Kaki Sakit dan Nyeri pada Malam Hari, Pakar Sarankan Cek Darah

Nasional | republika | Published at Kamis, 06 Januari 2022 - 00:15
Kaki Sakit dan Nyeri pada Malam Hari, Pakar Sarankan Cek Darah

REPUBLIKA.CO.ID,

Oleh: Santi Sopia

Kaki menjadi bagian tubuh yang paling banyak digunakan dalam aktivitas sehari-hari. Tetapi selain rasa sakit, nyeri, dan cedera yang khas, ekstremitas bawah kaki juga menandakan ada sesuatu terkait kesehatan seseorang.

Jika pernah merasakan satu gejala tertentu di kaki pada malam hari, itu menandakan sudah saatnya menjalankan tes darah. Penting untuk segera memeriksakan kadar kolesterol jika merasakan nyeri atau rasa terbakar di kaki serta jari kaki di malam hari.

Selain itu, terlepas dari seberapa serius ancaman yang ditimbulkannya, penyakit jantung menjadi kondisi kesehatan serius yang biasanya tidak menunjukkan tanda-tanda atau gejala sampai diberi tahu dokter atau terjadi kondisi medis besar. Tetapi dalam kasus kolesterol tinggi, salah satu tanda peringatan pertama mungkin adalah rasa sakit yang berkepanjangan di kaki dan jari kaki ketika berbaring di malam hari untuk tidur.

Meskipun mungkin tampak seperti keausan sehari-hari, nyeri terbakar atau sakit di kaki dan jari kaki saat beristirahat atau di tempat tidur bisa menjadi tanda masalah medis yang dikenal sebagai penyakit arteri perifer (PAD), kata para ahli di Aurora Health Perawatan di Wisconsin, dilansir dari BestLife, Kamis (6/1/2022).

Kondisi tersebut merupakan bentuk aterosklerosis, istilah untuk pengerasan dan penyempitan pembuluh darah akibat penumpukan low-density lipoprotein (LDL) "kolesterol jahat" yang akhirnya menghambat aliran darah untuk memengaruhi ekstremitas luar. Gejala tersebut bisa menjadi pertanda adanya masalah kesehatan utama yang harus segera ditangani.

Darren Schneider, MD, Direktur Pusat Bedah Vaskular dan Endovaskular di New York mengatakan rasa sakit yang dialami dengan PAD biasanya muncul selama aktivitas fisik atau olahraga pada tahap awal. Hal ini juga dikenal sebagai klaudikasio, sehingga lebih mudah membingungkan untuk kesalahan diagnosis kelelahan.

Namun ketika kondisinya memburuk dan pembuluh darah terus menyempit, gejala sering mulai muncul pada malam hari seperti kejang atau kram di jari kaki, kaki depan, atau tumit.

"Sayangnya, saat rasa sakitnya mungkin tampak seperti gangguan yang berkaitan dengan usia, itu bisa menjadi tanda bahaya yang serius," kata ahli dari Rumah Sakit Presbyterian/Pusat Medis Weill Cornell itu kepada Heathline.

Efek PAD dapat melampaui anggota tubuh yang terkena. Sistem peredaran darah tubuh saling berhubungan, menurut Klinik Cleveland.

Pasien dengan aterosklerosis kaki umumnya memiliki aterosklerosis di bagian lain dari tubuh. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa pasien dengan penyakit arteri perifer berada pada peningkatan risiko untuk mengalami serangan jantung, strok, serangan iskemik transien (mini-stroke) atau masalah dengan arteri ginjal (ginjal).

Nyeri kaki yang dikombinasikan dengan gejala lain juga bisa menjadi tanda PAD. Saat gejala lain yang menyertai sakit kaki di malam hari, itu bisa menjadi tanda harus segera berbicara dengan dokter. Menurut Mayo Clinic, kondisi tersebut juga dapat menyebabkan perubahan tampilan kaki yang membuatnya terlihat berkilau atau biru. Selain klaudikasio yang diperhatikan di kaki, pinggul setelah berolahraga, akan ada rasa "sakit atau kram" di lengan selama aktivitas jika itu adalah area penyumbatannya.

Artikel Asli