Bayi Hilang dalam Kekacauan Bandara Afghanistan Kembali ke Keluarga

Nasional | republika | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 09:31
Bayi Hilang dalam Kekacauan Bandara Afghanistan Kembali ke Keluarga

REPUBLIKA.CO.ID,KABUL -- Seorang bayi laki-laki yang putus asa diserahkan kepada seorang tentara di dinding bandara dalam kekacauan evakuasi di Afghanistan. Bayi itu akhirnya telah ditemukan dan dipertemukan kembali dengan kerabatnya di Kabul pada Sabtu (8/1/2022).

Bayi itu bernama Sohail Ahmadi dan baru berusia dua bulan ketika hilang pada 19 Agustus. Bayi itu diamankan oleh seorang sopir taksi berusia 29 tahun bernama Hamid Safi ketika ditemukan di di bandara dan membawanya pulang untuk dibesarkan sebagai anaknya sendiri.

Setelah lebih dari tujuh minggu negosiasi dan permohonan, akhirnya penahanan singkat oleh polisi Taliban membuat Safi bisa menyerahkan anak itu kembali ke kakeknya yang gembira dan kerabat lainnya yang masih di Kabul. Mereka mengatakan akan berusaha agar dia bersatu kembali dengan orang tua dan saudara kandungnya yang dievakuasi beberapa bulan lalu ke Amerika Serikat (AS).

Selama evakuasi Afghanistan yang penuh gejolak selama musim panas, Mirza Ali Ahmadi yang merupakan ayah anak laki-laki itu dan istrinya Suraya khawatir anak mereka akan terluka dalam kerumunan saat mendekati gerbang bandara dalam perjalanan ke penerbangan ke AS. Ahmadi mengatakan pada awal November, menyerahkan Sohail di atas tembok bandara kepada seorang tentara berseragam yang diyakini sebagai orang Amerika, sepenuhnya berharap dia akan segera mencapai sisa 5 meter ke pintu masuk ke merebut anaknya kembali.

Tepat pada saat itu, pasukan Taliban mendorong kerumunan kembali dan itu akan menjadi setengah jam sebelum penjaga keamanan di kedutaan AS, istrinya, dan empat anak yang lain bisa masuk ke dalam. Namun, saat itu bayi itu tidak bisa ditemukan.

Ahmadi mencari putranya dengan putus asa di dalam bandara dan diberitahu oleh para pejabat bahwa dia kemungkinan telah dibawa ke luar negeri secara terpisah dan dapat dipersatukan kembali dengan mereka nanti. Anggota keluarga lainnya dievakuasi di pangkalan militer di Texas. Selama berbulan-bulan mereka tidak tahu di mana putra bungsu itu berada.

Kasus ini menyoroti penderitaan banyak orang tua yang terpisah dari anak-anak mereka selama upaya evakuasi tergesa-gesa dan penarikan pasukan AS dari negara itu setelah perang 20 tahun. Dengan tidak adanya kedutaan AS di Afghanistan dan organisasi internasional yang kewalahan, para pengungsi Afghanistan mengalami kesulitan mendapatkan jawaban.

Pada hari yang sama Ahmadi dan keluarganya dipisahkan dari si bayi, Safi menyelinap melalui gerbang bandara Kabul setelah memberikan tumpangan kepada keluarga saudara laki-lakinya yang juga akan dievakuasi. Safi mengatakan menemukan Sohail sendirian dan menangis di tanah.

Setelah Sohail mengatakan tidak berhasil menemukan orang tua bayi di dalam, dia memutuskan untuk membawa pulang bayi itu kepada istri dan anak-anaknya. Safi memiliki tiga putri dan mengatakan keinginan terbesar ibunya sebelum meninggal adalah agar dia memiliki seorang putra.

Pada saat itu Sohail memutuskan untuk menjaga bayi yang ditemukan. "Saya menjaga bayi ini. Jika keluarganya ditemukan, saya akan memberikannya kepada mereka. Jika tidak, saya akan membesarkannya sendiri," katanya.

Safi mengatakan membawanya ke dokter untuk pemeriksaan setelah ditemukan dan dengan cepat memasukkan anak itu ke dalam keluarganya. Mereka memanggil bayi Mohammad Abed dan memposting foto semua anak bersama di halaman Facebook-nya.

Kisah tersebut dilaporkan oleh Reuters dan setelah berita tentang anak yang hilang keluar, beberapa tetangga Safi mengenali foto-foto itu dan memposting komentar tentang keberadaannya di versi terjemahan artikel tersebut. Ahmadi meminta kerabatnya yang masih berada di Afghanistan, termasuk ayah mertuanya Mohammad Qasem Razawi yang tinggal di provinsi timur laut Badakhshan, untuk mencari Safi dan memintanya untuk mengembalikan Sohail ke keluarganya.

Razawi mengatakan dia melakukan perjalanan dua hari dua malam ke ibu kota membawa hadiah termasuk domba yang disembelih, beberapa pon kenari dan pakaian untuk Safi dan keluarganya. Tapi Safi menolak untuk membebaskan Sohail, bersikeras dia juga ingin dievakuasi dari Afghanistan bersama keluarganya tetapi itu tidka bisa dilakukan.

Keluarga bayi tersebut mencari bantuan dari Palang Merah yang memiliki misi untuk membantu menghubungkan kembali orang-orang yang terpisah oleh krisis internasional. Akhirnya, setelah merasa kehabisan pilihan, Razawi menghubungi polisi Taliban setempat untuk melaporkan penculikan. Safi membantah tuduhan kepada polisi dan mengatakan dia merawat bayi itu, bukan menculiknya.

Pengaduan itu diselidiki, komandan polisi setempat mengatakan telah membantu mengatur penyelesaian, termasuk perjanjian yang ditandatangani dengan cap jempol oleh kedua belah pihak. Razawi mengatakan keluarga bayi itu pada akhirnya setuju untuk memberikan kompensasi kepada Safi sekitar 100.000 Afghani untuk biaya yang dikeluarkan untuk merawatnya selama lima bulan.

"Kakek bayi itu mengadu kepada kami dan kami menemukan Hamid dan berdasarkan bukti yang kami miliki, kami mengenali bayi itu. Dengan kesepakatan kedua belah pihak, bayi itu akan diserahkan kepada kakeknya, kata kepala pengawas wilayah kantor polisi setempat, Hamid Malang.

Di hadapan polisi, dan di tengah banyak air mata, bayi itu akhirnya dikembalikan ke kerabatnya. Razawi mengatakan Safi dan keluarganya sangat terpukul kehilangan Sohail. "Hamid dan istrinya menangis, saya juga menangis, tetapi meyakinkan mereka bahwa Anda berdua masih muda, Allah akan memberi Anda anak laki-laki. Bukan satu, tetapi beberapa. Saya berterima kasih kepada keduanya karena telah menyelamatkan anak dari bandara," kata Razawi.

Kini Ahmadi dan istri serta anak-anaknya yang pada awal Desember bisa pindah dari pangkalan militer dan bermukim di sebuah apartemen di Michigan, berharap Sohail segera dibawa ke AS. "Kita harus mengembalikan bayi itu kepada ibu dan ayahnya. Ini satu-satunya tanggung jawab saya. Keinginan saya adalah dia harus kembali kepada mereka," kata kakeknya. Dwina Agustin/reuters


https://www.reuters.com/world/asia-pacific/exclusive-baby-lost-chaos-afghanistan-airlift-found-returned-family-after-long-2022-01-08/
Artikel Asli