Tok! Biden Gelontorkan Dana Besar-besaran untuk Pertahanan AS di Tahun Fiskal 2022, Kenapa?

Nasional | beritabaru.co | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 05:49
Tok! Biden Gelontorkan Dana Besar-besaran untuk Pertahanan AS di Tahun Fiskal 2022, Kenapa?

Berita Baru, Washington Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menandatangani Undang Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional (NDAA) untuk tahun fiskal 2022.

Dalam undang-undang yang baru disahkan itu, jumlah pengeluaran untuk pertahanan dianggarkan pemerintah sebesar $770 miliar.

Pengesahan itu datang setelah awal bulan ini, Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) AS secara kompak memberikan dukungan yang sangat besar untuk memberikan porsi yang besar pada pertahanan.

Selain itu, dukungan dalam penguatan pertahanan juga muncul dari Partai Demokrat dan Partai Republik sebagai partai AS.

Undang-undang tersebut memberikan manfaat vital dan meningkatkan akses keadilan bagi personel militer dan keluarga mereka, dan termasuk otoritas penting untuk mendukung pertahanan nasional negara kita, kata Biden dalam sebuah pernyataan setelah mengesahkan RUU tersebut menjadi undang-undang pada Senin (27/12), dilansir dari Reuters .

NDAA diawasi dengan ketat oleh banyak industri, perusahaan dan kepentingan lainnya karena itu adalah satu-satunya undang-undang utama yang menjadi dasar undang-undang setiap tahun dan mencakup berbagai masalah mendasar.

Mengotorisasi pengeluaran militer sekitar 5% lebih banyak daripada tahun lalu, NDAA 2022 fiskal adalah kompromi setelah negosiasi intens antara DPR dan Senat Demokrat dan Republik setelah terhenti oleh perselisihan mengenai kebijakan China dan Rusia.

NDAA itu termasuk kenaikan gaji 2,7% untuk pasukan, dan lebih banyak pembelian pesawat dan kapal Angkatan Laut, di samping strategi untuk menghadapi ancaman geopolitik, terutama Rusia dan China.

NDAA mencakup $300 juta untuk Inisiatif Bantuan Keamanan Ukraina, yang memberikan dukungan kepada angkatan bersenjata Ukraina, $4 miliar untuk Inisiatif Pertahanan Eropa dan $150 juta untuk kerjasama keamanan Baltik.

Dalam merespon perseteruan dengan China, NDAA mencakup $7,1 miliar untuk Inisiatif Pencegahan Pasifik dan pernyataan dukungan kongres untuk pertahanan Taiwan, serta larangan Departemen Pertahanan untuk mendapatkan produk yang diproduksi dengan kerja paksa dari wilayah Xinjiang China.

Artikel Asli