.com Aparat Kepolisian ResorPacitanmenyelidiki dugaan penangkapan lumba-lumba di wilayah perairan KabupatenPacitan, Provinsi Jawa Timur. Rekaman video mengenai penangkapan lumba-lumba sempat viral.

Kepala PolsektaPacitanAKPSugeng Rusli Muslanmengatakan, polisi sudah menggerebek kapal yang diduga digunakan untuk menangkap lumba-lumba. Petugas membawaempat awak kapal, termasuk nakhoda, ke markas kepolisian untuk pemeriksaan.

Saat digerebek, kami tidak menemukan bangkai lumba-lumba di dalam geladak kapal kecuali ikan-ikan segar di antara tumpukan bongkahan es dalam kotak. Namun demikian empat orang kami bawa untuk kepentingan penyelidikan, kata Sugeng seperti dilansir dari Antara pada Minggu (9/1).

Kami lakukan interogasi untuk membuktikan ada tidaknya sisa-sisa yang diambil daripada yang dinamakan lumba-lumba itu, terang Sugeng.

Polisi menangani kasus dugaan penangkapan lumba-lumba sejakSabtu (8/1). Aparat kepolisian melakukan penggerebekan kapal dengan dukungan personel dari TNI Angkatan Laut.

Selama penggerebekan, polisi menggeledah kapal dan memeriksa boks-boks tempat penyimpanan ikan di geladak, namun tidak menemukan lumba-lumba di dalamnya.

Menurut keterangan awak kapal, lanjut Sugeng, kapal sempat membawa tujuh lumba-lumba yang tersangkut di dalam jaring bersama tangkapan ikan yang lain. Mamalia laut itu mati karena terlalu lama terperangkap di dalam jaring.

Diketahui adanya lumba-lumba itu kan setelah jaring ditarik. Nah untuk menarik jaring itu kan dibutuhkan waktu berjam-jam. Kapan tersangkut, itu enggak dipahami, kata Sugeng.

Nanti kan kami akan buktikan seperti apa. Yang jelas barang ini sekarang kan sudah dalam jangkauan reskrim dan intel. Kalau memenuhi unsur (pidana) bisa naik ke penyidikan, tambah dia.

Kasus penangkapan lumba-lumba di perairan Pacitanmengemuka setelah seorang anak buah kapal mengunggahrekaman video tangkapan ikan, termasuk di antaranya tujuh lumba-lumba moncong panjang ( Stenella longirostris ) berukuran1,5 meter. Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 77 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa, semua jenis lumba-lumba air laut dilindungi.

Konvensi Perdagangan Internasional Satwa dan Tumbuhan Langka (CITES) memasukkan sebagian besar jenis lumba-lumba di Indonesia dalam Apendiks II,daftar spesies yang tidak terancam punah tapi bisa menjadi terancam punah bila perdagangannya terus berlanjut tanpa pengaturan.

Artikel Asli