Usai Merger, Ini Rencana Besar Indosat Ooredo Hutchison

Nasional | jawapos | Published at Minggu, 09 Januari 2022 - 08:01
Usai Merger, Ini Rencana Besar Indosat Ooredo Hutchison

JawaPos.com PT Indosat Tbk (ISAT) resmi melakukan penggabungan bisnisnya dengan PT Hutchison 3 Indonesia. Merger tersebut membuahkan nama baru yakni Indosat Ooredoo Hutchison (IOH). Penggabungan ini resmi setelah mendapatkan persetujuan hukum dan pemegang saham yang diperlukan, juga restu dari otoritas terkait yakni Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo).

Secara valuasi, penggabungan bisnis ini menjadikan perusahaan baru itu menjadi perusahaan telekomunikasi seluler terbesar kedua di Indonesia. CEO Indosat Ooredoo Hutchison Vikram Sinha mengatakan, pascamerger, penggabungan ini menjadi penanda dimulainya babak baru yang menarik bagi perusahaan dan rencana besar ke depan sudah menanti.

Indosat Ooredoo Hutchison berada di posisi yang lebih kuat untuk menjadi perusahaan telekomunikasi digital yang paling dipilih di Indonesia serta menjadi pemain penting dalam ekosistem 5G dan transformasi digital bangsa, kata Vikram dalam konferensi pers merger Indosat-Tri, di Jakarta, belum lama ini.

Dalam kesempatan yang sama, Director Chief Regulatory Officer Indosat Ooredoo Hutchison, M. Danny Buldansyah, mengatakan kalau bersatunya Indosat Ooredoo dan Hutchison 3 Indonesia akan berdampak pada penggelaran jaringan 5G ke depannya yang makin galak lagi. Hal tersebut lantaran spektrum yang dimiliki mampu mendukung teknologi generasi kelima ini.

Bergabungnya dua perusahaan ini akan menghasilkan spektrum yang mencukup gelaran 5G lebih baik lagi, sehingga 5G experience yang sebenar-benarnya itu bisa terlaksana, kata Danny kepada awak media.

Dengan bergabung dan menjadi Indosat Ooredoo Hutchison, maka sisi finansial pun akan lebih kuat lagi. Terlebih untuk menggelar jaringan 5G. Pasalnya, dibutuhkan kemampuan finansial yang besar.

Lebih lanjut Danny juga menuturkan, tidak hanya soal finansial, pengembangan 5G lebih baik dimungkinkan karena talenta yang dimiliki perusahaan mampu memberikan dampak untuk inovasi teknologi ke depannya. Sejauh ini, layanan 5G Indosat Ooredoo baru ada di lima kota, yakni Jakarta, Solo, Surabaya, Makassar, dan Balikpapan.

Dari penggelaran 5G butuh kapital yang intensif. Namun, dengan penggabungan dua perusahaan dapat menyokong kemampuan finansial lebih kuat lagi.

Dengan penggabungan dua stakeholder kelas dunia ini tentunya kemampuan finansial kita akan lebih kuat. Beserta dengan distorsi yang kita punya baik itu kapital dari dua share holder kita, tuturnya.

Belum lagi ditambah talent sumber daya manusia baik dari yang ada di Indosat Ooredoo Hutchison di Indonesia maupun di Ooredoo dan Hutchison grup akan berdampak pada penggelaran inovasi teknologi 5G di Indonesia.

Artikel Asli