Ilmu dan Amal dalam Islam

Nasional | republika | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 07:45
Ilmu dan Amal dalam Islam

IHRAM.CO.ID, Seorang ulama dari generasi tabiit tabiin, Muhammad bin Ajlan, mengatakan, Keutamaan seorang yang berilmu dibandingkan dengan ahli ibadah ialah sebanyak 100 derajat. Setiap dua derajat (jaraknya seperti antara) 500 tahun yang ditempuh dengan kuda yang sangat cepat.

Bagaimanapun, ternyata berilmu saja tidaklah cukup.Dalam Islam, ilmu haruslah diiringi dengan amal. Pada akhirnya, sang alim yang beramal semata-mata mengharapkan ridha Allah Ta'ala.

Kewajiban

Bila diibaratkan, ilmu adalah pemimpin sekaligus pembimbing bagi perbuatan. Sebuah amalan boleh jadi buruk dalam pandangan Allah SWT walaupun manusia menilainya baik-baik saja.Sebagai contoh, seorang yang beramal di tengah khalayak. Apabila ia tidak memahami ilmu ikhlas, yang dikhawatirkan ialah nilai tindakannya tidak mendapatkan pahala dari-Nya. Bahkan, mungkin saja dirinya jatuh dalam syirik kecil, yakni riya.

Mengiringi ilmu dengan amal adalah sebuah keharusan. Jika ada yang melakukan ibadah tanpa didasari ilmu, itu tidak ubahnya dengan seorang yang mendirikan sebuah bangunan di tengah kegelapan malam. Tatkala siang tiba, bangunan itu justru dihancurkannya sendiri.

Tebar Manfaat

Manusia adalah makhluk sosial. Tidak ada seorang pun insan di muka bumi yang mampu hidup tanpa beri n te aksi dengan orang lain. Karena itu, tiap orang sesung guh nya memiliki tanggung jawab sosial di tengah masyarakat.

Sebagai seorang alim, tanggung jawab itu tentunya lebih penting lagi. Katakanlah, seorang ahli sistem irigasi, apabila diam saja melihat fenomena banjir di lingkungannya, tentu akan dipandang aneh oleh masyarakat. Bahkan, pada batas-batas tertentu bisa jadi ia menjadi sasaran cibiran.

Nabi SAW bersabda, Sebaik-baik manusia ialah yang bermanfaat bagi sesamanya. Karena itu, menyertai ilmu dengan amal juga berarti menebar maslahat kepada umat dan kemanusiaan umumnya.

Artikel Asli