DKM Perlu Perhatikan Ini, 6 Tips Agar Masjid Menarik Bagi Remaja

Nasional | republika | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 11:54
DKM Perlu Perhatikan Ini, 6 Tips Agar Masjid Menarik Bagi Remaja

REPUBLIKA.CO.ID,WASHINGTON -- Masjid adalah benteng iman dan pusat penting untuk semua aktivitas Muslim. Hal ini terutama berlaku dalam masyarakat yang mayoritasnya adalah non-Muslim.

Dilansir dari About Islam , sebuah masjid harus melayani lebih dari sekadar sebagai tempat berdoa. Perannya begitu penting sehingga beberapa ulama menyatakan haram (dilarang) bagi keluarga Muslim menetap di tempat di mana masjid tidak dapat diakses oleh mereka. Jadi, bukankah masjid seharusnya menjadi tempat berkumpulnya generasi Muslim berikutnya?

Sayangnya, banyak masjid gagal membuka pintu mereka bagi kaum muda. Padahal sudah ada ketakutan kalau masjid akan menjadi tandus seperti yang dialami banyak gereja di Amerika Serikat dan inilah saatnya untuk mengambil tindakan.

Beberapa hal berikut bisa menjadi saran tentang bagaimana membuat masjid lebih ramah bagi remaja Muslim.

Sesuaikan budaya masjid

Hana Alasry seorang aktivis komunitas Muslim Amerika Yaman mengisahkan tentang kunjungannya ke masjid saat sholat Jumat. Ia mengaku mendapat kesan tidak mengenakkan dan kurang ramah remaja.

"Aku masuk melalui pintu depan dan melepas sepatuku. Sebelum mengambil dua langkah, saya langsung bertemu dengan seorang pria tua berjanggut putih yang bergegas ke arah saya. Dia mengatakan kepada saya dalam bahasa Arab bahwa saya perlu mengambil sepatu saya dan pergi ke belakang dan masuk dari pintu masuk wanita. Sementara itu, beberapa pria memperhatikan saya ditegur dengan ramah. Dia kemudian memberi tahu saya bahwa saya bisa masuk melalui jalan ini. Sekali ini saja," katanya.

"Saya merasa dipermalukan dan langsung ingin keluar dari masjid. Tapi aku tetap tinggal," tambahnya.

Seandainya budaya masjid menjadi salah satu interaksi kenabian, pria itu akan membiarkan Hana membuat kesalahan dan datang kepadanya nanti untuk memberi tahu tentang pintu masuk wanita untuk referensi di masa mendatang. Sementara pria itu bermaksud baik, inisiatifnya tidak lembut atau ramah.

"Semua penjaga (pengurus, pekerja, sukarelawan) masjid harus dilatih dalam perilaku kenabian. Mereka harus tahu seni mengatur waktu. Apa gunanya mengikuti kebijakan masjid yang ketat jika Anda menjauhkan seseorang dari cinta rumah Allah?" katanya.

photo
Masjid bukan sekedar berfungsi tempat untuk ibadah, pada era saat ini perkembangan fungsi masjid bisa menjadi tempat peradaban ilmu ,budaya dan ekonomi keumatan.
Artikel Asli