Rusia Perpanjang Hukuman Penjara Sejarawan Gulag Yuri Dmitriev

Nasional | beritabaru.co | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 06:26
Rusia Perpanjang Hukuman Penjara Sejarawan Gulag Yuri Dmitriev

Berita Baru, Moskow Pengadilan Rusia tambah hukuman Sejarawan Gulag, Yuri Dmitriev, terkait kasus kasus pelecehan seksual, dari 13 tahun menjadi 15 tahun, Senin (27/12).

Kasus pelecehan seksual yang dituduhkan pada Yuri Dmitriev dianggap oleh sebagian pendukungnya sebagai kasus yang dibuat-buat oleh pemerintah Rusia untuk menghukumnya karena telah mengungkap pembunuhan masal pada masa Stalin, yang dikenal dengan Gulag Archipelago.

Dmitriev diketahui telah mengungkap kejahatan Stalin, termasuk Teror Besar 1937-1938 ketika para pejabat memperkirakan setidaknya 700.000 orang dieksekusi.

Dmitriev menemukan kuburan massal berisi ribuan mayat orang yang ditahan di Gulags, jaringan kamp penjara Soviet.

Negara Soviet menolak represi Stalin setelah kematian diktator itu pada tahun 1953, tetapi beberapa masih menghormatinya karena memimpin negara itu selama kemenangan Perang Dunia Kedua.

Dmitriev dinyatakan bersalah pada Juli tahun lalu karena melakukan pelecehan seksual terhadap putri angkatnya, namun ia membantah tuduhan tersebut.

Kemudian, Mahkamah Agung Rusia pada bulan Oktober menolak untuk mempertimbangkan bandingnya.

Ia merupakan seseorang yang bekerja dengan kelompok hak asasi terkemuka di dunia, Memorial, yang mendokumentasikan penindasan era Soviet.

Memorial, sebuah kelompok hak asasi yang didirikan oleh para pembangkang era Soviet, mengatakan tuduhan terhadap Dmitriev tidak berdasar.

Memorial sendiri menghadapi ancaman penutupan atas perintah jaksa penuntut negara yang menuduhnya tidak mematuhi undang-undang yang mewajibkan kelompok untuk mendaftar sebagai agen asing.

Juru kampanye hak asasi manusia menuduh pihak berwenang Rusia memblokir upaya untuk bertanggung jawab sepenuhnya atas penindasan Soviet.

Dmitriev awalnya divonis 3,5 tahun dan akan dibebaskan pada November 2020 karena masa hukumannya.

Tetapi beberapa minggu sebelum pembebasannya, pengadilan kota Petrozavodsk di wilayah Karelia barat laut Rusia tiba-tiba menambahkan hukumannya selama 10 tahun.

Dalam sebuah pernyataan di situs webnya, sebagaimana dikutip dari Reuters , Pengadilan Rusia mengatakan hukuman itu telah diperpanjang dua tahun lagi dan Dmitriev akan ditahan di sebuah koloni hukuman dengan keamanan tinggi.

Pengacara Dmitriev mengatakan dia akan mengajukan banding atas putusan tersebut, outlet berita independen Sota Vision melaporkan.

Pada gilirannya, Kedutaan AS tahun lalu mengutuk hukuman penjara yang lama bagi Dmitriev, menggambarkannya sebagai kemunduran bagi hak asasi manusia dan kebenaran sejarah di Rusia. Kremlin mengatakan tidak terlibat dalam kasusnya.

Artikel Asli