Terlibat Tindakan Keras Terhadap Uyghur, Pimpinan Partai Xinjiang Diganti

Nasional | beritabaru.co | Published at Minggu, 26 Desember 2021 - 14:12
Terlibat Tindakan Keras Terhadap Uyghur, Pimpinan Partai Xinjiang Diganti

Berita Baru, Internasional China telah menggantikan pejabat partai Xinjiang yang diduga memiliki keterlibatan dengan tindakan keras terhadap etnis Uyghur dan Muslim lainnya di wilayah barat jauh Xinjiang.

Kantor berita milik negara Xinhua melaporkan pada hari Sabtu (25/12), bahwa Ma Xingrui, gubernur pembangkit tenaga ekonomi pesisir provinsi Guangdong sejak 2017, telah menggantikan Chen Quanguo sebagai ketua partai Xinjiang, sementara Chen akan pindah ke peran lain.

Pergantian itu, seperti dilansir dari The Guardian, terjadi di tengah perombakan yang lebih luas menjelang kongres partai ke-20 tahun depan, yang dijadwalkan pada musim gugur. Tidak jelas apakah langkah itu menandakan pemikiran ulang dalam pendekatan keseluruhan China ke Xinjiang. Beijing akan peka terhadap interpretasi apa pun yang tunduk pada tekanan internasional.

Beberapa pengamat China mencatat bahwa Chen mungkin dipromosikan lebih lanjut selama kongres partai. Yang lain mengatakan penggantinya, Ma, mungkin lebih fokus pada pembangunan ekonomi kawasan.

Chen (66), diangkat sebagai sekretaris partai Xinjiang pada 2016. Dia adalah salah satu dari 25 anggota politbiro China dan dimasukkan dalam daftar sanksi tahun lalu oleh AS.

Pada hari Kamis, Joe Biden menandatangani undang-undang larangan impor dari Xinjiang atas kekhawatiran Washington tentang kerja paksa. Beijing mengutuk langkah itu.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan PBB mengatakan sekitar 1 juta orang Uyghur dan Muslim lainnya telah ditahan di kamp-kamp pendidikan ulang di Xinjiang atas nama memerangi ekstremisme agama dan terorisme.

Sejak 2017, kebijakan Beijing di provinsi itu telah menghadapi kritik keras secara global. Beberapa anggota parlemen dan anggota parlemen barat telah menggambarkan perlakuan China terhadap Uyghur sebagai genosidatuduhan yang dibantah Beijing. Ada juga seruan untuk memboikot Olimpiade Musim Dingin Beijing pada bulan Februari.

Pengganti Chen, Ma yang berusia 62 tahun, memiliki latar belakang di industri kedirgantaraan. Sebelum menjadi gubernur Guangdong ia menjabat sebagai bos partai di Shenzhen dari tahun 2015.

Artikel Asli