Sttt... Telah Dibongkar, Ini Dia Penyebab PSI Kerap `Serang` Anies Baswedan

Nasional | wartaekonomi | Published at Selasa, 28 Desember 2021 - 04:00
Sttt... Telah Dibongkar, Ini Dia Penyebab PSI Kerap `Serang` Anies Baswedan

Pengamat politik Tony Rosyid berpandangan Partai Solidaritas Indonesia (PSI) tidak akan pernah berhenti menyerang Anies Baswedan. Sebab, menurutnya, menyerang Anies adalah bagian dari pilihan strategi branding PSI untuk mendongkrak elektoral.

"Pertama, serangan kepada Anies ini dianggap efektif untuk menjaga dan menaikkan popularitas PSI. Kedua, boleh jadi serangan kepada Anies dijadikan strategi untuk membidik suara dari kelompok yang selama ini kurang suka terhadap Anies," kata Tony.

Tony mengatakan saat ini Anies sangat populer. Terutama posisinya sebagai Gubernur di Ibu kota dan calon presiden 2024. Dengan begitu, menyerang Anies akan mendapat tumpangan untuk ikut populer.

"Jika anda ingin populer, jalan termudah dan paling cepat adalah menyerang orang yang sudah populer. Ini teori klasik yang masih terus berlaku hingga hari ini," ujarnya.

Tony mengungkap PSI harus memiliki eksistensi yang tersosialisasi ke publik sebagai partai yang ingin menjadi peserta pemilu 2024. Artinya, publik harus tahu kalau PSI masih ada.

Mengapa tidak mengambil sikap oposisi terhadap Jokowi? Jawabannya sederhana, PSI tidak punya anggota DPR RI atau anggota legislatif di pusat. Selain ada faktor lain yang terkait "man behind the gun".

"Strategi yang dipilih oleh PSI adalah menjadi oposisi Anies Baswedan. Maka, menyerang Anies ini gak ada hubungan dengan perasaan like or dislike. Tapi, ini mungkin hanya soal strategi. Kalau ada keterlibatan perasaan, itu hanya efek sampingan," jelasnya.

Sebagai partai yang memiliki delapan anggota DPRD di DKI, PSI punya legitimasi untuk mengkritisi Anies. PSI menggunakan peran controlling anggota legislatif sebagai alasan. Namun apakah serangan PSI terhadap Anies kritik atau fitnah, publik paham soal itu.

"Kritik itu berbasis data. Kalau fitnah gak perlu, atau bahkan kontra data. Hanya itu bedanya," singgung Tony.

Tony menyebut pidato Ketum PSI Giring Ganesha Djumaryo saat momen HUT ke-7 PSI pekan lalu merupakan runutan serangan yang dilakukan para kader PSI terhadap Anies.

Di hadapan Jokowi, dalam pidatonya, Giring mengumbar pernyataan Indonesia akan suram jika yang terpilih menjadi presiden 2024 adalah seorang pembohong dan orang yang pernah dipecat oleh Jokowi

Artikel Asli