Masa Depan Batu Bara Suram, Tapi Tidak Hari Ini

Nasional | apahabar.com | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 09:00
Masa Depan Batu Bara Suram, Tapi Tidak Hari Ini

apahabar.com, JAKARTA Harga batu hitam sedang positif. Pada perdagangan kemarin, harga batu bara ditutup menguat.

Mengutip CNBCIndonesia, harga batu bara di pasar ICE Newcastle (Australia) kemarin ditutup di US$ 170,1/ton. Naik 0,71% dari posisi penutupan perdagangan akhir pekan lalu.

Dalam sepekan terakhir, harga batu bara membukukan kenaikan 1,16% secara point-to-point. Dalam sebulan terakhir, harga melesat 6,78%.

Masa depan batu bara sebetulnya suram. Kesadaran dunia yang semakin tinggi akan ancaman krisis iklim membuat sumber energi fosil yang kotor seperti batu bara sulit mendapat tempat.

Bahkan negara produsen, konsumen, dan eksportir batu bara besar seperti Australia bakal meninggalkan sumber energi tersebut. Australian Energy Market Operator (AEMO) akan menyusun rencana untuk mencapai netral karbon pada 2050.

Dalam rencana tersebut, Australia diperkirakan bakal meninggalkan sepenuhnya pembangkit listrik bertenaga batu bara pada 2043.

Tidak ada lagi pembangkitan listrik dengan batu bara pada 2043, tegas Daniel Westerman, CEO AEMO, seperti dikutip dari keterangan tertulis.

Batu bara, lanjut Westerman, akan digantikan oleh sumber energi lain seperti matahari, hidro, gas, dan sebagainya. Dibutuhkan investasi sekitar AU$ 12 miliar untuk membangun berbagai infrastruktur tersebut.

Meski masa depan batu bara suram, tetapi itu masa depan. Tidak hari, karena hari ini batu bara masih menjadi sumber energi pembangkit listrik utama di banyak negara.

Oleh karena itu, permintaan batu bara akan tetap tinggi. Faktor ini yang membuat harga batu bara terus terdongkrak.

Artikel Asli